Jangan Lakukan Wang Anda dalam Perjalanan

Gambar dengan Menangkap hati manusia. pada Unsplash

Saya dibawa pergi ke penerbangan mata merah pada waktu malam, masih menggosok mata saya kerana terbangun pada pukul 3 pagi. Saya memeluk selimut dalam satu tangan ketika saya diantar melalui keselamatan dan duduk di atas penerbangan. Saya hampir tidak tahu apa yang berlaku - hanya cukup untuk mengetahui bahawa saya akan pergi ke suatu tempat. Saya menghabiskan apa yang saya bayangkan hanya beberapa jam di pesawat dengan ibu saya dan dua adik perempuan, akhirnya mengangkut dan masuk ke dalam kereta. Tidak lama kemudian, kami telah memeriksa sebuah hotel di Disney World dan saya kembali tidur; satu-satunya perbezaan adalah sekarang di katil bertingkat Mickey Mouse.

Satu terperinci saya agak puas untuk berkongsi - bagi saya terdapat banyak rasa malu yang terikat pada ini, kerana saya yakin beberapa orang yang membesar dengan cara ini berasa kadang-kadang - adalah bahawa keluarga saya sangat miskin. Saya mempunyai ibu tunggal yang tidak banyak membuat kerja, tetapi bekerja keras untuk menyediakan untuk tiga anaknya. Saya tidak suka membaca butir-butir ini untuk beberapa sebab, tetapi mereka tetap faktual. Atas sebab itu, walaupun cerita yang saya bagikan sering membuat saya bertanya perjalanan. Ibu saya merasakan bahawa anak-anaknya memerlukan pengalaman. Saya tidak menghina dia, dan saya tidak pernah memimpikannya. Saya menghargai kenangan tersebut. Namun, saya hanya tertanya-tanya jenis hutang yang meletakkannya, atau berapa banyak simpanannya yang dihapuskan. Perjalanan ke Disney tidak murah dengan apa cara, tetapi dia masih menyediakan satu. Saya selalu tertanya-tanya mengapa.

Dia menyediakan perjalanan itu untuk diri saya sendiri dan adik-adik saya mendapat perasaan umum saya yakin kita semua telah dibesarkan dalam: perjalanan yang melangkah ke arah pertumbuhan diri, selalunya dengan cara mengalami lebih banyak lagi dunia. Kami diberitahu semakin membesar bahawa perjalanan akan menjadikan kita duniawi, dan keduniaan itu akan membantu kita maju kerana kita akan dapat memahami lebih lanjut tentang orang dan dunia. Saya sering melihat bahawa kutipan Mark Twain dipasangkan dengan brosur perjalanan atau lebih nyata daripada imej-imej tempat pelancongan di internet:

"Pelancongan membawa maut kepada prasangka, ketaksuban, dan pemikiran yang sempit, dan banyak daripada orang-orang kita amat memerlukannya. Manusia dan perkara yang luas, sihat, pandangan amal tidak dapat diperoleh dengan menanam di satu sudut kecil bumi sepanjang hayatnya. "

Saya berpendapat bahawa sentimen Twain berpose - bahawa perjalanan membuat anda lebih empati - terlalu korporatized sekarang. Saya telah menemui banyak orang yang sangat bepergian. Twain mencatatkan perjuangan ekonomi, budaya, perkauman, seksual, dan orientasi yang sejati dengan melihat perjuangan, dan kedua-duanya berbeza. Pengalaman kemiskinan tidak sama seperti yang sering kita duga sebagai sukarela. Sudah tentu, saya menggunakan bingkai yang relatif hadir dalam kata-kata Mark Twain - dia tidak mempunyai voluntourism dalam bahasa vernakularnya.

Walau bagaimanapun, ada sesuatu yang boleh dikatakan tentang bagaimana masyarakat kita menolak orang untuk melakukan perjalanan - dan dengan itu membelanjakan sejumlah besar sumber untuk berbuat demikian. Saya mengatakan bahawa kerana saya adalah salah satu daripada orang yang jatuh ke dalam perangkap itu. Dikemukakan untuk perjalanan untuk majoriti hidup saya dan sedikit cara untuk melakukannya, saya mengambil kesempatan pertama yang saya dapat. Saya menghabiskan $ 3,000 pepejal dalam perjalanan ke Paris. Saya mengatakan ini bukan untuk bersukacita - saya tidak berbangga dengan menghabiskan kira-kira satu belas tahun gaji pengajaran tahunan saya dalam perjalanan ke Eropah. Sebaliknya, ia agak menyesal. Saya gembira kerana saya melihat Montmartre dan mendapat perkhidmatan di Perancis di sana? Sudah tentu. Adakah saya gembira boleh mengatakan bahawa saya perlu makan escargot? Pasti. Tetapi pada penghujung hari, jenis ketinggian rohani yang kita atribut untuk melakukan perjalanan ke negara asing meletakkan kehebatan wahyu ini dalam perjalanan itu sendiri. Saya tidak mempunyai wahyu seperti di Paris. Saya juga tidak ada di Jerman. Nor Italy. Nor Seattle. Nor Chicago. Cukup mengejutkan, tidak juga Disney World.

Gambar oleh Chris Karidis pada Unsplash

Semua ini adalah untuk mengatakan bahawa saya mempunyai wahyu yang sering kita atribut untuk perjalanan. Mereka berada di rumah. Dengan buku. Cukup membosankan, jujur. Saya menghabiskan banyak masa membaca Søren Kierkegaard dan akhirnya menyedari beberapa perkara mengenai diri saya. Saya juga menghabiskan masa dalam terapi. Adakah saya tertanya-tanya untuk keupayaan saya untuk mempunyai wahyu sendiri yang beransur-ansur dan kecil. Saya tidak melihat di Notre Dame dan tiba-tiba ada epiphany. Perjalanan hebat untuk pengalaman dan peristiwa, tetapi setelah melakukan perjalanan itu sendiri, ada sedikit penggunaan yang meletakkan semua harapan anda dalam perjalanan ke Australia untuk mengubah hidup anda untuk anda. Bahagian itu memerlukan kerja yang nyata, usaha keras, dan ikhlas untuk anda.

Atas sebab itu, saya yakin bahawa perjalanan sebagai pemenuhan diri adalah usaha pemasaran jangka panjang. Saya telah menghabiskan beribu-ribu ringgit dan bahkan lebih banyak jam berusaha keras untuk mengalami momen yang benar-benar rohani, semuanya sia-sia. Saya tidak muncul dari perjalanan dan belajar beberapa kehidupan yang hebat, terlalu banyak fakta. Saya hanya pernah menggunakan perjalanan untuk tujuan meningkatkan diri sendiri, biasanya dalam bentuk "Ingin melihat houseboat saya tinggal di?" Diakui, rumah bot itu agak bagus. Saya percaya begitu banyak dalam estetika perjalanan yang saya hilang dalam diri mereka - tanpa henti mencurahkan wang ke dalam lubang yang saya harap akhirnya akan dipenuhi. Saya berharap dengan mengisi lubang itu - dengan melihat bandar-bandar yang mencukupi, meminum arak yang cukup secukupnya, mengalami budaya yang mencukupi - entah bagaimana saya akan dinaikkan ke keadaan kesedaran yang berbeza dan yang lain. Namun, itu tidak pernah berlaku. Tidak juga berlaku bagi mana-mana pengembara dalam pengertian estetika. Oleh itu, semuanya kembali kepada Kierkegaard:

"Ramai di antara kita mengejar keseronokan dengan tergesa-gesa yang terengah-engah yang kita tergesa-gesa melewatinya."

Saya bergegas meluangkan masa untuk mencarinya di luar negara. Saya tidak dapat melihat apa-apa di luar negara, kecuali beberapa pengalaman yang benar-benar menyeronokkan yang saya kini jarang ingat tetapi untuk garis besar samaran hidangan sup atau wain kaca.

Saya tidak menawarkan dakwaan perjalanan di sini. Perjalanan adalah kebaikan asas dan ia memberikan kelegaan dari kegelisahan dan kebosanan berada di satu tempat terlalu lama. Tetapi pemimpin pemikiran dan suka tidak bertanggungjawab untuk mendorong semua orang untuk melakukan perjalanan, dan lebih tidak bertanggungjawab untuk menjualnya sebagai alat untuk memenuhi keperluan diri, atau memandu pengalaman yang akan membawa kepada realisasi diri. Dalam kes-kes tertentu, boleh jadi, pasti - tetapi bukan apa yang kita katakan pada skala besar itu. Tidak kira-kira sebanyak yang kami percaya dapat pergi ke sebuah kuil, vista, puncak sebuah bandaraya, atau kapal pesiar dan mempunyai pengalaman transformatif. Dan lebih kerap daripada tidak, pengalaman transformatif yang kita cari apabila perjalanan sebenarnya berlaku di rumah, dalam kehidupan seharian kita.

Di samping itu, penjualan secara predator bukan hanya perjalanan tetapi impian dunia atau transformasi pengalaman kepada orang yang berpendapatan rendah, sama seperti ibu saya ketika saya masih muda, adalah orang yang paling pandai. Kepercayaan beliau bahawa dia perlu mengambil diri saya dan adik-beradik saya ke Disney adalah hasil pemasaran: ia adalah tempat paling bahagia di bumi, bagaimana anda boleh ingat bahawa anda miskin ketika di sana? Sekali lagi, saya menyalahkan dia. Dia jatuh ke dalam perangkap pemasaran yang sama yang saya kira kira-kira sepuluh tahun kemudian: saya dapat melepaskan diri saya melalui wahyu atau gangguan diri dan bukannya berurusan dengan realiti yang saya hadapi di rumah. Pelancongan bukanlah satu pengalaman yang luar biasa dari diri sendiri - ia hanyalah satu bentuk escapism estetika yang mengganggu dari realiti anda.

Gambar oleh Plush Design Studio pada Unsplash

Sama seperti dalam Lost Lost Translation di Sofia Coppola, di mana watak-watak utama tidak mengalami wahyu diri yang luar biasa dan sebaliknya benar-benar sangat tertekan, perjalanan hanya memberi anda lebih banyak pengalaman pada kos yang lebih tinggi. Itu sebabnya saya memanggil kebanyakan perjalanan secara umumnya membazir - sia-sia dalam erti kata yang paling murni. Saya tidak fikir perjalanan adalah sisa jika anda mempunyai cara untuk berbuat demikian. Ia adalah gangguan yang menyeronokkan dan boleh membawa kepada pengalaman yang benar-benar baik. Tetapi saya juga melihat beberapa orang kembali dari perjalanan di luar negara akhirnya kecewa dan merasa bahawa mereka telah membazirkan wang mereka semata-mata kerana mereka tidak mempunyai masa kesedaran, seolah-olah mereka benar-benar perbankan pada masa itu berlaku dan selamanya berubah mereka. Dan bagi mereka yang mempunyai status sosioekonomi yang lebih rendah, lebih banyak lagi perangkap yang dibebankan sebagai self-actualization - yang dengan cara yang sangat mudah dibentuk dengan cara ini, anda mungkin kembali dengan idea bernilai satu bilion dolar dan mogok besar. Mungkin anda akan mendapati cinta sejati. Mungkin, mungkin, mungkin, mungkin. Perjalanan adalah mimpi dan melarikan diri dari batasan realiti anda, realiti cemas.

Mengambil tanggungjawab untuk diri sendiri dan keadaan anda, dan sering kali bekerja keras dan sukar untuk menjaga diri daripada meletakkan tanggungjawab mengatur perjalanan anda. Saya menjamin anda - bercakap dari pengalaman - bahawa perahu rumah di Seine tidak akan memperbaiki kemurungan anda. Ia masih akan berada di sana apabila anda kembali, dan dengan lebih menyesal tentang membelanjakan wang yang ditambah kepadanya. Tetapi menjimatkan tiga ribu ringgit - yang akan pergi jauh untuk bekerja untuk memerangi kesedihan dan keadaan ekonomi setiap tahun semakin meningkat dalam diri mereka: hutang yang tinggi dan lebih rendah daripada pendapatan biasa. Jangan jatuh untuk penipuan pemasaran: masukkan kerja keras untuk menjaga diri anda dalam erti kata yang sangat sebenar sekarang dan jangan melihat ke belakang. Saya menjamin bahawa akan menjadi neraka yang jauh lebih transformatif daripada mana-mana brosur perjalanan anda akan mempercayai pengembaraan ziplining di Costa Rica.

Jika anda menikmati kandungan ini, pertimbangkan untuk memberikan tepukan, mengikuti saya di sini di Medium atau di Twitter, dan menyemak beberapa penulisan saya yang lain mengenai perjalanan dan falsafah: