sumber: https://blog.buckitdream.com/destinations/jakarta-take-bite-big-durian

Reka bentuk aplikasinya untuk membantu orang ramai meneroka Jakarta dengan lebih baik

Adakah anda seorang pelancong? Adakah anda tahu Jakarta? Adakah anda meneroka Jakarta?

Nah, Jakarta adalah ibukota Indonesia yang terletak di sebelah barat laut pulau Jawa. Jakarta adalah satu-satunya kota di Indonesia yang sama dengan provinsi. Di peringkat antarabangsa, Jakarta dikenali sebagai 'The Big Durian' kerana ia selalu dibandingkan dengan New York yang merupakan 'Big Apple'. - Hujung keseronokan tentang Jakarta -

Dengan penjelasan di atas, saya percaya melakukan beberapa perkara penjelajahan di bandar ini akan membuat anda sedikit keliru. Khususnya bagi mereka yang tidak pernah berada di Jakarta sebelum ini, atau mungkin warga Jakarta yang tidak banyak tahu tentang Jakarta. Jadi, dalam projek kedua UX Design ini, saya akan cuba membantu anda mengenali Jakarta dengan meneroka dengan cara yang terbaik.

p.s: Projek ini adalah sejenis projek palsu, untuk memperbaiki saya dan kemahiran rakan-rakan saya dalam reka bentuk interaksi. Mentored oleh mentor jenis super kami.

PROSES Reka bentuk

Proses reka bentuk terdiri daripada enam langkah, iaitu:

  1. Memahami / Mengamati masalah.

2. Tentukan / Mengesahkan masalah.

3. Idea / Explore (lakaran)

4. Prototaip (wireframe, reka bentuk interaksi)

5. Ujian (ujian kebolehgunaan)

6. Iterate (4 dan 5 langkah)

1. OBSERVE

Asumsi masalah

Pada langkah ini, saya bermula dengan andaian masalah yang datang dari diri saya sendiri. Sebagai seseorang yang tidak datang dari Jakarta, saya menyedari betapa sukarnya untuk menerokai Jakarta. Berikut adalah pemikiran saya mengenai meneroka Jakarta:

  • Saya tidak tahu semua tempat kegemaran di Jakarta dan akhirnya melawat tempat yang sama atau berdekatan.
  • Saya sentiasa mengumpulkan maklumat tentang tempat yang saya ingin lawati dengan melihat beberapa aplikasi dan Google.
  • Saya perlu merancang pengembaraan saya untuk meneroka Jakarta.

Persona

Selepas menanyakan beberapa pengguna sasaran, saya mendapati kebanyakan mereka mempunyai tingkah laku yang sama ketika cuba menjelajah Jakarta.

Persona pengguna sasaran

Temuduga Pengguna

Untuk mengesahkan masalah di atas, saya melakukan temuduga dengan beberapa rakan yang suka meneroka Jakarta. Berikut adalah beberapa maklumat yang saya kumpulkan dari temuduga:

  • Bagaimana mereka tahu tentang tempat yang popular: Mereka tidak benar-benar tahu semua tempat kegemaran / popular di Jakarta, jika bukan dari media sosial dan kadang-kadang dengan googled itu.
  • Jenis tempat yang biasanya mereka lawati: Mereka suka melawat restoran, kafe, pusat membeli-belah, taman tema, dan tempat popular lain yang disyorkan oleh orang ramai.
  • Bagaimana mereka pasti mengenai tempat-tempat yang disyorkan: Mereka ingin memastikan diri mereka sendiri dengan mengetahui rating atau ulasan daripada orang lain.
  • Simpan maklumat tentang tempat: Mereka suka menyimpan info tentang tempat yang akan dikunjungi pada masa lapang seterusnya pada masa akan datang.
  • Bagaimana untuk menyimpan maklumat: Dengan menyukai apa yang mereka lihat di media sosial, atau menanda buku melalui aplikasi lain.
  • Jenis aplikasi yang mereka suka: Aplikasi yang menyediakan maklumat terperinci, menjimatkan tempat menarik, dan boleh merancang perjalanan mereka.
  • Platform untuk maklumat carian: aplikasi mudah alih.

2. Tentukan

Selepas berbincang dengan beberapa rakan saya, sekarang saya tahu masalah itu disahkan. Berikut adalah beberapa perkara kesakitan yang saya dapat berbincang dengan rakan-rakan saya.

1. Luangkan banyak masa dengan memeriksa banyak aplikasi untuk mengumpulkan semua info tentang tempat (termasuk kos, pengangkutan dan sebagainya). Pengguna cenderung mencari tempat melalui Google dan membaca ulasan menerusi aplikasi lain.

2. Lupakan tempat yang mereka mahu lawati. Mereka telah melihat banyak tempat popular melalui media sosial, tetapi tidak mempunyai kemudahan untuk menyimpan maklumat tersebut. Jadi, mereka hanya menyimpan jawatan tentang tempat itu. Walaupun, mereka juga menyimpan jawatan lain yang bukan mengenai tempat yang popular (contohnya: sebut harga, lelucon, dll)

3. Mahu membuat jadual perjalanan tetapi perlu membuka / memuat turun aplikasi lain. Selepas mengumpulkan semua info tentang tempat, pengguna cenderung membuat jadual perjalanan mereka tetapi menghabiskan lebih banyak masa untuk memuat turun / membuka aplikasi lain.

3. Idea

Peta minda

Saya menggunakan peta minda dalam pemetaan segala-galanya bahawa aplikasi ini akan memberi pengguna berdasarkan temu bual yang saya ada sebelum ini.

Ciri peta minda yang disediakan oleh aplikasi ini

Berikut adalah beberapa lakaran sambil meneroka idea dan semua aliran. Saya membuatnya dengan kertas dan sesuai dengan saiz sebenar skrin (saya menggunakan saiz skrin iPhone X).

Halaman rumahTambah perjalanan, dan rancangan

4. Prototaip

Wireframes

Berikut adalah beberapa kawat yang saya buat. Setiap bingkai yang sepadan dengan aliran yang aplikasinya akan dihargai.

a. Aliran 1: Cari ulasan tentang tempat dan cari maklumat butiran tempat

b. Aliran 2: Menanda semula tempat yang akan disimpan untuk rujukan masa depan.

c. Aliran 3: Membuat Jadual Perjalanan.

Ujian

Selepas membuat rangka, saya meletakkan reka bentuk sebagai prototaip yang boleh diklik untuk diuji.

Selepas melalui beberapa ujian, saya mendapat sedikit pemahaman.

  1. Untuk nombor aliran 1 iaitu: Cari ulasan tentang tempat dan cari maklumat butiran tempat
  • Hasil carian kelihatannya sesak kerana pratonton "Ulasan".
  • "Tambah Review" sudah dimasukkan ke dalam halaman terperinci, tidak perlu muncul di halaman rumah.
  • Terlalu banyak ikon dan beberapa adalah untuk aliran yang sama.
  • Perlu beberapa penerangan mengenai tempat itu. (contoh: jenis makanan sebuah restoran, sejarah ringkas mengenai tapak negara)
  • Kebanyakan pengguna suka mencari tempat menggunakan "Kategori".

2. Untuk nombor aliran 2 iaitu: Menanda sebuah tempat untuk disimpan untuk rujukan masa depan.

  • Pengguna memerlukan halaman untuk melihat semua tempat yang Di-bookmark.
  • "Tambah Bookmark" sudah dimasukkan ke dalam halaman terperinci, tidak perlu muncul di laman utama.

3. Untuk aliran nombor 3 iaitu: Membuat jadual perjalanan.

  • Pengguna memerlukan halaman untuk melihat semua perjalanan

4. Umum: Lebih baik menggunakan ikon anak panah balik daripada ikon dekat. Kerana tindakan ikon yang dekat adalah untuk mengembalikan pengguna ke laman sebelumnya dan tindakan ini lebih baik jika dibentangkan oleh ikon anak panah belakang.

Oleh itu, setelah mendengar beberapa pandangan saya telah mengubah reka bentuk rupa, dengan baik di sini adalah pereka baru reka bentuk baru:

a. Aliran 1: Cari ulasan tentang tempat dan cari maklumat butiran tempat

b. Aliran 2: Menanda semula tempat yang akan disimpan untuk rujukan masa depan.

c. Aliran 3: Membuat Jadual Perjalanan.

Dan inilah prototaip yang boleh diklik baru:

5. Keputusan

Akibatnya saya telah menyenaraikan semua penyelesaian yang boleh diberikan oleh aplikasi ini:

a. Penyelesaian 1: Cari maklumat butiran tempat dan baca ulasan dalam satu aplikasi sahaja. Mata kesakitan ditangani: Luangkan banyak masa dengan memeriksa banyak aplikasi untuk mengumpulkan semua info tentang tempat (termasuk kos, pengangkutan dll).

b. Penyelesaian 2: Menandai tempat. Mata kesakitan ditangani: Lupakan tempat yang mereka mahu lawati pada masa akan datang.

c. Penyelesaian 3: Dibina di pembuat intine, untuk panduan perjalanan. Mata menyakitkan ditangani: Ingin membuat jadual tetapi perlu membuka / memuat turun aplikasi lain.

6. Kesimpulan

Masalah ini adalah yang terbaik dan projek palsu yang pernah ada. Saya dapati bahawa kebanyakan peserta wawancara memerlukan aplikasi seperti ini. Aplikasi ini membantu mereka untuk memenuhi keperluan penerokaan mereka. Walaupun, ini hanya satu projek palsu dan hanya dibuat untuk Jakarta, tetapi kebanyakan pengguna sasaran merindui aplikasi semacam ini bukan sahaja untuk Jakarta tetapi lebih banyak bandar atau bahkan negara.

Apa yang saya Belajar?

  • Oleh kerana ini adalah kali kedua buat UX Research and Design, saya belajar banyak aplikasi baru yang membantu saya membuat projek ini (Figma, Marvelapp). Saya tahu aplikasi ini sebelum tetapi tidak pernah cuba menggunakannya.
  • Saya belajar bagaimana untuk menemu duga orang, lebih baik daripada sebelumnya. Semasa melakukan projek ini, saya terus bertanya kepada kawan-kawan saya yang lain yang juga membuat projek ini tentang cara bertanya kepada orang dalam wawancara dengan mereka supaya mereka dapat memberi jawapan yang kami perlukan tetapi tanpa membawa mereka ke jawapan itu.
  • Saya belajar menguasai proses reka bentuk yang saya pelajari dari mentor saya. Ini sangat membantu dan sangat berstruktur.
  • Saya belajar menulis.
  • Saya juga belajar bagaimana membuat persona. Malah sukar di atas sampel masih jauh dari sempurna.

Jadi, saya fikir itu semua tentang aplikasi ini. Saya fikir ini adalah langkah pertama dalam penyelidikan ini. Saya harap saya dapat terus melakukan lebih banyak penyelidikan mengenai aplikasi ini dan mengetahui lebih banyak masalah yang dapat diselesaikan oleh aplikasi ini.

Terima kasih kerana membaca, terutamanya mentor saya, rakan-rakan dan semua peserta temuduga.