Panduan Permulaan untuk: Mencari Jurugambar

Masuk ke hutan Malaysia dengan jurugambar kecil kami yang juga berganda sebagai jurutera dan jurutera jalan

Dari hari pertama kami memutuskan bahawa kami memerlukan imej yang berkualiti tinggi. Sesuatu yang akan sepadan dengan semangat Sophie - gambar-gambar yang bersih dan cerah dengan komposisi yang penuh pemikiran dan berlapis. Walaupun kami memelihara ini di barisan hadapan minda kami, kami menafikannya kerana kami sibuk dengan tugas-tugas lain.

Ia adalah hujung minggu ketiga atau keempat kami yang menyelinap ke hostel Chinatown yang menjalankan wawancara pengguna. Pada ketika ini kami telah membangunkan rutin bukti yang gagal di mana Jacinta akan berbual dengan penyambut tetamu, kerana saya akan tergelincir di belakangnya untuk menemuduga para penumpang di bilik umum.

Kami mendapat gambaran yang baik tentang spektrum penuh asrama Singapura - atap yang penuh asap yang diisi dan hotel kapsul yang bergaya, serta menemui hampir semua pelakon yang kami telah dijangka dari andaian asal kami. Tetapi kami menolak untuk mengesahkan dengan lebih banyak nombor.

Asrama terakhir hari ini tidak berada di radar kami. Kami dapati ia di hujung Jalan Ann Siang di sebelah bar karaoke. Dari pandangan pertama ia tidak sepertinya mempunyai kawasan yang sama. Tetapi kami teruskan. Ketika resepsionis sedang berjalan naik tangga, saya jatuh di belakang ketika saya melihat seorang pengembara yang tidak curi-cuti berehat di bilik rehat.

Selepas beberapa saat meneruskan semua soalan-soalan hangat - saya mendapat asas-asas: Nama: Scott, Asal: Ohio, Amerika Syarikat, Mode Perjalanan: Backpacker Solo untuk jangka sederhana hingga panjang, Pekerjaan: Trainer Produk, mencari inspirasi untuk fasa seterusnya dalam kehidupan.

Apabila Jacinta pulang dari tingkat atas dengan teliti memeriksa kemudahan dobi asrama yang kami tidak akan tinggal di, kami menjemput Scott untuk minum kopi di tempat sebelah.

Setelah berada di kafe, kami masih terus menerus melalui senarai semak soalan temu bual pengguna kami. Kami memberitahunya tentang Sophie. Ditanya maklum balasnya. Dia bijaksana dan memberi banyak input. Semasa perbualan, kami bekerja sebagai jurugambar terlatih. Dia sukarelawan untuk mengambil kepala kami. Tidak boleh mengatakan tidak.

Dia menunjukkan beberapa gambarnya dari perjalanan ke Argentina. Kami membalikkan potret indahnya animasi dan lanskap yang dibuat dengan teliti dengan lensa sudut lebar. Gasped dan dikagumi. Foto itu mirip dengan jenis visual yang kita mahu untuk laman web kami.

Kami bercakap lebih sedikit lagi. Akhirnya mendedahkan pelan hala tuju kami untuk pelancongan foto Malaysia. Menjelang akhir perbualan seolah-olah dia bersetuju untuk menghabiskan masa perjalanannya di Borneo mengambil gambar untuk kami.

Ia adalah cadangan untuk pengembaraan yang tidak dapat ditolak Scott - menyusul sepasang usahawan ke sudut gelap di hutan Malaysia sebagai cara untuk mendapatkan kembali fotografi. Ia adalah penjajaran yang menarik minat.

Beberapa minggu kemudian ketika Scott dan saya berkongsi bir di Kota Kinabalu (ibu kota Sabah, Malaysia Borneo) selepas hari yang panjang menembak gambar dan memburu panduan dia menyebutkan bahawa penghantaran saya hari itu di asrama agak sengit. Ia menyakitkan kebanggaan hanya sedikit. Tetapi ketika dia duduk di seberang saya, saya mengambilnya bererti bahawa rutin jualan saya berpotensi.