Perjalanan ke Israel - Petua Visa dan Keselamatan untuk orang India

Isteri, anak saya dan saya pergi ke Israel pada April 2018. 12 hari yang kami habiskan di Israel adalah sebahagian daripada lawatan selama sebulan yang membawa kami ke Mesir, Jordan, diikuti oleh Israel dan berakhir dengan Turki. Saya berkongsi pengalaman saya dalam mendapatkan visa dan prosedur keselamatan Israel untuk memasuki dan keluar negara dengan harapan dapat memberi manfaat kepada mereka dari India yang merancang perjalanan ke tanah yang indah dan kuno ini.

Pemandangan panorama Jerusalem

Penduduk India memerlukan visa untuk melawat Israel. Kami memohon visa Israel melalui ejen mereka, VFS. Maklumat lengkap diberikan di sini - http://www.israelvisa-india.com/index.aspx

Borang permohonan akan dimuat turun dari laman web Kedutaan, diisi dan dikemukakan kepada konsulat melalui VFS bersama-sama dengan dokumen sokongan (penyata IT, penyata bank, tiket penerbangan, penginapan hotel, perjalanan, insurans, dan lain-lain). Oleh kerana kami tinggal di Bangalore dan Israel mempunyai konsulat di sini, kami diberitahu oleh VFS bahawa kami mungkin perlu hadir untuk temu ramah peribadi di konsulat.

Walau bagaimanapun, semasa mengemukakan dokumen-dokumen yang kami dimaklumkan oleh VFS bahawa wawancara itu tidak diperlukan; konsulat telah memutuskan untuk mengeluarkan visa kami berdasarkan sejarah perjalanan kami sebelumnya dan visa AS dan UK yang sah yang kami pegang. Seluruh proses mengambil masa kira-kira 4 hari dari penyerahan dokumen untuk menerima pasport kami dengan visa.

Masuk ke Israel:

Rancangan kami adalah untuk terbang ke Amman (ibu negara Jordan) dari Kaherah, melihat sekitar Jerash (utara Jordan), kemudian menuju selatan ke Petra dan Wadi Rum, kembali ke Madaba (dekat Amman) dan menyeberang ke Israel melalui melintasi sempadan Allenby Bridge . Setibanya di Amman, kami diberitahu oleh pemandu kami bahawa kerana kami akan menyeberang ke Israel pada hari Sabtu (hari Sabat) dan Jambatan Allenby akan ditutup pada jam 2 petang pada hari itu kami perlu berada di sana paling terkini pada 11 pagi untuk memastikan bahawa kami mendapat. Ini memerlukan kita meninggalkan Wadi Rum pada pukul 6 pagi pada waktu pagi untuk perjalanan empat jam ke Jambatan Allenby.

Tidak mahu tergesa-gesa perkara, kami mengubah rancangan kami. Kami akan melakukan Madaba terlebih dahulu, diikuti oleh Petra dan Wadi Rum dan kemudian menyeberang ke Israel di Eilat (persimpangan Yitzhak Rabin, yang paling selatan menyeberang ke Israel) dan pergi ke Yerusalem dengan mengambil kereta lain di sisi Israel selama 4 jam memandu. Persimpangan Eilat dibuka 24/7.

Kami meninggalkan Wadi Rum pukul 10 pagi dan sampai Aqaba (di sebelah Jordan) sejam kemudian. Di pusat pemeriksaan sempadan, kami membongkar beg kami dari kereta dan membawa mereka bersama kami untuk mengawal Pasport. Terdapat pemeriksaan keselamatan jenis lapangan terbang dengan beg yang dilalui melalui mesin X-ray dan pasport yang dikeluarkan dicop. Tiada bayaran pelepasan.

Kami kemudian berjalan melalui kedai bebas cukai dan kemudian kira-kira 50 m di atas jalan beraspal ke sisi pemeriksaan Israel. Pertemuan pertama adalah dengan seorang pegawai Israel (sebuah senapang automatik yang tersembunyi di atas bahunya) yang melirik pasport kami dan bertanya kepada saya beberapa soalan asas seperti berapa lama kita berada di Israel dan apa yang akan kita lakukan. Kami kemudiannya diarahkan ke pemeriksaan keselamatan di mana beg dimasukkan ke dalam mesin X-ray dan kami berjalan melalui pengesan logam pintu depan. Kami masing-masing diberikan kad berwarna hijau, yang mungkin menunjukkan bahawa pemeriksaan keselamatan telah selesai.

Perhentian seterusnya ialah kawalan pasport di mana seorang wanita muda meminta kami bertiga beberapa soalan seperti hubungan antara kami, jadual perjalanan kami di Israel (dia mahu melihat perjalanan bercetak dengan tempahan hotel) dan jika kita mempunyai kawan di Israel. Ia adalah perbualan 5-7 minit yang menyenangkan selepas dia mengambil kad hijau dari kami dan memberi kami permit kemasukan. Israel tidak memalsukan kemasukan pasport tetapi sebaliknya memberikan slip kertas berwarna biru kecil yang dipanggil 'Pass Gate Elektronik'.

Beberapa negara seperti Lubnan, Syria, Iran, Iraq, Sudan (dan mungkin Pakistan, Malaysia dan Arab Saudi) tidak membenarkan pengembara dengan setem Israel pada pasport mereka (atau apa-apa bukti yang telah dilakukan oleh Israel) untuk memasuki negara mereka. Ia membantu orang-orang yang mempunyai kemasukan visa percuma ke Israel bahawa Israel tidak mencatatkan pasport mereka tetapi memberikan pas masuk sebagai ganti. Walau bagaimanapun, ini tidak membantu pelancong India kerana kami memerlukan visa untuk masuk ke negara ini dan Visa Israel dicetak pada pasport.

Selepas kawalan pasport, kami melewati Kastam dan melalui saluran Hijau. Tiada soalan ditanya di sini. Pengawasan akhir berada di pintu keluar pintu masuk di mana seorang wanita ramah dengan senapang, hampir tidak berumur remaja, mengambil satu minit untuk melirik pas masuk dan pasport kami selepas itu dia melambai kami ke Israel. Seluruh proses berlangsung sekitar 15 minit di sebelah Jordan dan 45 minit di sebelah Israel. Nasib baik tidak ada giliran; kami hanya segelintir pengembara pada waktu itu. Kami telah mengaturkan teksi untuk membawa kami ke Yerusalem yang menelan kos kami kira-kira USD 300.

Saya telah membaca beberapa blog di mana beberapa pelancong telah menceritakan kisah-kisah seram tentang pengalaman mereka di pusat pemeriksaan Israel, terutama di persimpangan Allenby, dan saya khawatir tentang pengalaman itu. Sebenarnya ia adalah lebih mudah dan jauh lebih baik berbanding dengan Imigresen AS di beberapa lapangan terbang AS. Mungkin mempunyai visa yang membantu; orang-orang dari negara-negara visa percuma tertakluk kepada lebih banyak pertanyaan adalah tekaan saya. Orang hanya perlu membiasakan diri untuk melihat senapang automatik berusia 18 tahun dengan senapang automatik.

Perjalanan dalam Israel:

Kami telah mengupah mini van peribadi dengan pemandu (seorang Kristian Palestin) dan memberi panduan untuk bersiar-siar di Israel. Lawatan kami membawa kami ke banyak tempat termasuk beberapa bandar di Tebing Barat seperti Bethlehem, Hebron dan Jericho. Kami dinasihatkan untuk membawa pasport kami apabila kami melawat sebuah bandar West Bank. Keamanan di bandar-bandar ini adalah tinggi dengan tentera Israel yang menjaga pintu masuk / pintu keluar. Walau bagaimanapun, tidak pernah ada kesempatan (kecuali sekali) apabila kami diminta menunjukkan pasport kami sejak panduan di dalam kereta itu menunjukkan ID Kementerian Pelancongannya. Pada satu ketika ketika kami memandu Utara melalui kawasan Tebing Barat dan ketika keluar ke Israel kereta kami dihentikan dan kami semua diminta untuk menunjukkan pasport kami. Kita perlu mengulangi bahawa pada bila-bila masa seseorang merasa tidak selamat atau terancam. Kehadiran keselamatan sebenarnya agak meyakinkan.

Kakitangan Keselamatan Israel di pusat pemeriksaan Tebing Barat

Keluar dari Israel:

Keluar dari lapangan terbang Ben-Gurion lebih tertekan. Kami telah diberi amaran tentang tahap keselamatan yang tinggi dan dengan itu dirancang untuk sampai ke lapangan terbang empat jam sebelum berlepas.

Pemeriksaan keselamatan kira-kira satu kilometer sebelum lapangan terbang. Semua kereta melalui halangan keselamatan ini. Di penghalang pemandu menunjukkan ID dan kami menunjukkan pasport kami dan saya ditanya bagaimana kami telah masuk ke Israel, apa yang telah kami lakukan, jika kami bertemu dengan sesiapa dan destinasi kami. Saya menjawab secara faktanya. Pemandu kami diminta untuk mengetepikan. Beberapa pegawai keselamatan dengan senapang yang biasa menghampiri kereta kami dan dengan sopan meminta kami untuk turun terus untuk mempersoalkan dan juga membawa semua beg kami ke dalam bilik untuk pemeriksaan sinar-X.

Sebelum kita dapat berbuat demikian, pegawai lain, mungkin penyelia mereka, datang dan meminta kami untuk menunggu dan kemudian tiga lelaki keselamatan mempunyai perbincangan animasi. Melangkah dengan isyarat mereka, saya mengumpul bahawa penyelia mahu melepaskan kami tetapi bab pertama ingin bertanya kepada kami. Akhirnya, mereka mencapai kompromi. Hanya anak saya (dia seorang dewasa) diminta untuk mengambil kopernya di dalam bilik. Mereka tidak x-ray kopernya; hanya beg tangannya diperiksa dan dia ditanya sama ada dia membawa senjata atau dadah. Atas jawapannya dalam negatif, pasport kami telah dikembalikan dan kami diminta untuk teruskan. Sementara itu pengenalan pemandu kami telah diperiksa dan dia ditanya beberapa soalan. Dia kemudian memberitahu saya bahawa dia telah menjadi Israel kereta kami mungkin tidak ditandakan. Sama seperti kita mungkin mendapati ia tidak menyenangkan, profil keselamatan Israel oleh kaum dan agama. Mempunyai nama Arab / Arab atau pasport dari negara Arab / Muslim akan membawa kepada persoalan yang lebih intensif seperti juga jika ada yang mengembara oleh El Al (syarikat penerbangan Israel, kami telah melakukan perjalanan dengan Turkish Airlines).

Apabila sampai ke lapangan terbang, kami memeriksa beg kami dan teruskan ke keselamatan. Ia kacau. Sebagai cuti umum hanya dua talian keselamatan sedang beroperasi. Kami mengambil masa lebih daripada setengah jam untuk membersihkan keselamatan dan kemudian ada garis panjang untuk mengawal pasport. Terdapat hanya satu kaunter untuk pasport asing, dua untuk rakyat Israel dan beberapa mesin untuk pasport biometrik. Akhirnya selepas kira-kira 45 minit kami sampai ke kepala barisan dan bukannya setem keluar pada pasport, slip keluar berwarna merah jambu telah diberikan.

Walaupun kami telah mencapai penghalang keselamatan pertama pada 10 pagi untuk penerbangan 2.15 PM, kami hampir tidak mempunyai masa dua puluh minit untuk menyelesaikan makan tengahari sandwich sebelum menaiki pesawat bermula pada 1.30 petang. Keluar dari negara ini lebih sukar daripada memasukinya!

Secara keseluruhan, masa kita di Israel adalah sangat menyenangkan. Kehadiran keselamatan di bandar-bandar di Jerusalem dan Tebing Barat pada awalnya boleh menakutkan tetapi ada yang terbiasa dengannya. Tidak semestinya terdapat kehadiran keselamatan yang nyata di bandar-bandar Israel di Tel Aviv atau Haifa. Ramai orang muda Israel, terutamanya orang keselamatan, telah pergi ke India dan biasanya membuat ceramah kecil mengenai lawatan mereka ke Goa, Ladakh atau Himachal Pradesh. Ia sebenarnya baik untuk menjadi seorang India di Israel; kita dianggap sebagai kawan oleh semua pihak.