The Best Piece of Travel (dan hidup) Saran yang Pernah Diterima

Ia adalah bulan Mei 2015 dan saya baru saja memulakan post-college-solo-trip-around-the-world. Saya teruja, gembira, dan gembira, ya, tetapi saya juga takut dari fikiran saya. Saya tidak tahu apa yang kelihatan masa depan saya, dan ini adalah pemikiran yang memukau.

Perhentian pertama dalam perjalanan solo saya ialah Perissa Beach, Santorini, Greece di mana saya berjumpa dengan seorang lelaki yang tidak pernah mengubah hidup saya dengan satu ayat.

"Saya telah bepergian lebih dari tiga puluh tahun dan saya tidak pernah menempah penginapan terlebih dahulu."

Ini tidak masuk akal kepada saya pada masa itu. Dikatakan oleh seorang lelaki bernama Dave, yang memiliki restoran di seberang jalan dari asrama tempat saya tinggal. Dave telah menjemput saya untuk tinggal di Santorini untuk beberapa acara dan peluang yang akan datang, tetapi saya merungut bahawa saya sudah mempunyai feri saya dan penginapan ditempah ke pulau Paros jadi saya tidak boleh tinggal di sekitar. Dia kemudian mengeberang ke kepala saya bahawa pra-tempahan dan perancangan ini adalah kesilapan pengembara baru, tetapi pemikiran tidak mengetahui di mana saya akan meletakkan kepala saya pada malam berikutnya membuat saya ingin menempah rumah penerbangan seterusnya kepada ibu dan ayah - ia sangat menakutkan!

Maju cepat kurang dari dua tahun kemudian dan akhirnya saya dapat memahami apa maksudnya yang berani. Saya perlahan-lahan meletakkan nasihat perjalanannya dan kini mantra perjalanan saya adalah, "tidak ada pelan adalah pelan terbaik" kerana saya tahu, dari pengalaman, bahawa tidak mempunyai rancangan sebenarnya rancangan terbaik.

Ini adalah kes perjalanan tetapi juga untuk kehidupan. Apa yang saya sedar adalah mempunyai rancangan membataskan anda. Ambil contoh kali ini saya pergi ke Labuan Bajo, Flores, Indonesia dan saya tidak tahu apa langkah seterusnya saya akan lakukan. Dengan masa depan kosong saya di hadapan saya, saya telah dibentangkan dengan peluang seumur hidup - perjalanan di sekitar kepulauan Komodo di kapal pesiar 53 meter Finsi selama seminggu, secara percuma. Okey! Saya dapat mengambil peluang ini untuk dua sebab ...

Pertama, semua orang lain yang ditanya sebelum saya tidak dapat pergi kerana mereka telah keluar dari Bali dalam tiga hari, sudah memesan penginapan berminggu-minggu di Lombok, atau mempunyai tempahan feri ke Kepulauan Gili.

Kedua, saya tidak mempunyai tempat di mana, selain di dalam kapal impian saya.

Sebaik sahaja saya menyedari bahawa tiada apa yang perlu ditakuti dengan yang tidak diketahui, saya tidak begitu dimakan dengan memikirkan masa depan saya dan seterusnya, membuka diri saya kepada banyak peluang yang diberikan kepada saya.

Saya juga menyedari bahawa walaupun saya mengambil masa-masa berharga dalam kehidupan yang indah ini untuk mencuba masa depan saya, tekanan tentang masa gaji berikutnya akan datang, atau bagaimana saya akan mencari masalah yang boleh saya perhatikan dalam 3 bulan dari sekarang , biasanya tidak ada yang menyedari. Saya sedar kemudian (hindsight selalu 20/20 betul-betul?) Yang meyakinkan saya membuang sumber, masa, bimbang dan merancang perkara-perkara yang tidak pernah berlaku.

Lelaki ini berkata dengan sempurna,

"Saya seorang lelaki tua dan tahu banyak masalah, tetapi kebanyakan mereka tidak pernah berlaku." - Mark Twain

Sekarang ini adalah hadiah, dan saya gembira saya mempunyai pengalaman, keyakinan, dan keberanian untuk sekarang memeluknya. "Pelan tidak adalah pelan terbaik" bukan tentang menjadi pengembara yang muda dan tidak bertanggungjawab - ia mengawal masa ini, dan bukan membuang masa untuk mengendalikan masa depan.