Gajah membunuh pemandu pelancong di Thailand selepas pelancong China mengetuk ekornya

Para pelancong enggan mendengar arahan panduan

Seorang pemandu pelancong China dipijak mati oleh seekor gajah marah pada petang Khamis di selatan Thailand, dalam apa yang nampaknya merupakan tanda yang tidak masuk akal untuk kereta api berkelajuan tinggi China-Thailand, yang dirasmikan pada hari yang sama.

Au Yungram, pemilik kem gajah popular di Daerah Bang Lamung berkata dua pelancong wanita asing menunggang seekor gajah lelaki berusia 17 tahun bernama "Plai Uthen" di bawah pengawasannya apabila mereka dikelilingi oleh kira-kira sedozen pelancong yang menunggu dari kumpulan yang sama yang mahu mengambil gambar gajah dan wanita yang menunggang di atas.

Walaupun gajah itu dikelilingi, salah seorang pelancong menarik ekornya, menyebabkan haiwan itu pergi berserk dan menagih orang ramai, menurut laporan Bangkok Post Au Yungram. Salah seorang wanita itu dilemparkan ke belakang gajah, sementara yang lain berjaya bertahan.

Menurut sebuah laporan yang telah menjadi virus di media Cina, kumpulan pelancongan itu adalah dari Chongqing dan ekor gajah ditangkap dua kali oleh sepasang pelancong yang enggan mendengarkan peringatan pemandu mereka untuk menjauhkan diri dari haiwan itu.

Apabila kedua-dua pelancong berlari untuk hidup mereka, yang diusahakan oleh gajah India yang sudah dewasa, Dia Yongjie (何永杰), pemandu pelancong China berusia 34 tahun, bergegas untuk menyelamatkan para pelancong. Walau bagaimanapun, dia kemudiannya mendapati dirinya secara langsung di jalan haiwan yang ketakutan - yang mengetuknya ke tanah dan menginjak tubuhnya.

Dia Yongjie

Pihak berkuasa dan pekerja penyelamat tiba di kem untuk mencari Dia mati di tempat kejadian akibat kecederaan teruk di kepala dan dada. Kedua-dua wanita yang telah menunggang gajah itu juga dibawa ke hospital.

Mengenai Weibo, insiden tersebut telah mencetuskan kemarahan kemarahan terhadap pelancong "tidak bertamadun" pelancong China yang pergi ke luar negara dan menyebabkan masalah dengan tidak mendengar dan mematuhi peraturan.

"Pelancong jenis ini harus dilarang meninggalkan negara untuk menghentikan orang yang tidak bersalah daripada terluka," tulis satu pengguna bersih.

The Daily Mail memetik seorang pekerja di kem tersebut sebagai memberi insiden berikut kejadian tragis:

Gajah itu kembali dan orang-orang di atas melambai-lambai. Sepuluh lagi orang datang dari arah lain dan cuba mengambil gambar gajah dari sisi. Saya cuba menghalang mereka tetapi mereka tidak mendengar.
Mereka cuba mengambil gambar diri mereka dengan gading gading, yang panjangnya kira-kira satu meter. Ini menyebabkan gajah menjadi murung dan jengkel. Ia beralih untuk melarikan diri dan melepaskan dua wanita di atas.
Salah seorang daripada gadis-gadis itu jatuh dan ada yang menahannya. Gajah yang dikenakan terhadap kumpulan itu. Mereka berjalan di mana-mana tetapi pemimpin tidak dapat keluar dari masa ke masa.

Anda juga boleh menonton laporan berita Thailand di bawah:

Ini jauh dari kes pertama seumpamanya. Kembali pada 2015, seekor gajah di Chiang Mai membunuh pemiliknya sebelum berlari ke dalam hutan dengan keluarga pelancong China yang masih terpasang di belakangnya.

Kumpulan hak asasi haiwan telah lama membantah terhadap keadaan kem gajah tersebut, mengatakan bahawa penunggang berterusan adalah kejam dan tertekan kepada makhluk.

"Gajah bekerja setiap hari, setiap bulan, pada asasnya 365 hari setiap tahun," kata Edwin Wiek, seorang pelopor dari Wildlife Friends of Thailand. "Jika anda terpaksa melakukan perkara yang sama, anda akan tertekan. Ia adalah sama untuk gajah. Pada satu ketika mereka menjadi gila dan kita tidak dapat mengawalnya. "

[Imej melalui Bangkok Post / Ifeng]