Makan dengan Tangan

Saya telah melakukan ini banyak kali memakan pelbagai jenis masakan antarabangsa buatan sendiri. Sudah menjadi pengalaman pembelajaran yang menyeronokkan yang saya cadangkan lakukan.

Saya mempunyai rakan sekelas Filipina pada semester kejatuhan tahun senior saya di universiti. Beliau adalah pelajar pemindahan dari Rutgers University dan sedang belajar untuk ijazah sarjana muda beliau. Dia telah lulus dengan ijazah sarjana muda di Manila pada usia 20 tahun (dia memberitahu saya bahawa di Filipina, pelajar universiti biasanya lulus dalam masa tiga tahun sahaja). Dia mahu meneruskan pendidikannya di Amerika Syarikat tetapi berfikir bahawa mengejar tuan di AS akan menjadi terlalu sukar dan memutuskan untuk mendapatkan program sarjana lain kerana dia merasakan bahawa dia dapat meredakan keaslian belajar di universiti Amerika dengan lebih mudah cara dan bukannya langsung ke program induk. Dia adalah rakan sebilik kegemaran saya daripada lima yang saya ada di universiti dan dia juga yang terakhir. Dia adalah teman sebilik pertama yang boleh saya bicarakan dan sebenarnya boleh keluar. Saya suka mendengar bagaimana dia merasakan menjadi orang Filipina di Amerika Syarikat (saya suka suka mendengar orang asing memberitahu saya apa yang mereka fikir adalah luar biasa atau sedih tentang hidup di AS).

Dia memberitahu saya bahawa dia makan tengah hari sekali di salah satu dewan makan di Rutgers dan menyaksikan seorang pelajar antarabangsa dari Malaysia makan mi dalam kari yang dipasangkan dengan tangannya dan dia berdiri kerana itu. Dia berkata bahawa ia juga lazim di Filipina untuk makan dengan tangan, dan ini juga berlaku di Indonesia, Papua New Guinea, bagi sesetengah warga Singapura dan Asia Selatan (dan banyak orang Afrika dan hampir setiap orang Arab) tetapi dia berkata, t mahu menarik perhatian kepada dirinya sendiri dan membiasakan dirinya dengan makan dengan perak. Walau bagaimanapun, dia memberitahu saya bahawa dia tidak dapat memahami mengapa orang Amerika (atau lebih ramai orang di dunia untuk perkara itu) tidak makan dengan tangan mereka kerana makan dengan tangan adalah praktikal dan hubungan antara makan dan makanan mereka lebih dekat jika ada yang makan dengan tangan mereka. Dia menjelaskan bahawa ia tidak perlu makan dengan tangan jika seseorang itu berhati-hati dan terbiasa mempelajari cara berbuat demikian selama bertahun-tahun.

Pelajar Malaysia menarik banyak perhatian dari pelajar lain hari itu apabila rakan sebilik saya juga ada makan tengah hari. Rakan sebilik saya memberitahu saya bahawa dia tidak mengharapkan sesiapa sahaja untuk merendahkannya jika dia makan dengan tangannya seperti yang dilakukannya di Filipina yang sebabnya dia menyesuaikan dirinya dengan menggunakan alat makan. Rakan sebilik saya ketawa dan berkata dia mengakui bahawa ia tidak melihat makanan yang bersih dengan tangan seperti yang dilakukan oleh pelajar Malaysia kerana terdapat banyak kari dalam mi dan dia menjilat jari-jarinya dengan banyak; ia kelihatan seolah-olah dia menggunakan jari-jarinya lebih daripada mi.

Ketika saya mendengar rakan sekelas saya menceritakan kisahnya, saya fikir ia masuk akal untuk menggunakan tangan untuk makan tetapi mie dan hidangan lain yang membantu dengan saus dan sup yang paling baik adalah makan dengan tangan kosong. Saya fikir, manusia moden begitu tegang tentang menjadi bersih (atau sekurang-kurangnya berbau seperti itu).

Saya telah memikirkan pengalaman makan yang saya alami dengan orang Asia Tenggara, Arab, Asia Selatan dan Ethiopia apabila semua orang makan secara bebas dengan tangan mereka.

Saya masih ingat ketika saya berada di Singapura dan melawat 'India Town' dan memasuki kafeteria di mana hanya makanan Asia Selatan, terutamanya India, dihidangkan dan di mana hampir semua orang adalah keturunan Asia Selatan dan makan dengan tangan mereka. Saya melihat sekeliling ketika saya duduk di satu sisi meja panjang saya sendiri dan ketika saya berjalan-jalan membaca menu-menu setiap restoran yang ada di sana. Terdapat tenggelam di kafeteria untuk pengunjung untuk mencuci tangan sebelum dan selepas makan makanan mereka. Terdapat sudu dan garpu untuk orang yang mungkin mahu menggunakannya tetapi mereka tidak dapat diterima oleh pengunjung. Saya memilih menggunakan sudu dan perlahan-lahan memakan makanan India saya dengannya.

Saya masih ingat pada masa yang lain ketika saya mengajar anak Ethiopia di rumahnya di Boston dan ibunya digunakan untuk melayani saya anjera (roti tradisional Ethiopia yang sangat nipis dan rasanya masam) yang dibuatnya di dapurnya (dia menunjukkan kepada saya peralatan khas itu dia biasa membuat anjera) memberitahu saya bahawa anjera dimakan dalam setiap hidangan di Ethiopia asli. Anaknya hanya lapan dan dia adalah kanak-kanak keperluan khas yang tidak membaca dengan baik. Saya sering membaca cerita dengannya dan dia akan mendengar dan mengikuti; dia memahami ucapan lebih daripada kata-kata di halaman (dia dengan ketara belajar dengan mendengar, bukan dengan membaca apa-apa dari lembaga atau selembar kertas). Ibunya selalu menegaskan bahawa saya makan makanan sebelum pergi selepas setiap pelajaran selesai. Dia adalah salah seorang yang paling bersemangat yang saya tahu yang sangat menginginkan seseorang yang tidak biasa dengan masakan negara untuk mencontohi mereka. Saya makan anjera dan hidangan sayuran campuran yang mengingatkan saya sejenis kaserol atau rebus dengan tangan saya kerana dia berkata bahawa saya harus cuba menggunakan tangan saya seperti dia (dia akan makan dengan saya kadang-kadang). Dia memujuk saya bahawa makan dengan tangan membuat makanan lebih menyenangkan untuk dimakan.

Saya masih ingat ketika saya dijemput ke rumah rakan sekelas Pakistan ketika saya berada di kelas tujuh untuk makan tengah hari di rumah keluarganya di Roxbury pada hari Sabtu. Pangsapuri berbau rempah-rempah yang berpaut kepada satu sama lain dengan cara yang saya tidak boleh memisahkan mereka secara langsung. Ibunya berpakaian tradisional Pakistan dengan rambutnya yang panjang dan tebal dilakukan dengan mengikat panjang. Dia gembira melayani saya naan dan sup benar-benar pedas. Dia juga berkhidmat dengan hidangan daging. Dia tersenyum lebar dan berkata dalam Urdu dengan gerak isyarat yang patut saya makan dengan tangan saya. Saya melakukan seperti yang dia nasihatkan kepada saya tetapi saya mempunyai sup saya dengan sudu (sup selalu dimakan dengan sudu, tidak ada cara untuk memegangnya dengan tangan!). Ibunda sekelas saya ketawa dengan kuat (tetapi tidak berniat jahat) apabila wajah saya berubah merah seperti saya menggali ke dalam sup. Ia begitu panas tetapi lazat. Dia menawarkan saya lebih banyak sos panas yang saya enggan dan yang dia ketawa dan menepuk saya di belakang. Rakan sekelas saya tersenyum juga kerana dia gembira, seperti ibunya, bahawa saya sangat menyukai makanan itu, dan tidak dengan tegas mengatakan bahawa saya lebih suka makan dengan garpu dan sudu.

Di dalam bilik yang saya kongsi dengan rakan sekelas Filipina saya, kami makan makanan ringan yang dia sediakan di dapur asrama dengan tangan kami. Dia bertanya kepada saya jika makanan itu terasa lebih baik apabila ia dimakan dengan tangan. Saya suka mempunyai makanan Filipina yang sahih dengannya bahawa saya menjawab bahawa saya telah melakukannya.

Kerana pengalaman saya makan dengan tangan saya, saya telah mendapat kebiasaan makan daging lembu betina di antara tiga jari (indeks saya dan jari tengah dan ibu jari saya) tangan kanan saya di barbeku (tanpa roti atau bumbu; daging lembu tulen, berair). Saya lebih suka menggunakan sudu sebagai alat makan utama saya tetapi saya telah mula menggunakan tangan saya sebanyak yang saya boleh tanpa mengambil perhatian tentang apa yang orang lain yang tidak digunakan oleh budaya untuk menggunakan tangan mereka untuk berfikir. Saya akan makan pembuka selera seperti babi dalam selimut dan telur rebus dan juga salad dengan tangan dan saya biasanya akan makan sendirian tetapi saya akan mengenang kembali kenangan yang jelas tentang makan dengan orang yang secara tradisional makan dengan tangan mereka.

Kenangan dan makanan saya adalah syarikat saya kadang-kadang dan mereka cukup indah bagi saya untuk tidak merindui orang yang banyak.

Hari-hari ini, di kantin tempat kerja saya di Istanbul, saya mengeluarkan delima saya (atau dua) dari beg saya bersama-sama dengan mangkuk, pisau dan sudu yang juga saya bawa dengan saya dan mula perlahan-lahan mengeluarkan benih dari delima, biasanya di jadual sahaja. Jus merah dari biji-bijian buat sementara mencucuk tangan saya. Kulit buah delima itu terlekat semasa saya merobek bahagian kulit selain dengan tangan saya untuk mendapatkan benih yang berkhasiat. Beberapa hari apabila saya mempunyai delima saya, saya berfikir tentang menggunakan tangan saya sebagai alat makan pada masa lalu.

Jika makan dengan tangan dilakukan oleh berjuta-juta orang di seluruh dunia, maka saya tidak fikir ia 'salah' atau 'tidak wajar' untuk saya menggunakan tangan saya jika saya ingin apabila saya bersama dengan sekumpulan orang yang tidak gunakan tangan mereka untuk dimakan.

Saya menganggap bahawa tindakan yang banyak orang lakukan di suatu tempat di dunia yang berfungsi dengan baik boleh dilakukan di mana saja. Kenapa tidak?

Bertindak sedikit berbeza tidak menyerang budaya; ia tidak mengancam budaya tuan rumah sama ada. Kita semua adalah hanya manusia yang telah dewasa digunakan untuk melakukan sesuatu yang sedikit berbeza. Memahami perspektif yang lain sentiasa baik.

Mengenai makan dengan tangan, ketika dunia mula-mula dibuat, tidak datang dengan garpu dan sendok. Makan dengan tangan adalah sah. Tangan kita adalah alat yang paling asas yang kita miliki yang sering kita lupakan adalah alat. Perlu diingat bahawa makan dengan tangan kita bukan perkara yang buruk.

Tolong baca halaman Patreon saya: https://www.patreon.com/DeborahKristina

Anda juga boleh menghantar e-mel kepada saya: debbie.chow1987@gmail.com

Sila juga lihat buku saya yang baru di Amazon: "Ramblings seorang Gadis Enam Belas Tahun untuk Jurnal"

Terima kasih kerana membaca. Keamanan.