DEAR KRIS GAGE,

Hmm, saya jumpa awak. Saya fikir saya mendapat apa yang anda katakan.

Anda menulis sekeping yang sangat menarik dalam perjalanan, satu topik yang menjadi sebahagian daripada kebanyakan kehidupan dewasa saya (ya, saya meninggalkan Kent State University untuk Eropah pada usia masak 22-36). Mengembara di sekitar tempat-tempat asing ini, dengan bahasa dan orang asing ini, semuanya mula merasa seperti di rumah (selepas sekian lama penderitaan dan salah faham). Saya akan datang ke rumah setiap musim panas dan bertanya-tanya mengapa lebih ramai orang tidak pergi ke pengalaman untuk mencuba sesuatu yang berbeza, untuk berjuang dengan suara kesedaran dalaman yang berlaku apabila anda mendekati perjalanan dan budaya baru sebagai pengalaman pertumbuhan peribadi.

Anda sama ada pendekatan perjalanan sebagai peluang untuk berkembang, atau anda tidak - pada dasarnya, anda mendapat apa yang anda meletakkan.

Ayam kari kelapa Bangkok adalah kurang penting daripada orang yang membuat hidangan anda. Kisah mereka, keluarganya, dia bangkit ke tempat di dapur itu melalui negara itu; untuk mengetahui orang yang hidup di tengah-tengah dunia sedang bergelut dengan najis yang sama kerana kita adalah pelajaran kehidupan yang sangat penting untuk dialami.

Untuk hanya menikmati creme brûlée, hanya untuk memakan stracciatella gelato Itali, untuk hanya mengambil pelayaran borjuasi melalui Caribbean, dan hanya melihat Menara Eiffel atau pemandangan yang memukul pantas, kerana kekurangan penerangan yang lebih baik - cara yang kurang pantas untuk mendekati perjalanan yang sangat baik untuk ...

untuk membantu anda memahami siapa anda berhubung dengan berjuta-juta orang lain dan budaya mereka.

Saya mesti mempunyai seorang Pengembara Gene di dalam saya - perjalanan adalah nyawa saya, keinginan saya untuk bergerak masuk dan keluar dari tempat dan orang dan idea yang kelihatannya menjadi basi dan lama. Atau mungkin saya hanya suka bercakap Bahasa Sepanyol dengan seorang lelaki bernama Gualberto (ya, itulah nama sebenar) ketika saya menghirup margarita mangga dan menonton matahari terbenam. Keledai dusty tempat menakutkan saya (Trump faham ini). Ketika saya bertambah tua, nampaknya saya harus menerima lokasi dan tempat tinggal saya, tetapi perasaan anda tidak benar-benar merasakan apa-apa yang istimewa (atau agak apatis, kecuali saya salah faham) ketika anda melakukan perjalanan membuat saya berfikir bagaimana perasaan saya (kadang-kadang) semasa tinggal di sini di Amerika.

Semakin lama anda tinggal di suatu tempat, semakin baik anda mengenali diri anda?

Adakah itu benar? Adakah itu membantu rubrik dalaman anda untuk hidup lebih bahagia?

Nampaknya perjalanan tidak membantu diri sendiri adalah apa yang anda katakan. Semuanya baik, soalan yang baik untuk bertanya.

MELAKUKAN UNTUK MEMAHAMI MENGENAI AMERIKA TIDAK MENGHIDUPKAN HIDUP TERBAIK TERBAIK

Adakah saya perlu memadamkan keperluan saya untuk lebih banyak lagi, nafsu perjalanan saya, tetapi mengapa saya perlu jika saya dapat memungut apa yang menjadikan budaya lain lebih bahagia daripada kita?

Untuk menginginkan sesuatu adalah kod DNA yang ditubuhkan secara universal kerana apabila anda mendapatkannya, otak anda mengeluarkan beberapa bahan kimia dan anda merasakan sesuatu. Anda rasa lebih. Untuk perjalanan adalah mahu perasaan itu lebih. Itulah sebabnya manusia masih bermain mesin slot. Ini adalah sebab yang sama mengapa orang cuba melakukan apa yang mereka suka. Itulah sebabnya wanita itu memburu dengan elangnya. Itulah sebabnya saya bermain bola keranjang profesional. Itulah sebabnya anda menulis. Itulah sebabnya kuda melompat dan burung terbang dan melompat kanguru.

Ia dalam darah dan genetik kita mahu berasa gembira.

Tetapi perjalanan adalah lebih daripada berasa gembira kepada saya. Menjadi dalam budaya baru mengajar saya untuk mengasimilasikan orang lain, mendengar, tersenyum, dan merasakan tenaga anda. Inilah perjalanan saya. Menggali kaki saya ke dalam pasir hitam di Costa Rica membawa perasaan yang damai kepada saya (kerana anda sebenarnya tidak perlu banyak gembira), tetapi sekali lagi, begitu juga menulis di pangsapuri Bucktown saya di Chicago sambil menggigit versi saya a doppio con panna.

Sebab lain saya suka perjalanan: anda tidak boleh bersyukur atas apa yang anda tidak tahu yang anda ada.

Mengambil espresso kembali ke AirBnB kesepian saya di Venice adalah mencerahkan. Dengan tiada kawan, saya tiada apa-apa. Saya perlu bertemu dengan orang Venesia ini dan berkawan dengan mereka untuk berbahagia di sini. Ia membuatkan saya berterima kasih kepada rakan-rakan yang saya ada di rumah. Hubungan yang telah saya bina. Pelancongan membolehkan saya berasa lebih, memahami perbezaan kita, bersendirian, dan masih bersyukur / berterima kasih tentang siapa saya. Untuk memahami kita adalah lebih daripada persekitaran masyarakat kita yang secara senyap-senyap mengubah kita, dan perdamaian dan pemahaman sejati hanya dapat dijumpai di mana anda berada. Trik Zen lama. Suka tetangga anda seperti yang anda sayangi sendiri dan kemudian lelaki shit, terima di mana dan apa yang anda lakukan.

Cintailah itu boleh berada di kampung halaman anda Lick Perancis, Indiana, atau yang boleh berada di jalan-jalan batu permata di Lisbon, Portugal.

Sejujurnya, saya suka melihat perbezaan dunia. Saya suka keajaiban bersendirian di tempat yang sedikit orang Amerika bersedia melihat. Ia seolah-olah menjadi penjelajah, bahawa panik dan ketakutan yang datang dari ke tepi apa yang anda fikir adalah mungkin untuk diri sendiri.

Ya, orang-orang tidak suka merasa seperti itu, tetapi malah mentega Perancis memakai dan anda harus berurusan dengan diri anda jika anda tinggal cukup lama. Dengan melakukan perjalanan, anda belajar bagaimana untuk menangani bukan sahaja diri sendiri, tetapi perbezaan lain.

Jika perjalanan membantu saya cuba menerima perasaan tidak selesa saya yang berbeza, saya kemudian dapat memahami dan merangkul perasaan-perasaan tersebut ketika saya kembali ke masyarakat saya. Tidak dapat bercakap bahasa yang sama. Tidak memakai pakaian yang sama dan menjadi warna kulit yang sama. Mengarahkan perkara-perkara yang salah dan memandu cara yang salah dan tidak memahami mengapa mereka tidak berhenti tanda-tanda di sudut mereka.

Perjalanan bukan tentang keselesaan, ia adalah tentang kekurangan keselesaan, cabaran mental dan rohani untuk perjalanan dan tinggal di sana, dan berada di mana anda berada, sepenuhnya (suci). Kebanyakan orang kehilangan najis mereka selepas kira-kira dua minggu perjalanan. Kejutan budaya ditetapkan. Kekurangan pilihan membunuh mereka. Keheningan simplicty mengacaukan mereka.

Fuck ini, saya ingat kata tahun pertama saya di Jerman.

Perjalanan bukan untuk saya.

Sial, saya gembira kerana saya tidak menyerah kerana perjalanan tidak mudah di sini, atau di sana, atau di mana sahaja dan Costco adalah satu perkara yang benar-benar mudah selepas semua (apabila anda menggunakannya dengan betul).

Sebilangan besar negara kita tidak mempunyai ribuan tahun sejarah seni bina, kereta kecil, jalan raya, tenaga boleh diperbaharui, dan makanan sederhana yang datang dengan perjalanan ke Eropah. Kesederhanaan dan perbezaan sukar untuk diasimilasikan, tetapi ia mengajar kita cara baru untuk hidup - untuk mengambil apa yang mereka lakukan dengan lebih baik dan apa yang kita lakukan dengan lebih baik dan menggabungkan mereka bersama.

Kadar asing mereka menawarkan kita kurang gangguan dalam talian supaya kita perlu duduk dengan diri kita sendiri, dan tidak bekerja, yang sekali lagi, bermakna perkara yang baik untuk orang Amerika yang tidak menyukai proses itu.

Untuk meluangkan masa untuk berehat, menyambung, dan memecahkan roti dengan orang yang tidak dikenali, atau kawan-kawan Eropah sentiasa menjadi salah satu pencapaian saya yang paling besar dalam kehidupan.

Namun, saya tidak tinggal di luar negara lagi. Amerika Syarikat adalah rumah saya, dan ia adalah tempat yang saya persoalkan untuk bermacam-macam sebab:

  1. Nilai-nilai Amerika yang konsisten kita, konservatisme bandar kecil, perkara, status, wang, kotoran berkilat, dan ketamakan daripada pengalaman yang memberi kita perspektif ke dalam makna kehidupan kita. Terdapat 365 darjah hidup di sini, namun, orang Amerika suka hidup dalam 30-50 darjah daripada apa yang dapat mereka lihat dan tahu berada di hadapan mereka.
  2. Perjalanan mengubah orang. Perubahan baik. Jika anda tidak suka berubah, maka tinggal di rumah dan menjemput budaya asing kepada anda. Hidup dan perjalanan adalah pengalaman yang memberikan makna dan perspektif kepada apa yang saya miliki, apa yang saya bersyukur, dan apa yang saya dapat menghargai kebudayaan saya dan yang lain.
  3. Tanpa perjalanan, saya akan tertanya-tanya tentang perkara ini. Orang Amerika nampaknya suka mengisi persaingan, kerja, dan bergerak di atas kejayaan korporat dan kewangan atas penemuan makna sebenar apa yang kita mahu atau lakukan atau meningkatkan atau mencintai atau memasuki jalan.
  4. Kafe au lait dan tip untuk pelayan di Paris adalah pengalaman bersama dengan orang asing yang tidak faham mengapa kami memberinya tip di tempat pertama.

Melaraskan budaya. Bekerja dan berkomunikasi dengan orang yang tidak dikenali dalam budaya bukan milik anda sendiri. Menghargai perkara kecil yang anda rindukan. Membasuh tandas tanpa dua butang dan kemudian menaiki dulang porselin di bawah pantat anda dan tertanya-tanya mengapa sesiapa yang akan merancang tandas dengan dulang di bawah pantat anda cukup sebab untuk melakukan perjalanan dan terus menyayanginya.

Kenyit kenyit.

Tetapi untuk setiap mereka sendiri, Kris, touche.