City On A Hilltop

Terdapat sebuah bandar di atas bukit yang memerlukan semua yang ingin pergi ke sana untuk naik, seolah-olah mendaki ke Langit. Sebuah kota yang dipilih oleh Wali Ilahi, yang telah diserang 52 kali, ditangkap 44 kali, dikepung 23 kali, dan sepenuhnya dimusnahkan dua kali. Sebuah bandar yang bersinar dengan matahari terbit dan matahari terbenam, seolah-olah untuk menyerlahkan statusnya di mana Tuhannya memenuhi fizikal. Sebuah bandar yang telah menjadi pemukulan hati kehidupan Yahudi selama 3000 tahun yang tidak terputus, dan pusat kerinduan Yahudi untuk tahun 2000. Sebuah bandar di mana orang-orang Yahudi telah beralih untuk beribu tahun, dan di mana mereka telah meminta untuk dikebumikan. Ibu kota rakyat yang selama 2000 tahun, tidak mempunyai kedaulatan di dalamnya. Kebanyakannya, ia adalah sebuah kota yang mencontohi bangsa Yahudi; penebusan, kelahiran semula, perjuangan, ketabahan, dan iman.

Yerusalem; kota damai, kota cerita, dan kota rakyatnya, orang-orang Yahudi. Bandar yang telah menjadi pusat bagi kedua-dua kesusilaan kuno dan moden sebuah negara yang tidak jelas yang tidak pernah melupakan tuntutan Ilahi ke bandar itu di atas bukit. Di mana jalan-jalan berjalan bermakna berjalan kaki sebagai orang bijak dan nabi-nabi Tanach, dan para pembebas pada tahun 1967. Di mana beberapa ahli parahrofi Israel ateis terbongkar di pembebasan Kotel dan Gunung Kuil. Kehadiran Ilahi yang menjadikan orang-orang Yahudi yang paling sekular menyedari bahawa ada sesuatu yang lebih, sesuatu metafizik di kota ini yang nampaknya berada di antara dunia yang terhingga dan tak terhingga di atas. Ini adalah bandar yang terancam oleh pertempuran purba dan ketegangan yang moden di mana-mana di dunia.

Sebuah bandar yang menyebabkan Rabbi terbesar menangis dengan kemusnahannya, dan diatasi dengan kegembiraan pada penyatuan semula. Kota emas dan besi. Kota darah dan susu dan madu. Di mana orang-orang Yahudi "tidak pergi, tetapi kembali". Kota yang bau aromatiknya tidak berubah sejak Raja Daud menjadikan ibu kota Kerajaan Israel, selama-lamanya untuk tetap menjadi ibukota bahkan setelah orang Roma merobeknya dari pewarisnya . Sebuah bandar yang telah hidup di tengah-tengah setiap orang Yahudi sejak Raja Daud, walaupun mereka tidak dapat hidup di sana secara fizikal. Sebuah bandar yang kemusnahan orang-orang Yahudi pada majlis perkahwinan, sepatutnya menjadi yang paling gembira. Di mana kita telah melihat kata-kata perkataan Zakharia menjadi kenyataan: "Demikianlah firman Tuhan Semesta Alam: Hari akan datang ketika orang tua dan perempuan tua akan mengisi jalan-jalan Yerusalem ... Dan jalan-jalan di kota akan mengisi dengan anak laki-laki dan perempuan di bermain. "

Berjalan melalui bandar ini, dengan lencongan dan gilirannya, dan jalan yang ketat, anda disertai oleh berjuta-juta orang Yahudi yang tidak pernah dapat berada di sini. Mendekati Kotel, anda berjalan kaki bersama dengan Rabbis yang lama, dan mereka yang dibunuh dalam kengerian Holocaust, serta mereka yang menangis di tepi sungai Babel. Semasa anda membaca Shema di Tembok, anda disertai oleh Rabbi Akiva yang dibunuh dengan Shema di bibirnya, sehingga tiba-tiba anda tidak bercakap, dia berbicara melalui anda. Hanya di kota ini, kota ini di atas bukit, tidakkah anda seorang diri, tetapi merupakan sebahagian dari zaman besar orang Yahudi yang mengalaminya, menangis, berdoa, berjuang, dan mati, untuk hak untuk berada di kota suci ini.