Rahsia Terbaik di Brazil: Caraíva

Elektrik tiba hanya beberapa tahun lalu. Ia satu perjalanan untuk dibuat. Namun: Sebaik sahaja anda tiba di bandar pantai ini di pantai Bahian, anda akan mendapati syurga zen yang tidak dapat ditandingi.

Gambar oleh Pia Riverola

Avenida dos Navegantes berfungsi sebagai jalan utama bandar yang pelik, dan ia adalah tempat yang sempurna untuk sementara waktu petang di atas bir sejuk dan sepiring ikan goreng.

Impian NATACHA DA COSTA MARQUES adalah untuk menjadi tua di tepi laut, makan udang goreng dan minum bir sejuk dalam gelombang pendengaran yang mengetuk pantai. Dia pertama kali melawat Caraíva, sebuah perkampungan nelayan jauh di hujung selatan garis pantai Bahian Brazil, satu dekad lalu. Beliau telah bekerja di Kuwait sebagai guru dan - bersemangat untuk menyambung semula dengan negara asalnya selepas 18 tahun yang tinggal di luar negara - membuat perjalanan ke Caraíva lebih dua malam, dua hari, dan empat mod pengangkutan: empat pesawat, sebuah feri sungai dari Porto Seguro ke Arraial d'Ajuda, sebuah kereta sewa kecil yang hampir tidak dapat bertahan sejauh 20 batu dari jalan-jalan tanah, dan, sewaktu dia menyangka dia tiba, sebuah kanu untuk menyeberangi Sungai Caraíva.

Tuan rumah Natacha da Costa Marques di rumahnya yang berenang hanya beberapa langkah dari pantai.

Tetapi keletihan dari perjalanan itu hilang begitu sahaja dia melihat jalur pantai yang terbentuk di mana sungai mengalir keluar ke laut. "Di tepi tebing, dikelilingi oleh air tawar dan air masin, ada seorang lelaki yang berdiri di atas kepalanya melakukan yoga," dia masih ingat. "Saya tahu ia adalah tempat yang istimewa. Saya merasakan sesuatu, rasa kesempurnaan. "Selepas bertahun-tahun yang lalu, dia akhirnya membeli tanah, membina sebuah rumah, menjadikannya rumah, dan menjadi tuan rumah Airbnb. Tetamu hari ini makan sarapan pagi di meja komunal di dapurnya, bau kopi segar bergaul dengan udara garam.

Ketika datang ke pengangkutan, tidak banyak berubah sejak kunjungan pertama Marques. Lapangan terbang terdekat, Porto Seguro, hanya sejauh 45 batu jauhnya, tetapi perjalanan - melainkan jika anda pergi dengan helikopter - masih melibatkan feri sungai, 20 batu jalan tanah, yang menyeberangi kanu. Pengembara kurang berani mungkin berhenti di Trancoso jiran yang lebih terkenal dan lebih mahal beberapa batu jauhnya. (Anderson Cooper mempunyai pad di sana.) Tetapi bagi mereka yang ingin melepaskan diri dari dunia moden, terdapat sedikit pesaing Caraíva, dengan warrennya jalan-jalan berpasir di satu sisi oleh sungai dan di sisi lain oleh rizab pribumi yang merupakan sebahagian daripada Tapak Warisan Dunia UNESCO. Selama bertahun-tahun, ia menjadi rahsia yang baik di kalangan pelancong yang mula tiba pada tahun 1980-an.

Seorang nelayan tempatan bekerja di Sungai Caraíva untuk membawa air tawar.

"Kami mencuci di sungai dan mendapat air minuman dari aliran lain," tuan rumah Carleto Franco mengingati hari-hari yang tenang itu. Elektrik datang pada tahun 2007 dan dengan itu kemasukan pelancong, tetapi Caraíva tetap menawan. Keluasan kuasa berlaku, Wi-Fi berselimut, dan perkhidmatan sel adalah sekurang-kurangnya sebagai pakaian renang. Mule dan gerobak adalah mod pengangkutan utama - ditambah dua kaki anda sendiri - dan laju dipimpin oleh kenaikan dan jatuhnya matahari dan pasang surut. Tetapi itu sebahagian daripada rayuan itu.

"Hari ini apabila saya melihat di rumah ini dan taman yang tumbuh di sekelilingnya," kata Marques, "Saya rasa saya telah membuat mimpi menjadi kenyataan."

Caraíva dikatakan sebagai perkampungan nelayan tertua di Brazil.

Makanan

BAHIAN CUISINE dibungkus dengan citarasa warisan Afro-Brazil, dari santan ke cili dan minyak kelapa sawit. Tiada hidangan menggabungkan ini lebih baik daripada moqueca - rebusan ikan yang dimasak dalam periuk tanah liat - ruji pada menu di Caraíva, di mana restoran di sepanjang pantai berpasir Avenida dos Navegantes.

Tempat duduk, pertubuhan tidak sepatutnya perlu mengisi jalur utama.

Pemilik Boteco do Pará mempunyai bot nelayan sendiri dan melayani lapan moquecas, masing-masing dikemas dengan ikan segar berenang dalam sup manis. "Ia adalah tempat yang tidak boleh dilepaskan untuk matahari terbenam," kata tuan rumah, Geoffroy "Jô" Journaud, yang biasa di restoran yang mula membuka rumahnya kepada pelancong pada tahun 2014.

Jika anda seorang pencinta ikan, pergi ke Patioba Restaurante dan memerintahkan peixe na patioba - snapper lompat yang dibalut dengan daun sawit dan panggang dengan pisang di atas grill kayu, hidangan dan teknik yang diilhamkan oleh masyarakat Pataxó asli jiran.

Nikmati hidangan ringan, musim panas seperti mangkuk ceviche dan quinoa dengan jari kaki anda di dalam pasir dan bir sejuk di Bar da Praia.

Dan jika ia cachaça anda, Caraíva Cachaçaria menawarkan jenis 40-plus dan telah menjadi kegemaran selama bertahun-tahun.

Hari Perjalanan

SATU BEACH, dua batu ke utara, di mana peluncur matahari terbakar sejuk dengan air kelapa sejuk dan mencelup di laguna air tawar yang terbentuk oleh sandbanks dan air hujan. Satu lagi enam batu adalah Pantai Espelho, dinamakan untuk cermin (espelho) kesan matahari berkilauan di atas air pada air surut. Speedboats ulang-alik hari-trippers berulang-alik dari Caraíva ke Pantai Espelho dalam hanya 20 minit; jika anda merasa mencabar, naikkannya. Ia akan mengambil bahagian yang lebih baik dalam sehari, tetapi hari yang indah.

Dari sebelah kiri: Porto Seguro, sejuk tetapi bandar yang agak sibuk di pantai Bahian, sering digunakan sebagai titik lompat ke Caraíva; matahari mencerminkan air yang tenang dan telus dari Espelho-atau Mirror-Beach, beberapa batu di utara Caraíva.

Perjalanan ke hulu - dengan paddleboard, kayak, atau bot bermotor - di mana bakau berubah menjadi Hutan Atlantik yang rendah. Untuk pengalaman yang lebih santai, menyewa cincin getah dan mengambil pelampung bawah tanah yang mengalir dengan air pasang.

Mendapatkan ke Corumbau, pantai berpasir yang dipenuhi palma tujuh batu di selatan, adalah separuh keseronokan; ambil buggy pantai dan pemandu di Caraíva dan melantun melalui semak-semak dan pantai-pantai yang sepi ke Sungai Corumbau, di mana sebuah kanu akan membawa anda ke seberang. Kemudian bersiaplah untuk hari ini di salah satu kelompok restoran pantai. Ketika hari berjalan dan pasang surut, pulau pasir kecil muncul, menunggu untuk diterokai. "Di Caraíva anda tidur dengan bunyi ombak, tetapi laut di Corumbau jauh lebih tenang dan biru," kata Marques.

Muzik

CARAÍVA telah lama menjadi inspirasi untuk lagu-lagu dan rumah angkat ramai pemuzik. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, ia menjadi destinasi untuk pelukis berprofil tinggi yang mengetuai parti pantai musim panas besar di Coco Brasil.

Tetapi adegan muzik tempatan yang meriah berkembang sepanjang tahun. Di tepi sungai, kelab-kelab jiran Forró do Ouriço dan Forró do Pelé membuka pintu pada malam-malam alternatif. Lebih kecil daripada tiang depan konkrit dengan peringkat kecil, kedua-dua tuan rumah secara langsung, gaya muzik timur laut dimainkan biasanya dengan akordion, gendang zabumba, dan segitiga. Pertunjukan bermula sekitar tengah malam dan pergi sehingga penari terakhir memanggilnya malam (biasanya di sekitar matahari terbit).

Forró do Ouriço adalah salah satu daripada beberapa tempat di mana anda boleh menari sehingga jam pagi untuk hidup muzik.

Di seberang jalan di Bar do Porto, muzik langsung dimainkan dalam suasana yang lebih tenang untuk pengunjung makan pizza dan crepes di meja yang menghadap ke sungai. Forró, samba, choro, dan Música Popular Brasileira semuanya berada di barisan di sini, diawasi oleh pemilik Perancis bar, Daniel Bangalter, penulis lagu dan produser yang menjadi pemacu penting bagi senario budaya Caraíva selama bertahun-tahun.

Mengenai penulis: Catherine Balston adalah seorang penulis dan editor bebas yang tinggal di São Paulo.