Jerung hitam dan kurang dikenali guru Bahama

Foto dan cerita oleh Jenie Skoy-Poelzing

Seorang penyembah Hindu berdering bel untuk bangun kami pada 5:30 pagi untuk santsang: meditasi dan nyanyian. Saya tersandung dari khemah saya ke dedaunan untuk menyertai rakan-rakan baru saya di mana panda coo ketika kita duduk bersilang di Sivananda Yoga Retreat di Bahamas.

Sivananda Yoga Retreat

"Jaya Jaya Guru, Jaya Guru Dev," saya menyanyikan mantra kuno yang dimaksudkan untuk membantu saya mencari guru saya. Ini, saya diberitahu, adalah jalan untuk kebahagiaan, tetapi saya tidak pasti: tailbone dan belakang saya membunuh saya dan kaki saya akan mati rasa. Tubuh saya terasa patah. Mencari seorang guru adalah perkara terakhir dalam fikiran saya, saya hanya ingin berasa lebih baik. Inilah sebabnya saya datang ke Bahamas, untuk mencari penyembuhan.

Sedikit yang saya tahu, alam semesta mendengar nyanyian lemah saya; merekrut beberapa guru yang tidak mungkin mengajar saya tentang apa yang tidak boleh dilakukan oleh moral.

Tetapi ashram itu hanyalah tugas selama dua hari; percutian bahamas saya baru bermula. Saya merancang untuk tinggal di negara ini selama tiga minggu, melangkaui tempat-tempat yang stereotaip: kapal pesiar dengan orang-orang yang terlalu kasar menghirup rum dalam speedos dan mendapat lemak pada udang goreng. Rakan-rakan saya, Nathan dan Wendy Tueller, nelayan bermusim di Alaska, berlayar setiap musim sejuk di Bahamas dan menjemput saya untuk tinggal di katamaran mereka. Musim ini mereka terikat untuk Jumentos Cay dan Kepulauan Ragged, di atas terumbu karang yang murni dan pulau lepas di mana hanya kambing liar dan kadal hidup; di mana kerang-kerang tumpuk berbentuk pelunturan dalam buasir seperti tebal seperti tulang di tanah perkuburan yang terbalik.

Bahama liar, saya membayangkan, akan menjadi penawar yang sempurna untuk keletihan saya kehidupan bandar. Badan saya menjadi kucar-kacir dalam semua cara yang menunjukkan gejala kebiasaan peranti kami: leher pahit, terowongan karpal dan rasa kebas yang keras kepala di bawah kakiku - mungkin disebabkan oleh makhluk yang melanda laptop saya (saya seorang penulis, jadi ia adalah bahaya kerja). Saya juga berasa sangat pelik dan berkabus. Hidup dengan alat elektronik hanyalah "cara moden", oleh itu kebanyakan tidak mempersoalkan apa yang dilakukannya kepada kami - kecuali mungkin para saintis sosial yang istilah istilah seperti Digital Dementia, ditakrifkan sebagai satu keadaan di mana golongan muda menunjukkan tanda-tanda seperti Alzheimer aneh seperti penggunaan telefon pintar.

Selepas ashram, saya menuju ke Grand Exumas, untuk menginap di sebuah resort mesra alam yang dipanggil Kevalli House, yang terletak di bukit di Pulau Stocking, sebuah pulau di daratan. Selepas carian dalam talian, tempat itu kelihatan menjanjikan: off-the-grid, berhampiran pantai, solar dan hujan.

Pulau Penyimpan

Pulau Stoking merebak dari ombak purba. Komunikasi sebenar berlaku di sini: berputar seperti debunga di angin dan plankton di air pasang. Warna perubahan ikan untuk menyembunyikan dari pemangsa dan makhluk membungkus sekitar spin lingkaran lingkaran merah jambu. Anda boleh mendaki sejauh batu sepanjang tulang punggung pulau, memilih buah dari pokok Wild Dilly yang boleh dimakan. Ia sangat tenang di sini anda akan mendengar darah anda sendiri mengepam melalui badan anda, seperti yang dapat didengar sebagai gelombang lautan.

Untuk sampai ke Stocking Island, anda pertama kali pergi ke Georgetown, perjalanan pesawat pendek dari Nassau. Saya tiba di waktu petang dan lapar. Bob Cronin, pemilik Kevalli House, menyambut saya dan kami pergi ke sebuah restoran di mana penduduk tempatan bermain muzik Bahamian Rake dan Shake tradisional. Di sini, mereka memasak tongkang kerang yang dibuat selepas mengetuk lubang ke dalam kulit kerang untuk keluar makhluk yang berlendir, kemudian gorengkannya ke dalam roti yang dilapisi tepung, lezat yang dicelupkan dalam sos krim. Georgetown merasakan kecil dan merupakan campuran orang kulit hitam Bahamians dan orang Amerika putih yang hidup bermusim di perahu layar. Di sini, pemandu teksi adalah berkaitan dan anda boleh membeli bakul tenunan daripada daun kelapa sawit.

Bob menipu saya di seberang air ke Kevalli House.

"Ada sesuatu yang istimewa tentang kualiti air di sini; anda akan lihat, "kata Bob. Beliau adalah peminat sejarah semula jadi, memberitahu saya tentang ekologi di sekitar pulau itu. Kami pelayaran melintasi teluk sebagai langit malam bertukar air ke baldu hitam dan kami melayari perahu layar kecil dengan perlahan-lahan bergoyang seperti bot hantu dari masa yang lain. Lembut disalut oleh dabs cahaya di atas tiang kurus, bergoyang dalam air pasang.

Kami tiba di pantai Stocking Island dan Bob menunjukkan saya ke bilik saya, dibina ke dalam struktur segi lapan. Ia menyerupai satu sikat dalam sarang lebah yang besar. Arkitek merancangnya dengan cara itu.

"Dalam masa sejam, anda boleh mengambil jalan ke atas bukit dan menonton penamat bulan," kata Bob, menunjuk arah. Tetapi ia adalah gelap dan keras cara alam semula jadi. Saya berasa bingung, lebih seperti pengembara ruang yang baru saja mendarat di planet lain.

"Anda tidak perlu mengunci pintu di sini, tiada siapa. Ia selamat. Hanya berehat, "kata Bob, kemudian meninggalkan saya sendiri.

Tetapi saya tidak boleh berehat. Di bandar, saya mengunci pintu saya dan menggunakan kipas untuk mengedarkan bunyi bising. Tetapi tidak ada peminat dan kunci di pintu tidak berfungsi. Saya berasa tidak selesa, menolak kerusi di pintu, seolah-olah ia akan menghalang penyusup. Lelah, saya melepaskan katil dan merangkak di dalam. Tetapi bunyi-bunyi di luar meyakinkan saya. Saya fikir mereka hanya kadal cicak yang berlari di atas daun palma kering dan perlahan-lahan, tergelincir untuk tidur. Kadang-kadang pada waktu malam, saya bangun, berasa seperti segala-galanya telah beralih. Saya mendapat sensasi bahawa saya terapung, seolah-olah bahagian bawah pulau itu tidak kukuh.

Pertemuan Guru Pertama saya

Apabila saya bangun, saya gatal untuk memeriksa Internet, tetapi menentangnya. Saya meninggalkan bilik saya dan berdiri di ruang angin, dikelilingi oleh tiga pintu skrin. Rumah bernafas; penuh dengan prana, istilah yogi yang bermaksud "arus penting atau daya hidup." Saya berdiri di persimpangan, menyanyikan "Guru Guru" di bawah nafas saya, dan bertanya-tanya ke mana arahnya. Satu pintu mengarah ke teluk, dihiasi dengan perahu layar, dan lautan biru liar terletak di sebelah yang lain. Saya dikelilingi oleh laut. Kedua-duanya hanya beberapa minit dari Kevalli House. Di teluk, Bob menyimpan bot-bot berkaburan kaca bersama dengan topeng dan sirip snorkeling - yang saya bantu diri saya. Saya menyelam ke dalam air dan peer ke Mystery Cave. Berlegar ikan seperti dabs berwarna-warni cat pada kanvas hitam. Terdapat juga lubang biru, yang Bob memberitahu saya Jacques Cousteau diterokai dan ditinjau. Kemudian, Bob memberitahu saya ada sebuah terowong sepanjang jalan melalui Pulau Stocking, di bawah hartanya. Satu fakta yang mengesahkan sensasi saya malam sebelum, digantung.

Saya mengambil jalan ke arah liar, tiba di pinggir bukit. Pasir meleleh sejauh yang saya dapat lihat dan saya berlari ke pantai. Pasir seperti lembut seperti tanah liat porselin dan lautan adalah warna kegemaran saya: celadon hijau. Saya tidak nampak orang lain. Punggung saya masih membunuh saya dari semua bulan yang saya dilampirkan, seperti bahagian bawah, ke komputer riba saya, jadi saya tarik ke bikini saya. Sudah waktunya untuk menjadi ikan.

Ketika saya berenang, saya tidak dapat mengawasi mata saya yang kelihatan seperti katil karang yang besar, atau mungkin batu yang diliputi alga yang muncul di rantau intertidal - seperti gundukan roti yang meningkat. Lembut ke sentuhan dan begitu hidup, mereka rasa pelik yang pelik. Saya berenang berdekatan. Semburan lautan adalah semulajadi, seperti soda pop. Perak terbang ikan melantun melewati, memecahkan permukaan dan saya tertawa seperti seorang gadis kecil, mencapai sesuatu dikebumikan di dalam pasir. Apabila saya mengeluarkannya, itu adalah ukuran sakrum saya. Urat merah jambu berjalan melalui apa yang merasakan tulang, hanya lebih lembut. Saya menekan batu ke punggung bawah saya. Mungkin ia bodoh untuk dibayangkan, tetapi saya tertanya-tanya apakah batu ini dapat memberikan kebijaksanaan kuno, atau penyembuhan.

Kemudian, Bob memberitahu saya bahawa batu-batuan ini dianggap sebagai salah satu organisme hidup tertua di dunia, yang dipanggil Stromatolites, yang ada selama 3.5 bilion tahun. Saya melawat mereka setiap hari dan sebagai lautan mencuci melalui lubang tamparan bersaiz mulut mereka, saya dengar. Ia adalah bunyi fecundity purba. Saya bayangkan mereka berkata: "Perlahan; awak awak hidup dan cantik. Hormati. Jangan berbuat apa-apa untuk memecahkannya. "Ia berbunyi aneh, tetapi saya tahu seseorang atau sesuatu yang telah mendengar saya melaungkan dan telah membawa saya ke guru pertama saya: Stromatolites.

Batu-batu ini lebih tua daripada yogis pertama yang mencukur kepalanya dan bersembunyi di gua-gua Himalaya atau masuk ke bawah bawah pohon. Jadi saya akan mendengar nasihat mereka. Saya memulakan tugas melambatkan; tumbuh dengan proses minuet seperti pertambahan, yang mana bentuk Stromatolites sebagai alga dan bakteria menstabilkan pasir.

Di bandar, saya telah berbuka, tidak berkembang. Melangkah ke atas komputer saya dan merawat patch tomat saya yang berjuang seolah-olah hidup kita bergantung pada satu sama lain. Tetapi di sini, di Pulau Stocking, dunia menjadi liar lagi. Ia adalah masa untuk bangun, menjelajah dan bergerak.

Kemudian pada malam itu, komputer riba saya menarik saya kembali. Satu-satunya akses kepada sambungan tanpa wayar adalah dengan canggung berhampiran teras peribadi Bob.

Saya duduk seperti rama-rama, berdengung di dalam sinaran buatan komputer, sementara di sekeliling malam tak terhingga mahu menelan saya ke usus perutnya. Untuk mengingatkan saya tentang apa yang dirasakan menjadi manusia lagi. "Robot gadis, letakkan mainan anda. Datang hilang dalam diri saya! "Ia berkata. Jadi saya menutup komputer riba saya dan menatap Bima Sakti.

Tetapi saya tidak dapat goncang gatal untuk memeriksa peranti saya. Saya membungkuk ke atas komputer riba saya lagi dan duduk lama - menyemak Facebook, e-mel dan kawan-kawan Skype-ing - bahawa badan saya dirampas, seperti enjin kereta yang anda lupa untuk meletakkan minyak ke. Saya merasa tua lagi, tetapi tidak dengan cara bijak Stromatolites, tetapi dalam rasa yang dahsyat. Berada di tempat di mana terdapat perbezaan yang nyata antara dunia maya dan sebenar, akhirnya saya mula memahami betapa menyedihkan saya.

Guru # 2: Penyu Hijau

Hari ini dua di Pulau Stocking dan beberapa dari Kanada, tetamu lain Bob, menjemput saya untuk menyuap penyu. Kami zip ke Crab Cay dan pemandu melemparkan sauh utama dan isyarat bunyi memberi makan masa untuk kura-kura. Dia mengeluarkan cumi kopi. Dua, kemudian tiga kura-kura hijau mendayung berhampiran, punggung mereka, sebesar tin pizza. Satu permukaan, menggelegar udara, kemudian paddles lebih dekat di mana kawan-kawan baru memberi makan kepadanya dengan menggantung cumi dari jari mereka. Saya sampai ke dalam air dan kancing penyokong tangan saya dengan kepalanya - ingin tahu tentang cincin perak saya. Kepalanya muncul untuk memeriksa saya dan dalam seketika, kita sama-sama mengejar satu sama lain. Saya terkejut dan mundur, dan dia melakukan perkara yang sama, matanya luas dan takut ketika dia kembali ke rumahnya berair.

Secara semula jadi, saya menjangka dapat mencari makhluk yang sama-sama tidak peduli kepada saya, atau ingin makan saya. Saya tidak merasakan dari penyu. Kami berkongsi apa yang dirasakan seperti emosi yang tepat pada masa yang tepat. Guru kedua saya? Ya.

Selepas hari berjalan dan berenang, perlahan-lahan, sakit belakang saya akan hilang dan apabila lautan membasuh saya, saya berasa cantik dan hidup dan seakan-akan seperti koral, atau kulit kerang.

The Black-Tipped Shark

Tidak lama lagi, saya akan menyertai kawan-kawan saya di katamaran mereka. Ini tipikal untuk masuk ke dalam keluarga seperti mereka, atau "kapal penjelajah". Teman-teman saya, Tueller's, membeli kapal penyeludupan dadah yang dirampas yang dipanggil Whistling Cay, menukar namanya kepada The Water Lily dan sekarang, perkara paling tidak menyenangkan yang berlaku di atas kapal adalah matematik kerja rumah (kerana, seperti banyak keluarga, sekolah rumah satu ini anak-anak mereka di atas kapal). Di sini saya dapati guru ketiga saya, jerung hitam yang berenang sedikit lebih dari 100 kaki jauhnya.

"Ada jerung di dalam air," kata saya, panik, ketika saya keluar dari lautan, menyemburkan topeng snorkeling saya.

"Keluar dari air," sahabat saya berlari dari bot. "Tetapi jangan kecewa!"

Betul!

Sebagai tenang dan cepat mungkin, saya mendayung kembali ke perahu, hatiku dalam tekak saya. Selepas pertemuan pertama saya dengan jerung, setiap kali saya melompat ke laut untuk bersenang-senang, saya bertukar 360 derajat, memerhatikan pemangsa, kemudian menendang sirip saya marah, menuju lurus ke pantai. Apa pengajaran yu mengajar saya? Untuk mula bergerak!

Saya akui, agak menyedihkan bahawa saya memerlukan jerung untuk memotivasi saya untuk bersungguh-sungguh untuk bersenam. Tetapi ia selalu seperti ini dengan saya. Saya suka pengembaraan, dan orang-orang yang membuat tergesa-gesa endorphin adalah yang terbaik. Mintalah saya berjalan kaki ke sudut untuk mengambil surat setiap hari dan saya akan menunggu sehingga tersumbat. Tetapi beritahu saya untuk mengutip surat saya dari beberapa orang yang memegang parang yang datang dengan sesuatu seperti unta, dan saya dengan senang hati akan melompat ke sana.

Kehidupan saya di katamaran adalah seperti mimpi. Pergelaran perahu yang tidak henti-henti itu meminta badan saya beralih; untuk membuat pelarasan otot minuet setiap saat. Saya tidak mendapat laut yang sakit, tetapi selepas seminggu, apabila saya melepaskan bot untuk meneroka pulau, saya berasa pening, seolah-olah saya telah kering. Rakan saya, Wendy, menjelaskan. "Anda hanya menderita sakit," katanya.

Tanah sakit? Boleh awak bayangkan? Ia membuatkan saya tertanya-tanya apa yang anda panggil seseorang yang membelanjakan banyak masa di bandar mereka lupa bahawa ia adalah produk alam semulajadi. Gurun sakit? Adakah kita tahu berapa banyak yang kita hilang apabila kita berhenti masuk ke alam semulajadi? Ia begitu bertambah. Tetapi kita tidak boleh mengamalkan tempat yang kita tinggalkan. Jika kita mahu ingat kita manusia, kita perlu berada di tempat-tempat seperti pulau-pulau terpencil liar di Bahamas. Di tanah orang yang hidup.

Di Bahamas sebenar, saya kehilangan sentuhan dengan tamadun, atau yang paling memanggil "dunia nyata" dan saya juga kehilangan masa. Hidupan liar yang saya temui di sepanjang jalan sangat mengagumkan. Pada suatu hari, kami mengambil suram ke sebuah pulau dan iguana berlari menemui kami. Saya menghidangkan tulang belakang bersisik satu ekor reptilia, yang kelihatan seperti sepupu kecil dinosaur. Lelaki itu menegangkan punggungnya, kemudian melonggarkan ke dalam sapu, seperti dia berkata, "Ahh, yeeah! Scratch di sana! "Apabila dia sudah cukup, dia membalikkan ekornya dan hampir memukul saya di muka.

Diikat dekat sebuah pulau batu kapur yang dipenuhi oleh teluk putih berpasir, hidup saya sederhana.

Pada waktu senja, kami akan meniup shell conch dan menonton matahari terbenam, mengatakan selamat malam kepada pelayar lain. Kami mengapung di atas sinar sengat dan terumbu karang dengan mengetuk timun laut dan mengetuk ikan. Sebelum tidur, saya akan membuka tetingkap tetingkap di atas katil saya untuk melihat langit malam. Satu terbalik dipper besar dibingkai di sana, seolah-olah menuangkan keindahan lebih

Kerana saya snorkeling setiap hari, saya melihat lebih banyak ikan daripada orang: dengan badan licin dan mata yang besar dan tidak bersalah. Ini melihat diri saya sebagai satu perkara kecil dalam keseluruhan penciptaan mengubah saya dengan mendalam. Ikan itu seolah-olah menerima saya sebagai sebahagian daripada ciptaan ketika kami berenang bersama. Suatu hari, selepas snorkeling, saya merasakan sesuatu yang sakit pada kelopak mata saya. Kembali di atas bot, di bilik mandi, saya memeriksa mata saya untuk apa yang dirasai seperti gaya. Menatap cermin, dalam keadaan kilat, saya mengalami krisis identiti. Mata saya kelihatan seperti mata ikan yang saya lihat menatap saya di bawah air - kecuali saya telah ditetapkan di hadapan muka saya dan tidak di kedua-dua belah pihak. Disoriented, saya mundur untuk melihat seluruh bentuk saya dan ingat sifat saya; keseronokan, tetapi merendahkan kesedaran bahawa saya lebih baik atau lebih buruk daripada makhluk lain yang hidup dan mati.

Guru Mahi Mahi

Menjelang akhir perjalanan saya, kami berlayar melalui perairan terbuka Segitiga Bermuda, tempat berair dan sukar difahami. Mitos biru di mana legenda dibuat. Suatu pagi, sambil berlayar di tanah lelaki ini, saya bermimpi tentang ayah saya, yang meninggal dunia akibat kanser lebih daripada sepuluh tahun yang lalu. Dia telah menyelinap masuk ke alam semesta yang tidak diketahui, sebagai misterius ketika kapal-kapal hilang tanpa jejak ke Segitiga Bermuda. Ayah saya suka ikan dan dia suka pengembaraan. Dalam impian saya, dia gembira dan kami rapat. Saya bangun menyedari dia dengan cara yang baru.

Kurang dari sejam kemudian, impian masih segar, saya berdiri di atas busur perahu dengan batang pancing dan mengaitkan guru terakhir saya: 40-something-pound Mahi Mahi. Ikan itu berwarna hijau bercahaya: sepotong lautan yang lautan dan masih hidup, saya sakit untuk menangkapnya. Saya menggulungnya dengan kekuatan yang saya terlupa tangan saya. Ikan itu akan tinggal di barisan saya sehingga dia berada di sebelah busur. Dia akan memandang saya - dan hampir dengan mengedipkan mata - melengkungkan cangkuk dan berenang sebelum kita dapat menangkapnya (melukai dia) dan membawanya naik.

Walaupun rakan-rakan saya tertekan tentang kehilangan makhluk, saya secara rahsia gembira ikan itu masih bebas dan memintas apa yang Nathan, ketua kapten Water Lily, memanggil "kehebohan kematian yang cantik dari Mahi Mahi," - mati giliran ikan ini semua warna pelangi sebelum ia berubah menjadi warna kelabu slate akhir. Tetapi sudah cukup bagi saya bahawa wujudnya skala yang muncul dari dunia berairnya - tempat di mana hidup tidak dapat hidup - hanya untuk menyapa dan mengingatkan saya tentang apa yang dimaksudkan untuk hidup bahagia dan bebas.

Setelah hidup di dunia nyata - dunia semula jadi - selama hampir sebulan, saya dengan berat hati kembali ke bandar.

Saya mengakui, ketika saya memandu kembali ke apartmen saya, saya sangat terkejut dengan lalu lintas, papan iklan dan pusat membeli-belah yang saya terpaksa tarik kereta saya ke sisi jalan dan menangis. Saya fikir kerana saya tahu saya terpaksa menjadi sebahagian daripada kebohongan itu lagi. Pembohongan "dunia nyata". Tetapi saya lega apartmen saya bertengger tinggi, seperti sarang burung, dikelilingi oleh pokok-pokok musim bunga yang mekar. Koper saya penuh dengan cengkerang dan hadiah semulajadi dari Bahamas, tetapi harta karun yang terbaik adalah bahawa tubuh dan minda saya dirasakan semula. Saya bertekad untuk menyimpan telefon bimbit saya lebih jauh dan membiarkan "dunia nyata," dalam sesering mungkin.

Saya mula bermeditasi setiap pagi di bawah anggur anggur di halaman belakang saya dan menghabiskan lebih banyak masa mendaki bukit-bukit Utah, hilang dalam alam. Sekiranya saya mempelajari pelajaran para guru bijak: Stromatolites, Penyu Hijau, Black-tipped Shark dan Mahi Mahi? Sekiranya mereka mengubah saya?

Ya. Senang sekali ya. Jaya, Jaya Guru, Jaya Guru Dev!

Saya tahu satu ketika: semasa makan malam dengan keluarga saya pulang ke rumah. Saya rasa bersambung dengan orang yang saya sayangi lagi. Segala-galanya sama seperti langit biru Bahama; cair dan hidup sebagai lautan.

Dan hati saya terasa sempurna, seperti nautilus di dalam dada mutiara konak. Saya berasa seperti bahagian keluarga saya yang penting - dan bahagian penciptaan yang tidak dapat dipisahkan.