TERBAIK No. 51

Oleh Anoop Kumar

Hari musim panas yang lain semakin menarik. Saya suka musim panas ... atau sebaliknya, saya benci musim luruh. Untuk sebab tertentu, langit yang jelas selalu memberi harapan dan awan telah mengejutkan bagiku, seperti untuk yang lain, seperti yang telah saya pelajari. Tetapi musim panas India mempunyai titik di luar yang, walaupun membenci kelabu, suram langit, tidak ada pilihan tetapi untuk merindukan hujan. Titik itu telah lama berlalu! Saya fikir saya gembira kerana saya tidak berada di Delhi. Ibukota itu terkenal dengan cuaca yang melampau dan menyaksikan pertama, kebenaran dalam akaun yang kita dengar tentang pagi-pagi dingin di Delhi, saya tidak sabar-sabar untuk menahan dua bulan panas yang terik. Tetapi apabila anda mengurangkan suhu dan membuang kelembapan yang besar, ia tidak baik. Oh, dan rasa apa, awak buat itu dan dapatkan cuaca Mumbai, modal kewangan kami. Kini, jika anda membaca deskripsi Mumbai di Wikipedia, baris terakhir pengenalan mengatakan bahawa ia adalah periuk pelangi pelbagai komuniti dan budaya. Ia sememangnya merupakan sejenis musim panas, percaya saya!

Jadi, apa yang saya lakukan di Mumbai? Nah, anda lihat, saya adalah sebahagian daripada apa yang menjadi, jika belum, satu lagi kelas klise kelas. Saya sedang mengikuti MBA, setelah selesai Kejuruteraan. Perjalanan adalah lebih kurang standard, dengan beberapa perbezaan yang disengaja dalam kes semua orang; Keluarga kelas menengah India, belajar dengan sopan pada ke-10, skor baik dalam yang sama, mengambil sains, skor cukup baik pada ke-12 juga ... et voila! 4 tahun kemudian anda mempunyai tambahan lain untuk kolam besar jurutera yang tidak sengaja! Sungguh banyak yang kita sedar, bahawa itu bukanlah apa yang kami daftar untuk, dalam beberapa bulan, jika tidak minggu. Ini adalah cliche yang didokumentasikan dengan baik, kita tahu Bollywood mendapat keuntungan yang baik dengan mempamerkannya. Tetapi pengarang kisah itu, adalah ahli spesies saya - Kejuruteraan pos MBA. Nah, masa akan memberitahu kami sama ada kombinasi ini berbaloi. Ia nampaknya mendapat wang dan saya rasa, itulah sebabnya kenapa kebanyakan kita datang ke sini di tempat pertama. Tidak kira bagaimana kita 'hadir' alasan kita untuk menerangkan anomali ini, sebenarnya adalah bahawa Gandhi adalah insentif.

Saya maksudkan nota mata wang dengan cara apabila saya merujuk namanya. Penjelasan diperlukan, kerana sejarah boleh ditulis semula pada bila-bila masa dan orang akan gembira menggantikan fakta dalam fikiran mereka. Anda lihat, Nolan mendapat betul di Inception; anda menanam keraguan kecil yang menyoal fakta seperti yang kita ketahui dan ia tumbuh, kita berputar cerita dan sebelum anda menyedari, namanya juga boleh dimusnahkan. Bayangkan, nama Gandhi kehilangan apa yang tersisa dari pengaruhnya. Saya tertanya-tanya siapa yang akan mendapat keuntungan jika itu berlaku! Bunyi sesuatu seperti dystopia Orwellian? Jika anda tertanya-tanya mengapa saya tertekan, itu kerana saya ingin menyimpan minda terbuka. 'Wakil' sama yang dengan tegas melawan pengenalan beberapa tagihan, satu dekade yang lalu, tiba-tiba bangun dan mengubah lagu mereka. Baiklah. Selepas semua yang oxymoron lain dapat menyaingi 'politik bersih'? Apa yang mengganggu adalah, melihat kecenderungan kebutaan terpilih, di kalangan orang India yang melek huruf, kepada fakta-fakta sejarah terkini. Apa gunanya hak pilih sejagat, jika mereka yang melaksanakannya, dari peringkat paling rendah ke peringkat tertinggi negara tidak menggunakan otak mereka semasa membuat undi? Nah, saya tahu satu hujah balas terhadapnya, adakah terdapat kekurangan pilihan yang baik. Jadi dengan tegas, kita memilih lebih rendah dari dua kejahatan. Adalah baik untuk mengingatkan diri kita untuk tidak melupakan, bahawa ia sememangnya selalu menjadi pilihan di antara dua pilihan sub-optimum dan bukan kerana orang yang menggunakan kuasa itu mahu kita percaya. Mereka telah membeli kebohongan yang mereka jual kepada kami. Saya tidak mengambil apa-apa yang baik yang telah dilakukan oleh kerajaan dalam tugas mereka sekarang, tetapi mereka jauh dari sempurna. Saya telah berkata sebelum ini, saya tidak mempunyai sebarang pendirian politik, tetapi seperti Varys berkata kepada Daenerys - Selagi saya mempunyai mata, saya akan menggunakannya.

Menggigit terlalu banyak. Kembali ke jalan-jalan Mumbai yang sibuk. Oleh kerana saya melakukan MBA saya, musim panas biasanya bermaksud Summers (ia menggunakan 2 detik berharga untuk mengatakan Pelatih bersama-sama dengannya dan ia kelihatan licin, jadi kita panggilnya Summers, dengan modal S). Untuk mengelakkan komplikasi, saya katakan saya bekerja di syarikat X, kerana saya belajar dengan cara yang sukar, tidak terlalu banyak bercakap (Di dalam lelucon, anda boleh tertawa pada pengalaman traumatik seseorang. Mungkin juga meletakkan ini sebagai salah satu sebab dan menghantar kira-kira kaset, itu adalah satu jenaka, berehat di mana saya dapat mencari kaset?) Syarikat X mempunyai pejabat serantau di Fort Mumbai, berhampiran Kala Ghoda. Keadaan (perancangan yang kurang baik dan kelesuan) telah mendorong saya untuk mengambil tempat penginapan, tunggu, Pali Hill di Bandra Barat. Tetapi kita akan datang kemudian. Sememangnya 14-15 km ini perlu dilalui oleh pengangkutan awam. Anda boleh mencuba Uber. Kadar UberPOOL normal akan menjadi kira-kira 200 dolar. Tetapi, syarikat X seperti banyak firma lain di kawasan itu, meninggalkan anda pada 5-5: 30 malam (bernasib baik). Dan disebabkan oleh permintaan yang berlebihan, tambang akan 'sedikit' lebih tinggi. Kadar lonjakan adalah 800 dolar, (untuk orang Pool). Peningkatan sedikit. Saya boleh bersumpah saya mendengar suara ibu saya - jangan membelanjakan wang yang tidak perlu. Jadi, tunggu saya bermula. Untuk bas, BEST №51, yang seperti kebanyakan barangan India, tidak akan mengikut jadual. Mengapa tidak mengambil 'Tempatan'? Saya telah lakukan. Katakan saja, saya telah mewarisi banyak kesabaran dari bapa saya, bersempadan dengan tidak bertindak. Itu sesuai untuk bas, bukan untuk penduduk Mumbai. Dan dengan baik, tunggangan bas adalah pengalaman pembelajaran jika anda tahu apa yang perlu dicari.

Oleh itu, saya akan menunggu di hadapan Chhatrapati Shivaji Maharaj Vastu Sangrahalaya (dahulunya nama Prince of Wales Museum, India Barat). Di belakang saya Kolej Elphinstone, berdiri di dalam semua kemuliaan berusia 150 tahun. Matahari sedang melengkapkan perjalanannya yang sukar di bawah langit biru musim panas yang terang dan seni bina Gothic kolej itu sedang melemparkan bayang-bayang yang memukau tepat di seberang jalan menuju salah satu pintu masuk muzium. Dari mana saya akan menunggu bas, saya dapat melihat apa yang 'muncul' menjadi Patung Buddha (kepala, cenderung pada platform). Muncul, supaya saya tidak salah mengenainya, kerana orang ramai boleh menyentuh perkara seperti ini di negara kita. Melihat patung senyuman itu dengan tenang di Mumbaikars yang sibuk dengan sibuk, membuatkan saya tersenyum pada persimpangan - pengkhotbah detasmen, tersenyum pada beratus-ratus orang yang berlalu setiap hari, yang mana pun, tetapi tidak dapat mengawal keadaan duniawi. Tetapi kemudian ia normal di Mumbai, wujud kewujudan juxtapositions yang jelas dan realiti paradoks; ini adalah contoh kecil. Marilah memikirkannya, itu benar untuk seluruh negara kita. Tetapi perbincangan itu adalah untuk hari yang lain. Pada hari itu, saya berdiri di sana, mendengar Twilight Awam di telefon saya, menonton orang ramai sepanjang hari mereka - penumpang, pelancong, pembeli dan tiba-tiba dua kanak-kanak perempuan, dengan telefon pintar dan rasa mendesak datang kepada saya dan bertanya, " adalah FS? "Baik A, saya benci akronim yang tidak perlu semasa bercakap. Mungkin juga telah meminta WWIFS, pergi angka apa yang kita maksudkan. Mungkin ia adalah pandangan orang luar dan ia adalah perkara biasa bagi Mumbaikar. Anda pasti tidak dapat pergi dengan itu di bandar yang lebih kecil seperti berkata Vadodara, di mana saya berasal dari. Dan B, telefon tersebut boleh melakukan lebih daripada sekadar menangkap impian anda. Tetapi mereka comel dan terburu-buru dan begitu juga saya (tergesa-gesa dan tidak ada petunjuk untuk anda), jadi saya mengadakan kesunyian saya, menunjuk mereka ke arah yang betul dan terus menunggu.

Dan kemudian di kejauhan, saya dapat membuat jumlah bas. 51; akhirnya. Dari Colaba ke Santa Cruz. Pada dan pada masa itu datang dan akhirnya perlahan, cukup untuk saya naik ke atas kapal. Tidak banyak orang mengambil bas itu, dari tempat itu. Perkara pertama yang anda sedari apabila anda memanjat bas, adalah inersia itu tidak akan dikecewakan. Tidak kira siapa anda, BEST menyambut anda dengan kesukaran. Saya mencari tempat duduk di sebelah kanan bas, dengan alasan yang baik. Tetapi pada hari itu, tidak ada nasib. Hanya kerusi yang ada, berada di sebelah kiri. Konduktor mengiktiraf saya dan datang, sembang biasa, mengapa tidak Tempatan? Dan saya fikir, pasti, apabila saya merasakan bahawa ada kekurangan kegembiraan dalam hidup saya, saya akan melakukannya. Mungkin berakhir dua perhentian ke depan kerana saya menunggu di hujung yang salah, atau mempunyai komputer riba saya dicuri. Saya memberinya jawapan biasa, bahawa ia lebih mudah. Dia tersenyum, tertanya-tanya planet mana lelaki ini. Dan kami pergi.

Mengapa bas menunggang pengalaman pembelajaran? Baik mari cakap di luar bas. Anda dapat melihat Mumbai untuk kebun dan komuniti itu. Penduduk tempatan, waktu itu, jam sibuk pada malam hari, kebanyakannya penuh kelas pekerja, membaca surat khabar, membincangkan politik atau kriket, bermain Candy Crush dan kebanyakannya mengimbas ruang untuk satu inci ruang tambahan untuk menduduki. Di dalam bas anda dapat melihat lebih banyak lagi, jika anda menggunakan mata anda. Contohnya. mari kita masuk ke dalam bas ini. Pada petang itu, lelaki di hadapan saya menyampaikan satu kes yang ingin tahu. Dia mengagetkan telefonnya, menggunakan Facebook Messenger. Saya tidak pring, tetapi dia tidak cuba untuk terus perbualannya. Apa yang menarik perhatian saya ialah, ia adalah sembang romantis tulus ... dengan lelaki lain (berdasarkan nama). Saya tidak menghakimi orang dengan keutamaan mereka, tetapi sesuatu yang kelihatan tentang orang ini. Lelaki di bahagian yang lain meminta foto dan orang di hadapan saya menjawab dalam bahasa Hindi, "Mengapa demikian, jika akaun seorang lelaki menghampiri anda di media sosial, ia boleh dipercayai tetapi jika itu akaun seorang gadis, mereka mahu foto atau video? "Lelaki di bahagian lain tidak menjawab serta-merta dan orang di hadapan saya menulis," Maaf, perasaan utama saya menyakitkan nahi karna chahti thi. "Saya tidak bermaksud menyakitkan perasaan awak. Lihat, mesej tersebut kehilangan intipati dalam bahasa Inggeris, seperti bahasa Malayalam (bahasa ibunda saya), semua kata kerja adalah jantina neutral. Untuk kepentingan pembicara bukan Hindi, apa yang lucu tentang mesej itu, dia telah menggunakan kata-kata yang akan digunakan oleh seorang gadis untuk bercakap. Saya terkejut dekat ketawa. Jadi, inilah Malaikat Priya, mencuba Allah tahu apa. Lihat bagaimana anda mempelajari pelajaran hayat di atas bas? Sentiasa meminta foto, mungkin dengan akhbar hari itu.

Pada masa itu bas itu berjalan sejajar dengan FS (tertanya-tanya jika kedua-dua mereka membuatnya). Banyak orang yang berjalan secepat kaki mereka membenarkan, ke arah yang sama, ke destinasi yang sama. VT atau CST atau CSMT, Chhatrapati Shivaji Maharaj Terminus, untuk itu di mana Jalur Sentral Mumbai Penduduk bermula dari / berakhir pada. Salah satu bangunan yang lebih terkenal di negara ini, sama ada filem yang difilemkan atau serangan keganasan, atau keindahan seni bina semata-mata - ia adalah hari raya untuk mata. Bas berhenti betul sebelum melintas persimpangan jalan yang betul, tepat di hadapan CST. Sekali lagi, juxtaposition - perintah di atas tanah adalah hampir mutlak; hampir sifar pejalan kaki dan semua pemandu bersemangat menunggu lampu bertukar. Sekiranya anda mahu melihat tema bertentangan, jalankan kereta bawah tanah dan lintasan jalan raya, kerana itu adalah tempat pejalan kaki lenyap. Huru-hara mutlak. Penjaja menjual barang-barang mereka, penumpang memakan apa sahaja yang mereka dapati untuk menjadi mampu atau bernilai wang mereka dan aliran manusia yang tak henti-hentinya dalam arah yang sama. Di sini anda mungkin akan mendengar apa yang disebut Adiga sebagai suara bandar. Kembali ke atas tanah, ke perjalanan kami. Perhentian seterusnya, Crawford Market.

Sekalipun tidak ada perhentian di sana, bas pasti akan berhenti. Tidak ada tema yang menentang untuk melihat di sini, ia hanya mutlak, huru-hara yang tidak bercemar. Ia seperti seseorang yang mengosongkan beg kelereng di jalan raya dan di luar mereka melengkung ke semua arah. Segala-galanya dari buah-buahan untuk haiwan peliharaan eksotik sepatutnya dijual di sana. Dan tidak ada kekurangan pengambil seperti yang anda ketahui, adakah anda di sana pada pukul 6 malam. Bas bergerak, perlahan-lahan, tetapi terus ke arah dan mengambil sebelah kiri dan kami berada di hujung barat Masjid Bander, hab pengedar besi dan keluli serta peniaga berlian. Urus niaga yang sepatutnya di rantau ini menyentuh berjuta-juta INR dalam satu hari, tetapi jika anda melawat salah seorang daripada mereka, anda tidak boleh menyimpulkan kekayaan dengan pakaian atau pejabat-pejabat kecil mereka yang lusuh; mereka hampir sengaja mengelirukan. Dari sini bas bergerak, melalui jalan Mohammed Ali hingga ke Byculla. Ia adalah serangan ke atas deria anda, melalui poket-poket bandar ini. Bau busuk berhampiran jalan kaki berbaur dengan aroma makanan yang dijual sepanjang tahun, memuncak pada bulan Ramzan; lapisan-lapisan tudung hitam dan burqas yang dijual menjadi kanvas yang mana terdapat barisan mainan dan gula-gula dan rempah-rempah dan tarikh dan mana-mana; kecacatan tanduk dan teriakan buruh yang mengangkat barang-barang berat di seberang jalan bersaing dengan Azan yang indah bergema dari pelbagai arah. Anda mengagumi otak anda, bagaimana memproses data-data ini mengalir dekat dengan serta-merta dan mengaitkannya dengan agama, komuniti, tempat atau orang.

Selepas Byculla, orang ramai menipis sedikit. Persimpangan utama seterusnya ialah Dadar. Terdapat beberapa perhentian di antara. Crisscrossed oleh flyovers, rel dan jalan bercabang ke semua arah, yakinlah bahawa perjalanan akan menjadi perlahan. Ufuk jarang terlihat, sering dihalang oleh bangunan-bangunan lama, yang dinilai oleh pekerjaan cat, telah menyaksikan banyak musim panas. Sering kali, anda melihat pencakar langit yang ditawarkan oleh Mumbai; walaupun kegembiraan yang anda telah cuba mengintip bahagian atas bangunan, kali pertama anda lulus, tidak ada masa; kemegahan mereka masih merayu kepada anda, itu sahaja, terdapat banyak dari mereka dan anda pasti tidak akan mengangkat leher anda untuk masing-masing. Kadang-kadang menanda landskap adalah gereja-gereja, masjid, taman-taman, mal dan meneka apa, pencakar langit baru. Dadar, seperti pasaran Crawford, kelihatan seperti orang ramai, walaupun keterlambatan jam itu. Nah, terlambat bukanlah kata yang tepat, dalam konteks Mumbai. Tempatan mempunyai perhentian utama di sana, maka tergesa-gesa itu dapat diramalkan. Ini adegan yang sama; pasar, mal dan tentu saja, orang ramai. Tetapi jalan-jalan yang lebih luas dan tergesa-gesa sedikit kurang, bas tidak mempunyai masalah untuk mengekalkan kelajuan yang baik. Selain Angel Priya turun, tiada akibat yang berlaku di sana. Kami pergi ke Mahim.

Terdahulu saya sebut, saya akan cuba mencari tempat duduk di sebelah kanan bas. Alasannya ialah saya baru ke bandar dan masalah dengan duduk di sebelah kiri ialah pada setiap perhentian, ada orang yang akan bertanya kepada anda, jika bas berhenti dan tempat yang begitu-dan-jadi. Masalahnya tidak mengatakan bahawa anda tidak tahu, masalahnya adalah bahawa bas hampir tidak berhenti dengan betul; anda mengatakan anda tidak tahu dan orang itu telah mengutuk nenek moyang anda, kerana dia mahu mendapatkan bas yang betul, dalam beberapa saat yang penting, yang, dalam kejahilan anda, anda telah membazir! Di Mahim bagaimanapun, ada sesuatu yang berubah mengikut perspektif. Ada seorang wanita, mungkin berumur 40-an, yang, apabila melihat bas itu segera melompat dan menjerit, adakah bas itu pergi ke Santa Cruz? Biasanya orang meminta perhentian di antara, yang saya faham. Tetapi lembaga dengan jelas menyatakan bahawa bas itu menuju ke Santa Cruz. Ini satu lagi tahap kemalasan, saya fikir. Tetapi, walaupun pemikiran itu menyebarkan fikiran saya dan berkata, "Kenapa awak tidak membaca lembaga!" Mati dalam tekak saya, saya perasan sesuatu. Saya tidak tahu sama ada pakaiannya atau cara dia benar-benar mengabaikan lembaga sambil memandang kami penumpang yang merayu, jawapannya kepada pendeta saya yang tidak diucapkan melintas fikiran saya. "Kerana saya tidak dapat membaca!" Sudah tentu, saya boleh salah. Tetapi ada kemungkinan besar bahawa wanita atau mana-mana orang yang menanyakan soalan-soalan semacam itu di jalan India, adalah buta huruf. Walaupun saya mengangguk kepadanya, saya merasakan hati saya keluar kepadanya, atau lebih suka orang seperti dia. Siapa tahu keadaan apa yang mungkin merompaknya peluang pada pendidikan dasar. Kita millennials merasakan bahawa kita berhak, kata orang. Saya sering tertawa pada idea itu. Tetapi itu benar saya fikir pada ketika itu. Cara respon naluri saya adalah ke arah rakyat, menandakan bahawa saya mengambil perkara seperti pendidikan rendah, kesedaran umum, menggunakan teknologi terkini dan lain-lain, untuk diberikan. 130 orang yang pandai. Bukan semua orang bernasib baik untuk dilahirkan walaupun kaum India kelas menengah. Kata-kata dari White Tiger Adiga muncul di depan mata saya lagi.

Anda lihat, sebagai seorang kanak-kanak, apabila anda tidak tahu dunia, anda merasa belas kasihan, kebaikan dan simpati terhadap kurang berkemampuan. Sekurang-kurangnya jika anda dilahirkan cukup miskin untuk melihatnya. Sukar untuk tidak melihat mereka di Mumbai. Walaupun anda turun dari Antilla, beberapa meter dan realiti akan memukul anda. Perkara itu, bahawa belas kasihan, kebaikan dan simpati hilang dengan waktu. Anda membesar dan anda mempunyai masalah sendiri. Gred, Kerjaya, anda rahsia-menghancurkan di kolej, kekurangan identiti, tujuan hidup dan sehingga naik dan naik. Anda melihat masalah yang anda ada. Anda tidak melihat keistimewaan anda. India berpendidikan tidak bernilai; kita memerlukan India yang terbentuk dengan baik. Saya tidak tahu jika ada sesiapa yang mengambil Ikrar Kebangsaan pada hari-hari sekolah. Kami mempunyai perhimpunan harian dan pada akhir atau permulaannya, ada tradisi ini secara mekanik bercakap kata-kata. Ketika saya melewati perhentian di antara, menuju ke Pali Hill, saya melirik ke arah kiri saya, melihat arah Bandra-Worli Sea, disiram dengan lampu-lampu yang luar biasa, ikrar itu ...

"India adalah negara saya dan semua orang India adalah adik-beradik saya. Saya suka negara saya dan saya bangga dengan warisan yang kaya dan pelbagai. Saya akan sentiasa berusaha untuk menjadi layak. Saya akan memberikan ibu bapa, guru dan semua orang tua menghormati dan merawat semua orang dengan ihsan ... "

Pautan laut bermakna lebih daripada sekadar kejutan kejuruteraan pada malam itu. Masa Depan. Ia menandakan masa depan yang cerah. Saya boleh menjadi orang munafik, menyalahkan pemimpin kerana tindakan mereka tidak berupaya tetapi realitinya ialah, mereka tidak boleh melakukannya. Kita perlu. Setiap satu daripada kami. Ia adalah satu tugas besar, tetapi ia adalah berbaloi. Apabila bas laju, dekat dengan destinasi saya, saya tersenyum dalam, mengulangi baris terakhir ikrar lagi.

"... Kepada negara saya dan rakyat saya, saya bersumpah setia. Dalam kesejahteraan dan kemakmuran semata-mata, kebahagiaan saya terletak. "

Mengenai Pengarang:

Anoop adalah dari Kumpulan 2017-19. Anda mungkin mendapati dia dengan novel, kiub Rubik, merenung Pertahanan Sisilia atau mendengar Linkin Park diulangi. Selera pelbagainya mungkin disebabkan kekeliruan pada zaman kanak-kanaknya, tentang apa yang perlu dilakukan dalam kehidupan.