Puncak Baegundae - Hike Seoul-Mencengkam Ke Atas

Saya boleh berjumpa di sini untuk sementara waktu.

Boleh dikatakan puncak paling terkenal di Seoul, Baegundae Peak Trail di Taman Nasional Bukhansan - hutan besar di bahagian utara Seoul, Korea. Kenaikan ini adalah jaw-dropper jika saya pernah melihatnya. Inilah rasa perjalanan:

William (seorang pengayuh rakan) dan saya memutuskan untuk mengatasi gunung ini pada petang Sabtu yang cerah. Biasanya pada hujung minggu bukanlah masa terbaik untuk pergi (mereka mengatakan bahawa anda akan berasa seperti separuh daripada Seoul sedang bersiar-siar dengan anda), tetapi orang ramai tidak begitu buruk dengan ramai orang yang masih bercuti Chuseok.

Pintu masuk ke jejak itu terletak di sebelah barat di taman bersebelahan dengan apa yang terasa aneh seperti bandar ski Colorado, dengan jalan-jalan yang dipenuhi dengan banyak kedai-kedai tradisional di luar (seperti K2 dan Northface) serta jenama kurang dikenali, seperti (saya anggap) The Northface knockoff, The Redface? Hmm ...

Ini adalah kedai sebenar. Di Korea.

Ketat pada waktu, kami memilih untuk mengambil jalan terpendek tetapi paling curam di atas gunung - 4.0km setiap jalan. ¾ pertama kenaikan; hampir sepenuhnya di bawah kanopi pokok. Walaupun hutan itu indah, dengan hanya beberapa puncak kecil di bandar di bawah untuk mengambil kami tidak sabar-sabar untuk menuju ke puncak.

Seoul menjanjikan jarak jauh melalui salah satu bukaan kecil di pokok

Nasib baik, kepuasan yang ditangguhkan ditambah dengan kemegahan sekali kita memecahkan kanopi ... kita tidak kecewa. Skala bandar yang menakjubkan itu menakjubkan. Bandar ini secara harfiah berkembang di sekeliling gunung ketika ia tumbuh.

Bahagian Selatan Seoul dari Castle Gate dekat puncak

Kami mengembara, kesukaran yang semakin meningkat ketika kami semakin dekat dengan sidang kemuncak itu. Tali dan juga tangga di sesetengah tempat adalah perlu untuk membuat kenaikan yang boleh dilakukan tanpa memanjat gear. Kami menarik diri ke atas batu besar dan semakin curam.

0.4km terakhir adalah curam curam curam

Apabila kita akhirnya sampai di puncak, saya kehilangan kata-kata. Saya berdiri di puncak gunung bersaiz penuh yang dikelilingi oleh bandar yang lebih besar. Seoul meneruskan sejauh mata yang boleh dilihat, di setiap arah.

Pandangan yang menakjubkan dari setiap sudut ...

Kami menempa jalan ke batu besar yang terletak di tepi tebing. Heights cenderung menjadikan perut saya berubah, jadi saya tidak melihat ke bawah, tetapi ia tinggi.

Saya mengeluarkan Mavic untuk penerbangan pantas (jelas), tetapi suapan video langsung ke telefon saya terus berkurangan. Bukan apa yang anda mahu berlaku apabila anda cuba selesa melancarkan drone anda di atas tebing 100+ kaki ...

Semua peluh dan saraf pada ketika ini

Kami ketat pada masa, dan saya sudah bersedia untuk berputus asa, tetapi memutuskan untuk reboot semuanya dan memberikan satu lagi tembakan ...

Dia hanya mengemis untuk terbang

... dan ia berfungsi! Saya mendapat perkara itu di udara secepat mungkin dan dia terbang seperti juara. Pandangan dari umpan hidup itu menakjubkan, pelbagai di antara bahagian gunung, dari berbatu hingga hutan, semua ditenun bersama dalam keharmonian yang sempurna. Suka.

Tetapi masalah sedang membakar ... Batu yang saya luncurkan dari pada cukup cenderung bahawa saya bimbang drone mungkin mula gelongsor jika saya mendarat di atas tanah. Tidak baik. Satu-satunya pilihan yang boleh dilakukan adalah menggunakan teknik menangkap tangan. Biasanya tidak menjadi masalah, tetapi dengan angin memetik, kestabilan berkurangan dan 50 + orang Korea menonton di latar belakang - saya gemetar dalam but.

Dengan angin melolong seperti hendap, saya perlahan-lahan menurunkan Mavic ke arah tangan terulur saya. Kaki ditanam. Pemukulan jantung. Berdiri dalam langkah-langkah kejatuhan pelbagai cerita. Mana-mana tergelincir dan drone turun, atau lebih teruk ...

Betul ketika saya sampai ke pangkuan, tiang angin meletupkan drone dari kedudukan. Sebagai bilah yang mengayunkan, punggung kanan belakang memotong ujung jempol saya! Ia menyakitkan seperti neraka, tetapi terima kasih tuhan tidak menarik apa-apa darah (yang akan memalukan). Saya memungut diri saya, menetapkan semula kedudukan saya dan bergerak untuk percubaan kedua. Kali ini, saya melilit jari saya dengan kuat di sekitar pangkal drone dan diperah. Pukulan sporadik dan sorakan dari penonton menyedari pendaratan yang berjaya apabila pensel melambat. Adrendaline maxed. Misi tercapai. Saya mendapat tembakan yang saya mahu. Izinkan saya tahu jika anda fikir ia berbaloi :-)

Jika anda suka video dan siaran, beritahu saya dengan kepak dan komen anda di bawah - terima kasih kerana membaca!

William dan saya di puncak (drone dilancarkan dari batu ke kiri)