Adakah anda 'tidur dengan komputer riba anda'?

Foto oleh Annie Spratt pada Unsplash

Artikel ini diilhamkan oleh jawatan Insta dibuat beberapa minggu lalu oleh Leyla Hussein yang hebat. Periksa pekerjaannya di www.leylahussein.com.

Ada masa dalam hidup saya apabila saya banyak mengembara. Saya mempunyai tugas serantau di Afrika Timur yang bekerja pada isu-isu kesihatan mental dan pembangunan dan menghabiskan sebahagian besar masa saya antara Dar es Salaam, Mtwara, Kampala dan Nairobi, dengan perjalanan pulang ke UK atau Bangalore atau Colombo.

Saya cukup banyak sentiasa mempunyai beg pakaian saya. Saya belajar begitu banyak tetapi akhirnya saya merasa saya tidak cukup berakar di mana-mana sahaja. Pada pertengahan 20-an saya dan pada masa ketika saya merasakan seperti 'teman sebaya' saya mula menumpahkan akar saya menarik mereka ke mana-mana.

Ia hanya beberapa tahun sejak saya menjadi orang admin yang berdiri di pejabat menghantar faks untuk menempah bilik hotel untuk orang yang saya bekerja di seluruh dunia.

Kini telefon bimbit saya dan komputer riba yang pertama kali bermaksud saya boleh bekerja dari mana-mana sahaja. Dalam banyak cara, walaupun saya tidak banyak memikirkannya pada masa itu, cara saya bekerja hanyalah mungkin baru.

Saya mempunyai banyak pengalaman menarik, bertemu dengan ramai orang yang menarik, membuat kawan-kawan yang sangat baik dan benih disemai untuk apa yang masih penting dalam hidup saya sekarang.

Tetapi saya juga agak kasar dan kadang-kadang saya berasa sangat kesepian. Tiada siapa yang boleh bergantung kepada saya untuk berada di sana dan oleh itu, secara besar-besaran, saya tidak membenarkan diri saya bergantung kepada mereka. Saya membuat beberapa keputusan buruk dalam kehidupan peribadi saya dan akhirnya saya bosan dengan pesawat yang diharapkan dan di dalam lapangan terbang.

Saya merasakan kekurangan tanah yang kukuh.

Melihat belakang saya juga menyedari bahawa bergerak dari bilik hotel ke kapal terbang dan kembali lagi, dengan komputer riba anda, satu perkara yang benar-benar boleh menderita adalah kesejahteraan anda.

Sangat lucu kerana tinggal di banyak bilik hotel yang berbeza dan kerap mempunyai seseorang membuat sarapan untuk anda adalah kemewahan yang paling pasti.

Sebenarnya sesetengah orang menyamakan perkara ini dengan penjagaan diri.

Tetapi saya dapati bahawa di hadapan mereka saya mengembangkan kecenderungan untuk terus bekerja. Melakukan e-mel di meja sarapan kerana ketika itu saya mempunyai wifi. Bekerja di bilik saya petang kerana ada banyak yang perlu dilakukan dan kadang-kadang tidak ada orang lain yang boleh bercakap di waktu petang.

Saya tidak bermakna saya tidak pernah mengambil masa. Saya telah lakukan.

Tetapi cerita di kepala saya seperti sesuatu yang 'Saya bernasib baik untuk melakukan ini, ia adalah kerja yang menarik dan ia penting jadi saya lebih baik melakukan tugas yang baik (semua benar setakat ini) dan bahawa ia mengikuti cara yang jelas bahawa Saya boleh menunjukkan bahawa saya melakukan itu adalah bekerja keras dan sebanyak mungkin (tidak begitu benar) '.

Dalam beberapa cara, sekitar hotel dengan wifi dan sarapan adalah perkara yang membuat kerja keras dan keistimewaan yang bermakna saya terpaksa bekerja keras.

Kombinasi tambah rasa tidak bermaya dan kesedaran tentang betapa bertuahnya saya diterjemahkan kepada saya untuk meluaskan hari kerja saya sebagai tabiat.

Perkara itu, ternyata bahawa bilik hotel, sarapan mewah dan bahkan gim dan kolam renang tidak ada dalam diri mereka sendiri dan perkara-perkara yang membuat kita baik.

Ia agak bergantung bagaimana kita mendekati mereka.

Saya juga belajar (cara yang sukar) sejak itu, yang bekerja lebih keras tidak semestinya bermakna kita melakukan pekerjaan yang lebih baik dan yang melakukan kurang kadang-kadang akhirnya bermakna kita mencapai lebih banyak.

Saya kini percaya bahawa kita mungkin lebih berkesan dalam jangka panjang apabila kita menawarkan diri kita tahap asas penjagaan perhatian.

Untuk mencapai matlamat ini, kita mungkin perlu membuat kesedaran - dan pada mulanya keputusan yang tidak selesa - seperti sengaja berhenti bekerja di waktu petang (walaupun ada banyak perkara yang perlu dilakukan) dan tidak memulakan kerja sehingga selepas makan sarapan (walaupun terdapat banyak mesej menunggu jawapan).

Perkara-perkara yang seolah-olah mudah ini boleh bertukar menjadi sangat sukar apabila kita komited terhadap impak kita.

Ia boleh merasakan perubahan yang kita ingin buat selalu lebih penting daripada diri kita sendiri.

Tetapi kita tidak boleh memainkan permainan lama untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik jika kita tidak memberi perhatian kepada kesejahteraan kita sendiri kerana, dalam pengalaman saya, ia akhirnya akan mengakibatkan kita berakhir tidak hanya berulang tetapi dibakar .

Kita perlu memberi perhatian dan perhatian kepada diri kita sendiri bukan kerana kita mementingkan diri sendiri atau berfikir bahawa kita adalah pusat segala sesuatu, tetapi kerana bertindak dari tempat yang telah memberi perhatian dan perhatian kita kepada diri kita akan menjadi pembolehubah perubahan jangka panjang yang lebih baik .

Apabila kita mendoakan diri kita, menerima keperluan dan kerja kita melalui perkara-perkara yang mendorong kita untuk memanjangkan diri kita, kita menemui kebenaran yang menakjubkan bahawa kita adalah sedikit kecil dalam sejarah manusia dan pada masa yang sama, paradoks, bagaimana kita memperlakukan diri kita sendiri dan satu sama lain adalah, pada akhirnya, perkara yang paling penting.

* Pandangan saya tentang permainan yang panjang berhubung dengan perubahan sosial dan bagaimana ia berkaitan dengan kesejahteraan kita sebahagiannya diilhamkan oleh episod ke-15 Penyembuhan Keadilan Podcast I yang menghubungkan ke atas di mana Fhatima Paulino dan Carlos Saavedra dari Institut Ayni bercakap dengan Kate Werning.

- -

Dalam kerja saya sendiri, saya membantu orang yang menghubungkan kesejahteraan dan kerja mereka untuk perubahan. Ketahui lebih lanjut di www.jijaze.com.