Seorang Australia Menjelaskan Mengapa London Adakah Bandar Terbaik Di Bumi (Tidak, Betul)

Gambar oleh Arkadiusz Radek pada Unsplash

Pada bulan Julai 2016, saya mengalami krisis London yang khusus. Keruntuhan yang menjadi transformasi peribadi yang sangat penting. Saya menyebutnya khusus di London kerana tidak ada tempat lain di Bumi di mana transformasi melelahkan seperti ini mungkin telah berlaku - atau pastinya, ini tidak akan pernah berlaku kepada saya di rumah. Anda pernah ke London, kan? Ia kelabu, maksudnya, ia sejuk. Ia berharga £ 600 untuk tinggal di penjara-penjara penjara di Clapham. Sesungguhnya ia mempunyai masalah. Saya tiba di sini dengan mimpi untuk mengejar kerjaya sebagai seorang penulis dan bukan satu petunjuk bagaimana untuk sampai ke sana; hanya tanggapan samar-samar yang telah tinggal di rumah di Australia yang menjalani kehidupan selesa saya akan bererti implikasi kehidupan midlife-krisis-kehidupan tertentu. Saya memutuskan untuk mencuba dan mengelakkan hasil itu.

Sydney adalah tempat saya berasal dari. Sekiranya anda belum ke Oz, anda mesti pergi. Hanya supaya anda tahu apa yang ada di sini. Sydney tidak mempunyai nama samaran seperti "Old Blighty" atau "Auld Reekie". Ia bukan sahaja "Auld". Ia tidak mempunyai ketumpatan tinggi pameran seni percuma atau sistem pengangkutan awam yang sangat membantu. Apa yang ada ialah perumahan yang mahal tetapi munasabah sesuai dengan keperluan hidup manusia, pelabuhan yang menakjubkan dan orang yang tersenyum hanya kerana. Ia hangat selama 10 bulan dalam setahun, dan ketika hujan akhirnya turun, hujan turun. Tak satu pun dari omong kosong gerimis berterusan setengah ini. Oleh itu, kenapa meninggalkan suasana suram dan kesopanan manusia yang begitu sejuk?

Teruskan dengan cepat untuk kedua dengan saya. Saya berpindah ke London sebagai keputusan yang cukup pantas - peluang yang dibentangkan yang tidak dapat diabaikan - walaupun saya sebenarnya memikirkannya selama bertahun-tahun dahulu. Ia adalah awal tahun 2015. Dua tahun kemudian, saya masih di London, bekerja dengan pekerjaan yang terdiri daripada politik jantina yang berterusan, yang saya merasa sukar untuk bangun pada waktu pagi. Pasangan saya telah pulang ke Australia selepas hanya 6 bulan di bandar kelabu ini. Saya tinggal, bekerja pekerjaan, tinggal di shoebox saya hampir tidak mampu, dan tidak menyimpan satu sen. Saya tidak membuat langkah ke arah keinginan saya untuk menulis. Saya bangkit, bertukar di garis Utara, duduk di tingkat 31 menara Euston dan tertanya-tanya apa yang berlaku dalam hidup saya. Saya meninggalkan keluargaku, rumah saya, keselesaan saya - untuk apa?

Gambar oleh Maria Molinero di Unsplash

Itu kemelesetan yang saya nyatakan? Ya, ia melanda dengan keras. Julai 2016 mewakili tanda 18 bulan saya - ulang tahun 18 bulan ketibaan saya di London. Pada ketika itu, ia seolah-olah ia boleh menjadi masa semula jadi untuk pergi. Selalunya percubaan gagal sepenuhnya, buang semuanya, pulang ke rumah kepada matahari dan wajah gembira dan keluarga saya. Apabila anda tertekan, jarak antara anda dan orang yang anda sayangi terasa jauh lebih besar daripada walaupun 24 jam penerbangan akan dicadangkan. Terdampar di pulau London, saya terpaksa membuat pilihan yang sangat besar. Pilihan saya:

  1. Pek dalam. Jual / melambung / mendermakan segala-galanya. Pergi ke rumah dengan wang terakhir dalam akaun saya. Bermula sekali lagi.
  2. Katakan "fuck it". Kerugian dalam semua yang tidak berfungsi (iaitu segala-galanya - pekerjaan, apartmen, hubungan, dll). Bermula sekali lagi.

Saya memilih pilihan kedua. Sama ada cara, set semula yang cukup penting perlu dilakukan, jadi saya fikir saya akan memberikan London satu pusingan akhir. Saya menyerahkan notis saya kepada saudara-saudara korporat saya yang tidak masuk akal, saya menyerahkan notis sewa pajakan saya yang terlalu mahal, saya berpisah dengan teman lelaki saya yang lalu. Saya membungkus semua yang saya tidak mempunyai penggunaan segera. Ia dijual, disumbangkan atau dihantar semula ke Australia. Saya menghantar diri saya simpanan dari Oz untuk membiayai 6 bulan tinggal di London. Saya berpindah ke sebuah shoebox yang lebih kecil, kali ini tanpa bilik mandi (ia perlu dikongsi dengan 6 flat lain), tanpa air panas yang betul, dan tanpa privasi yang sebenar (jiran keras saya menyediakan hiburan percuma). Saya bersembunyi di flat itu dan mula mengambil kerja penulisan bebas.

Untuk beberapa minggu pertama, rasa lega kerana tidak menunjukkan diri ke pejabat yang saya benci adalah sangat besar sehingga saya sangat gembira. Saya berasa bebas untuk kali pertama dalam hidup saya - saya tidak mendapat satu tan kerja, tetapi saya mendapat sedikit, menetas mulai mengalir. Saya menggunakan beberapa contoh penulisan saya pada masa lalu untuk mengikis portfolio. Saya terus memohon pekerjaan yang saya fikir mungkin tidak menyebabkan kerosakan mental. CV saya keluar 5-6 kali sehari, setiap hari. Saya bersungguh-sungguh keras.

Saya tidak akan berbohong kepada anda: menjadi seorang penulis bebas sepenuh masa adalah mimpi ngeri. Terdapat beberapa minggu ketika saya terjatuh ke dalam lubang kemurungan saya dengan cepat, saya mengalami kecelakaan - seperti masa troll Upwork melaporkan akaun saya dan saya digantung dari bekerja di tapak sehingga orang bodoh tahu saya tidak melakukan apa-apa yang salah. Seperti pada masa saya menerima notis didakwa oleh bekas majikan saya yang merasakan saya berhutang £ 1600 dari wang saya yang diperolehi dengan sukar untuk meninggalkan kontrak saya apabila saya melakukannya, sementara elektrik saya dipotong selama 4-jam kerana tuan tanah saya menyukai kawasan kumuh- tuhan vibe. Seperti masa yang saya fikir mungkin lebih mudah untuk memegang penumpang dengan mengambil diri saya ke trek. Pemikiran itu melintas fikiran saya beberapa kali.

Bashing CV saya berterusan walaupun, saya mengambil apa sahaja kerja yang saya dapat sebagai seorang penulis, dan entah bagaimana, saya mendapat pekerjaan. Sebenarnya, saya mendapat dua pekerjaan. Ini adalah pada bulan Disember 2016. Satu bulan belakangan kemarahan London saya berhenti tarikh akhir. Sial suci.

Itulah yang rapat.

Saya mengambil kerja yang ditawarkan kepada saya oleh Spotlight. Saya telah mula tertanya-tanya jika saya telah menjadi penipu sepanjang masa ini. Tetapi tidak. Saya sebenarnya telah melakukannya. Saya adalah seorang penulis sepenuh masa yang sah. Saya!

Gambar oleh Alice Pasqual di Unsplash

Ia mengambil masa dua tahun yang kukuh untuk ini berlaku. Dua tahun kitaran kemurungan yang gila, yang penuh dengan neraka, dan melepaskan perkara yang saya fikir sebelum ini tidak mungkin untuk hidup tanpa. Saya tahu ini adalah tentang nasib dan masa kerana kerja keras saya - bukan untuk mengurangkan usaha saya tapi mari kita menjadi nyata: setiap lelaki dan anjingnya di London menggemari dirinya sebagai "kreatif". Pertandingan ini mengejutkan. Saya memastikan segala usaha yang boleh dibuat, dibuat - saya tidak melakukan sesuatu yang kurang daripada segalanya. Saya meletakkan semuanya di jalan raya untuk bandar ini dan entah bagaimana, akhirnya, ia menunjukkan saya kebaikan. Ia telah menyampaikan kepada saya rehat yang saya perlukan.

Pada masa kini, saya menulis dan mengedit setiap hari. Tugas saya membolehkan saya bercakap dengan orang yang mempunyai semangat yang tiada tandingan untuk seni. Saya melihat kira-kira bermain seminggu, saya pergi ke semua galeri, saya sentiasa muncul untuk sembang falsafah di kedai-kedai buku aneh, untuk kelas sarkas udara, untuk sesi penggambaran hayat, dan untuk pucuk filem pendek spontan. Saya membuat sesuatu, saya mengalami perkara-perkara, saya terlibat. Saya sudah cukup bernasib baik untuk akhirnya membuat rumah untuk diri saya sendiri yang bukan mental-pembunuhan-slum-penjara. Saya mempunyai buku di rak saya, wain di dalam peti sejuk dan tumbuh-tumbuhan di ambang tingkap saya. Saya, untuk sebahagian besar, kandungan.

London menolak saya menjadi versi diri saya yang saya tidak fikir mungkin. Versi saya yang ditimbulkan secara emosi, kreatif dan berani dengan penuh keberanian. Sewa penyebaran? Apa-apa sahajalah. Pembantu kedai kasar? Baiklah. £ 10 di bank? Banyak. Menaiki tiub komuter gila? Bawakannya. Birokrasi bullshit? Fuck. Dengan. Saya.

Saya tahu London bekerja keras, mahal dan tidak ramah. Saya tahu bahawa masuk ke dalamnya. Pasti, saya tidak menghargai betapa rendahnya tahap terendah saya. Tetapi pada penghujung hari, bandar ini telah menawarkan peluang kepada saya untuk tidak pernah pulang ke rumah. Ia menawarkan saya peluang untuk menjadi sesuatu yang saya fikir saya mungkin tidak pernah benar-benar menjadi. Dan saya tidak melakukannya dengannya, baru sahaja.

London adalah bandar di mana kreativiti benar-benar bernilai. Di mana budaya meresapi segala-galanya. Di mana anda boleh mengetuk ke Paris jika semuanya mendapat terlalu banyak, di mana anda mungkin berakhir di sebuah pesta dengan celebs atau anda mungkin hanya berakhir di rumah makan mi segera. Apa-apa sahaja boleh dilakukan. Tiada apa-apa yang ada di luar meja.

Apa yang anda mahu bersabar untuk mencapai kehidupan yang anda mahukan? Itulah persoalannya, sebenarnya, dan itu bukan mudah untuk dijawab. Ia bukan masalah cerita filem saccharine. Ini bukan senario "Impian Amerika", di mana moral kekurangan cerita kurang sopan memegang benar - kerja keras tidak semestinya akan membawa anda ke sana. Tetapi kecantikan murni mungkin. Genggaman dan keberuntungan dan ketegangan. Berapa kali anda sanggup membuang topi anda ke dalam cincin? Tidak ada jawapan yang betul, tetapi London akan mengajar anda dengan pantas tentang apa yang anda hargai.

Saya menghargai seni, ungkapan dan rasa masyarakat. Buat pertama kalinya dalam hidup saya, saya mempunyai suku saya. Saya kehilangan beberapa perkara yang penting, tetapi perubahan nilai dan perubahan dengan umur dan konteks. Saya tidak berniat menjadi 80 tahun yang bengkok cuba melawan ruang saya pada tiub pagi - ia tidak akan berlaku. Suatu hari nanti, saya akan meninggalkan hub induksi ini. Tetapi buat masa ini, menjadi apa dan siapa saya, saya betul-betul di mana saya perlu. Ia tidak begitu cantik seperti Paris, atau bermata luas seperti New York. Ia bukan niche dan tidak biasa seperti Tokyo. Tetapi ini adalah sebuah bandar yang teguh dalam mengejar kepelbagaian, keterangkuman, kreativiti dan keprihatinan. Orang mungkin kelihatan berbatu, tetapi mereka tidak bersuara, mereka kebanyakannya mempunyai niat baik di hati mereka dan apabila anda menembusi substrat kenalan, anda mencari rakan-rakan untuk hidup di bandar ini. Ia adalah tempat saya berpuas hati untuk mengukir ruang saya, dan yang seterusnya membentuk saya lebih baik.

Ini adalah bandar terbaik di Bumi - jika anda boleh mengambilnya.

Ini adalah tindak balas kepada artikel Naib yang baru-baru ini "Seorang Australia Menjelaskan Mengapa London adalah Bandar Terburuk di Bumi".