Ygdrasill Buluh Cottage di Majuli, Assam.

Panduan backpacker solo ke India Timur Utara | Bahagian 2- Assam

Saya menulis siri ini untuk memberi maklumat Solo Backpackers untuk perjalanan ke Timur Laut India. Saya telah membahagikan siri ini kepada tiga bahagian - Bahagian 1 akan meliputi perjalanan saya di Arunachal Pradesh, Bahagian 2 akan meliputi Assam dan Bahagian 3 akan meliputi Meghalaya. Terdapat negeri-negeri lain di Timur Laut tetapi anda perlu mencari di tempat lain untuk maklumat mengenai mereka. Jika anda terlepas Bahagian 1, pastikan anda membacanya di sini.

Taman Negara Kaziranga

Saya telah memulakan perjalanan dengan memasuki Timur Laut melalui Guwahati di Assam. Saya pergi ke Tawang di Arunachal dan kemudian saya kembali ke Tezpur di Assam. Dari Tezpur, rancangan saya adalah untuk menaiki bas malam ke Kaziranga National Park untuk bermalam di sana. Taman ini terkenal dengan One Horn Rhinoceros yang terancam dan juga mempunyai penduduk harimau. Taman ini tidak dibuka sepanjang tahun, jadi pastikan ia dibuka pada bulan-bulan yang anda merancang untuk melawat. Apabila ia dibuka, setiap pagi, terdapat dua jenis Safaris yang pergi. Satu adalah Jeep Safari dan yang lainnya adalah Safari Elephant. Safari Elephant adalah istimewa kerana anda berkeliaran taman di belakang gajah dan juga pergi dan berdiri tepat di sebelah badak. Maklumat lanjut mengenai safari boleh didapati di sini.

Petua Pro: Jika anda pergi ke Safari Elephant, ia bermula dari Bagori dan bukan Kohora di mana pintu utama taman itu. Pastikan anda memilih hotel atau resort yang berdekatan dengan Bagori untuk menginap. Selain itu, jika anda pergi ke Safari Elephant pada bulan-bulan musim sejuk, tempah slot terbaru untuk mengelakkan kabus dan kabus.

Malangnya, apabila saya memanggil Park untuk menempah safari gajah, mereka tidak dapat mengesahkan tiket saya kerana saya seorang pengembara solo. Saya mendapati seorang pelawat solo lain untuk datang dengan saya tetapi walaupun mereka tidak dapat mengesahkan. Oleh itu, adalah bijak untuk menempah terlebih dahulu. Saya tidak dapat berbuat demikian kerana anda perlu membayar untuk mengesahkan tempahan anda dan jadual perjalanan saya tidak ditetapkan. Walau bagaimanapun, Jeep Safaris sentiasa tersedia.

Oleh kerana saya tidak mendapat Safari Elephant, saya memutuskan untuk melangkau Kaziranga dan saya menghabiskan malam di Tezpur sebaliknya. Keesokan harinya, saya mengambil bas ke Jorhat pada waktu pagi yang menelan saya ₹ 150. Bas awam ASTC adalah cara terbaik untuk perjalanan di Assam. Mereka murah dan tetap jadwal tidak seperti bas persendirian yang tidak tepat waktu.

Pemanduan dari Tezpur ke Jorhat adalah indah. Ia mempunyai tiga bahagian. Pertama adalah dataran. Kemudian datang hutan Kaziranga. Di akhir perjalanan, terdapat ladang teh. Saya mendapati menarik bahawa ladang teh di Assam semuanya ditanam di tahap yang sama tidak seperti di selatan India di mana mereka ditanam dengan langkah-langkah yang dipotong ke bukit.

Majuli

Saya bermula pada pukul 7:30 pagi dari Tezpur dan tiba di Jorhat sekitar jam 11.30 pagi. Jorhat adalah bandar paling hampir dengan Majuli. Anda juga mendapat bas dari Guwahati ke Jorhat. Dari Jorhat ISBT, jika anda keluar dan terus berjalan dengan betul, anda akan pergi ke pendirian Share Auto / Cab yang akan mempunyai kenderaan ke Nimatighat. Majuli adalah pulau sungai, yang terbesar di dunia, dan Nimatighat adalah titik dari mana feri ke Majuli meninggalkan tanah besar. Masuk ke dalam kereta / teksi bersama dan ia akan dikenakan biaya ₹ 20 dan 20 minit untuk sampai ke Nimatighat.

Tip Petua: Penting! Terdapat titik penurunan yang berbeza di Majuli. Pastikan anda mengambil Ferry ke Kamalabari.

Saya sampai ke Nimatighat dan masuk ke Feri. Ia hanya berharga ₹ 10 untuk satu orang tetapi jika anda ingin membawa kereta anda ke Majuli, ia berharga ₹ 500- ₹ 800 bergantung kepada jenis Feri. Mengangkut kos basikal kurang. Menaiki feri adalah 60-90 minit panjang bergantung kepada bot. Feri meninggalkan setiap jam dari jam 6 pagi hingga 9 pagi dan kemudian beberapa waktu sekitar tengah hari. Feri terakhir meninggalkan pukul 3 petang. Ini terpakai untuk kedua-dua pergi dan kembali dari Majuli. Sebaik sahaja anda tiba di Majuli, anda telah berkongsi autos membawa anda ke bandar-bandar.

Saya berdiri di atas geladak dan saya terkena betapa besarnya Brahmaputra itu. Saya berasa seperti saya berada di laut, bukan di dalam sungai. Lihatlah sendiri!

Brahmaputra adalah BESAR.Salah satu feri yang lebih kecil

Apabila saya turun feri saya sejam kemudian, saya pergi mencari kereta bersama untuk membawa saya ke hotel saya di Garmur. Walau bagaimanapun, saya tidak menemui apa-apa. Saya tidak lama lagi mengetahui bahawa saya telah masuk ke feri yang salah dan telah turun di satu titik di isalnd yang terletak 30km dari Garmur!

Sesetengah orang cuba memanfaatkan krisis saya dan menuntut ¥ 1500 untuk membawa saya ke Garmur. Saya tidak mengambilnya. Saya berdiri di sana untuk memikirkan apa yang boleh dilakukan. Ia adalah Ferry terakhir hingga Majuli jadi saya tidak dapat mengambil feri itu kembali ke tanah besar. Akhirnya, salah seorang pemandu teksi bersama ditawarkan untuk menurunkan saya setelah menjatuhkan orang lain. Jadi saya ditandakan bersama dengannya. Menaiki itu sendiri adalah indah seperti matahari yang ditetapkan di atas ladang padi yang menjangkau ke ufuk. Rakan pemandu teksi saya bertanya mengapa saya pergi ke Garmur dan apabila dia sedar bahawa saya seorang pelancong, dia menawarkan untuk meletakkan saya di rumahnya. Saya terpaksa menolak kerana saya telah menyekat saya tinggal di Garmur, tetapi ia menghangatkan hati saya. Saya akhirnya membayar dia ₹ 400 untuk menjatuhkan saya di Garmur. Saya telah mencapai! Tetapi matahari telah ditetapkan. Saya pada mulanya merancang untuk tinggal hanya satu hari di Majuli tetapi kerana semua yang berlaku, saya memutuskan untuk menginap malam tambahan.

Terdapat dua tempat tinggal di Majuli. Satu ialah Maison de Anand. Ia dimiliki oleh pasangan Perancis dan India dan dikendalikan oleh penduduk tempatan -Monjith dan keluarganya. Rumah-rumah terbuat dari buluh dan selesa dan bersih. Makanan dihidangkan di dapur keluarga Monjith di mana anda mendapat masakan tempatan asli. Saya juga mempunyai beberapa bir beras yang mereka buat. Walaupun ia tidak berbuih seperti bir yang kita biasa, ia terasa sangat baik. Monjith juga bertindak sebagai pemandu tempatan dan memberitahu anda ke mana hendak pergi. Cara terbaik untuk perjalanan adalah skuter atau basikal dan anda boleh menyewa ini dari dia. Ia berharga ₹ 500 / hari untuk skuter dan ₹ 200 / hari untuk basikal. Jika anda ingin tinggal di sana, hubungi Monjith terus di +91 9957186356. Jangan gunakan laman web seperti booking.com. Monjith mempunyai bilik yang terdiri daripada ₹ 500-800.

Petua Pro: Tidak kira di mana anda tinggal di Majuli, pastikan anda pergi ke dapur Monjith dan mempunyai hidangan makanan Tribal. Anda perlu memanggilnya dan beritahu dia terlebih dahulu supaya dia dapat sumber bahan tersebut. Juga, pastikan anda mencuba bir beras di sana!
Dapur Monjith. Skuter dan kitaran sewa disewa di bawah.

Satu lagi tempat yang hebat untuk tinggal adalah Ygdrasill Bamboo Cottage. Walaupun mereka tidak mempunyai Monjith, tempat tinggal mereka lebih indah. Saya pergi dan menghabiskan masa di sana hanya untuk persekitaran. Panggil mereka di +91 8876707326. Ia berharga ₹ 1500 untuk sebuah pondok di mana dua boleh tinggal.

Kotej Buluh Ygdrasill.

Satras

Majuli dikenali kerana ia adalah Satras yang mewakili budaya Assamese neo-Vaishnavite. Ini adalah kuil-kuil Hindu yang didiami oleh para rahib Hindu. Majuli mempunyai 65 satra di mana terdapat sekitar 5-8 yang utama. Masa yang hebat untuk melawat Majuli adalah semasa perayaan Raas Mahotsav apabila seluruh pulau itu hidup pada bulan November untuk menyembah, menyanyi, menari dan meraikan. Walau bagaimanapun, pastikan anda membuat tempahan bulan anda lebih awal kerana akan ada banyak jemaah yang datang juga pada masa ini.

Monjith menyediakan saya peta semua perkara yang perlu dilakukan di Majuli.

Peta perkara untuk dilihat di Majuli.

Ramesh yang saya temui di Tawang juga membuatnya ke Majuli bersama seorang lagi pengembara solo yang ditemuinya di Taman Negara Kaziranga. Bersama kami menyewa skuter untuk pergi ke Satras. The Auniati Satra adalah yang terbesar dan kami membuat perjalanan ke sana. Jalur ke Satra dipenuhi dengan kedai-kedai yang menjual barangan dan makanan. Kami mengambil tur cepat dari Satra dan membuat jalan keluar. Terdapat juga sebuah muzium kecil di Satra yang boleh anda lawati.

Ibadah berlaku di Auniati Satra.

Kami pergi ke Samugari Satra di mana tempat pembuatan Mask Mask terkenal dan bengkelnya tinggal. Bengkel itu sedang bersiap-siap untuk Rass Mahotsav pada bulan itu.

Topeng tinggi 6 kaki Narasimha, avatar Lord Vishnu.

Kami menghabiskan sepanjang hari di sekitar pulau. Untuk makan tengahari, kami dapati KFC di Majuli! Krishna Fried Chicken. Krishna mendapat resipi KFC yang asal dari rakan yang pernah bekerja di KFC. Dia kemudian meletakkan sentuhannya sendiri dengan menambah bahan-bahan tempatan. Hasilnya adalah ayam goreng terbaik di bandar!

Kedua-dua pinggan adalah untuk saya.

Majuli adalah tempat yang indah. Ia luar bandar dalam semangat tetapi mempunyai semua infrastruktur yang anda perlukan - internet 4g, jalan raya yang baik, dan sebagainya. Jumlah pelancong yang rendah juga bermakna bahawa tempat itu masih mempunyai keasliannya dan orang yang anda temui mewakili Majuli. Ia mempunyai banyak buah-buahan dan sayuran yang berasal dari rantau ini. Majuli digunakan untuk menampung kawasan 800sq.km tetapi Brahmaputra perlahan-lahan menelannya dan sekarang hanya sekitar 250sq.km. Dalam beberapa tahun, Majuli mungkin tidak wujud. Bagi saya, Majuli menangkap intipati Assam dan saya suka tinggal di sana.

Ini adalah buah yang penduduknya memanggil Brahmopal dan itu sebesar labu. Saya tidak tahu apa itu.

Keesokan harinya, saya menangkap feri saya ke tanah besar. Dari Jorhat, saya pergi ke Dibrugarh untuk bertemu rakan yang bekerja di Tentera Udara India. Tidak banyak yang dapat dilihat di Dibrugarh. Pada hari itu, saya menaiki bas semalaman ke Guwahati. Guwahati, Kaziranga dan Majuli - ini adalah tempat yang anda perlukan untuk melihat di Assam dan saya berharap saya telah memberi inspirasi kepada anda untuk berbuat demikian.

Perbelanjaan

Saya menghabiskan ₹ 2876 lebih dari 2 hari di Shillong yang termasuk perjalanan dariGuwahati. Daripada ₹ 2876, saya membelanjakan ₹ 1750 untuk pengangkutan, ₹ 1890 untuk penginapan, ₹ 1900 untuk makanan dan sisanya untuk perbelanjaan pelbagai.

Itulah mengenai Assam. Sekiranya anda ingin melihat lebih banyak foto saya, pergi ke sini. Saya harap anda menikmatinya dan saya berharap anda dapat mencari maklumat yang anda cari. Jika anda belum melihatnya lagi, lihat Bahagian 1 siri ini di mana saya bercakap mengenai pengalaman saya di Arunachal Pradesh, lengkap dengan pemandangan gunung yang indah, tasik glasier dan yaks. Dalam Bahagian 3 siri ini, saya bercakap tentang pergi ke Shillong dan Meghalaya.

Ada soalan? Tinggalkan komen di bawah. Saya akan melakukan yang terbaik untuk membersihkan keraguan anda.