Panduan Perjalanan Kecil ke Kribi / Kamerun

Kerana cuaca di Buea, kota yang saya kerjakan sekarang ini, biasanya sangat hujan dan kita hampir tidak melihat matahari (terutama semasa musim hujan), kami memutuskan untuk pergi pada perjalanan hujung minggu ke pantai di Kribi. Kribi adalah sebuah bandar kecil di Selatan Kamerun dengan pantai yang indah yang mengundang jalan-jalan panjang melalui pasir.

Kribi - sebuah bandar pesisir di Selatan Kamerun

Pergi ke sana

Kami memulakan perjalanan dengan kereta dari Buea pada pukul 6 pagi pada waktu pagi untuk mengelakkan kesesakan lalu lintas yang besar di Douala yang biasanya bermula pada pukul 9 pagi dan yang membuat perjalanan di bandar hampir mustahil. Harga untuk satu kerusi biasanya adalah 2000 FCFA (~ 3 €) dan perjalanan boleh menjadi antara 1.5-4h bergantung kepada lalu lintas. Sebagai sekumpulan 4 kami mengambil kereta kami sendiri dan membayar 2 tempat duduk tambahan yang belum diambil (sangat biasa ada 4 orang duduk di belakang kereta biasa dan dua di tempat duduk depan). Douala (~ 3 penduduk Mio) adalah bandar pantai yang huru-hara di bahagian Perancis di negara ini dan bandar terbesar di Cameroon. Ia adalah hotspot perjalanan ke mana-mana di negara ini yang menghubungkan kawasan-kawasan yang berbeza melalui rangkaian bus, kereta api dan kereta persendirian yang lebih kurang teratur. Kami mengambil bas dari La Kribienne Voyages untuk perjalanan 4h ke Kribi yang dilanjutkan dengan satu jam di mana kami menunggu bas untuk dipenuhi (pengangkutan awam tidak mempunyai jadual yang ditetapkan, ia bermula sebaik sahaja kenderaan itu penuh, ini dapat mengambil masa yang lebih sedikit dan memerlukan cukup tahap pelan perjalanan yang fleksibel dan kesabaran). Bas ke Kribi adalah sekitar 3500 FCFA roundtrip (~ 5 €).

Menginap di Kribi

Apabila memasuki Kribi, bas itu membawa anda ke perjalanan yang indah di sepanjang pantai Kribi yang panjang, melewati kapal-kapal yang sepi dan pantai yang kesepian. Dari stesen bas pusat kami mengambil teksi moto ke La Grace Hôtel yang terletak di hujung utara kota Kribi. Hotel ini menawarkan bilik yang sangat bersih dan selesa untuk hanya 30.000 FCFA (~ 45 €) selama tiga malam. Sarapan pagi dan makanan lain boleh dipesan di restoran-restoran kecil yang merupakan sebahagian daripada hotel dengan sarapan omelet roti yang sengit tapi padat dan hidangan ikan lazat pada harga yang berpatutan. Hotel ini terletak sedikit di luar bandar, tetapi mudah dicapai dengan teksi moto dan hanya 5 minit berjalan kaki dari pantai.

Kribi Beach View

Apa yang perlu ditemui

Selain dari pantai yang indah dan lazat (terdapat hampir tidak ada pelancong semasa musim hujan, musim yang tinggi adalah dari Disember - April) Kribi dan sekitarnya mempunyai banyak tawaran. Kami melawat air terjun Lobé dan melakukan perjalanan ke penempatan Pygmie di sepanjang hutan bakau sungai Lobé. Diakui, ini pengalaman yang agak pelik. Pewarna rantau ini sudah terlepas dari kehidupan tradisional mereka dan dikunjungi setiap hari oleh beberapa kumpulan pelancong yang berbeza. Kami tidak merasa terlalu selesa dengan lawatan ini, kerana ia lebih menyerupai pemerhati dari kehidupan orang lain dan menambahkan beberapa unsur persembahan untuk hiburan pelancongan.

Selepas itu kami berjalan-jalan di pantai dengan memburu ikan segar. Seluruh kawasan pantai agak sepi dan kebanyakan restoran ditutup. Nasib baik, kami dapati restoran terbuka terbuka Chez Roger (anda perlu memanggil nombor dalam gambar supaya Roger, wira BBQ dengan topi, datang dan menyediakan makanan).

Ikan Fresh Delicious @ Chez Roger secara langsung di Waterfront

Kami menubuhkan meja kami sendiri di pantai dan menikmati matahari terbenam dengan bir sejuk sambil menunggu makanan kami. Masa menunggu untuk makanan kami agak lama kerana semua bahan yang diperlukan untuk dibeli di pasaran dahulu. Walau bagaimanapun, dengan bantuan beberapa lampu suluh dan cahaya lilin kemudian (ia menjadi gelap sekitar 6:45 petang), kami telah dirawat dengan ikan segar yang lazat dan kentang goreng & penanaman dan mempunyai perbualan yang indah dengan Roger yang menyertai kami untuk bir dan menemani kami melalui kegelapan untuk teksi moto seterusnya. Ini pastinya merupakan salah satu kemuncak perjalanan Kribi kami dan amat digalakkan.

Sunset @Chez RogerIkan bakar tradisional dan kentang goreng & tumbuhan

Apa Yang Lain Anda Tidak Perlu Rindu

Kribi adalah sebuah bandar pantai yang meriah yang memberi ruang yang cukup untuk bersantai dan bersenang-senang. Ia juga menawarkan beberapa kemunculan masakan. Berikut adalah senarai perkara yang perlu anda periksa jika anda pernah melawat Kribi:

  • Mempunyai bir di pusat bandar pada waktu malam di salah satu bar Snack. Bersedia untuk orang ramai, muzik keras dan pemasangan cahaya yang mencolok.
  • Lawati La Plaisir au Gout untuk koktail yang lazat, pemandangan pantai yang indah di teres besar dan makanan lazat dari masakan tradisional Cameroon ke pizza yang baru dibakar. Anda pastinya akan cuba Crevettes a la kribienne, satu spesies udang di rantau itu jika anda berada di sana.
  • Makan Galette di Pieds dans l'eau. Restoran crêpe dan galette yang tersembunyi kecil ini terletak terus di pantai dan menyajikan hidangan crêpe dan galeri istimewa.
  • Lihat pasar ikan di pelabuhan Kribi dan lihat di mana ikan segar untuk makan tengah hari atau makan malam datang. Para nelayan tiba di antara jam 8-10 pagi.
  • Berjalan di sepanjang pantai dan kagum pada rumah api lama yang dibina oleh orang Jerman di bawah perlindungan mereka pada tahun 1906.
Rumah Api Kribi

Pernahkah anda melawat Kribi dan mempunyai apa-apa untuk menambah? Jangan ragu untuk berkongsi cadangan anda dalam komen. Anda juga boleh mengikut saya di instagram (@helenasternkopf) untuk lebih banyak tayangan masa saya di Cameroon.