Pelajaran 1 Pelajaran Kehidupan Pro dari Pengembaraan Pelayaran Pelayaran Lambat

Dan nota sampingan: anda juga akan belajar tentang peralihan dan belajar bagaimana untuk berhenti dari seorang wanita (atau perahu layar) yang anda masih suka

Garam dan air hujan merebak ke wajah saya. Kapal perahu 39 kaki itu meleleh dan saya merayap kakiku yang terdedah melawan stanchions sebagai lautan Caribbean yang gelap menari dengan geladak, menggelitik hujung jari kaki saya. Dalam momen-momen yang jelas ini, ketakutan, penghormatan, dan pengembaraan yang membantu anda mengetahui bahawa anda berada di atas kepala anda.

Sekiranya saya gugur, saya mati.

Pemotong gentian kaca mengguncang dan menghancurkan gelombang seterusnya, menyembur lembaran air melintasi mimbar busur dan companionway. Sekejap keganasan memukul saya, tetapi panik jenis ini tidak baru kepada saya. Ia adalah perasaan yang sama yang saya rasakan ketika saya meninggalkan permainan bola keranjang, kecuali sekarang saya duduk di pinggir laut, mengetahui jika saya membuat kesilapan, baik, beruang berita buruk.

Saya memandang ke atas. Pelayaran berkibar. Tidak. Saya telah kehilangan jejak saya. Saya menyentuh roda sukar untuk kembali ke lapangan, tetapi saya kehilangan keseimbangan saya. Saya melepaskan pijakan saya dan jatuh ke arah laut yang gelap.

Saya sampai. Tiada apa-apa. Hanya udara. Kepala saya masuk pertama kerana badan saya dilipat di atas pagar. Sekarang tidak ada yang menghalang saya. Saya melepaskan tangan saya dengan liar apabila wajah saya terjatuh ke dalam kegelapan basah. Ia sudah selesai, saya fikir, untuk mendapatkan apa-apa untuk menghentikan kejatuhan saya.

Foto oleh Geran de Klerk di Unsplash

Ironinya, "Lady Slipper" membawa saya ke rumah. Peralihan adalah sukar, tetapi selepas 20 tahun kolej dan bola keranjang pro, saya tahu saya mampu menjadi sesuatu yang lain. Sesuatu yang lebih kreatif daripada tuan tanah. Pengembaraan saya dan pengembaraan perjalanan perlahan menjadikan fokus saya tulen lagi, yang seterusnya menjadikan kehidupan saya bermakna sekali lagi.

Mengapa?

Kerana saya belajar untuk tidak takut mati. Bukan malu. Untuk membiarkan kacang saya digantung seperti gorila bayi mencari pisang pertama.

Malam saya jatuh, saya teringat takut. Saya bersendirian di tengah-tengah lautan. Apa yang telah saya lakukan dalam diri saya, saya tertanya-tanya. Papan kayu kelabu dan balang batu gunwale adalah satu-satunya perkara yang menahan saya dari lemas di malam hari, atau dimakan oleh jerung darah.

Berjalan dengan melepaskan diri secara melulu (sepenuhnya dari zon selesa anda) membuat anda berfikir tentang apa yang memberi makna kepada anda. Persoalan dan ketidakselesaan yang sebenar boleh memaksa anda untuk merenungkan apa yang anda mahu hidup anda apabila anda selesai, apabila tulang dan debu anda disembelih ke dalam guci atau peti mati di dalam tanah.

Perjalanan perlahan belayar di sepanjang air biru kristal mengubah perspektif saya di dunia. Melihat semburan ikan terbang matahari terbit neon-oren, lumba-lumba yang melompat di atas mimbar busur kami, atau pendaratan menelan tunggal di kompas kami tanpa tanah yang kelihatan membuat saya tersenyum.

Kesederhanaan adalah kunci kepada kehidupan yang baik.

Tidak ada rasa hormat terhadap perkara-perkara kecil dalam mengerikan kehidupan di bandar, di wajah kosong melihat telefon mereka dan Amerika mengalihkan perhatian mereka untuk menggantikan apa yang sebenarnya diperlukan oleh jiwa mereka.

Saya terpaksa belajar bagaimana untuk berhenti menunggu masa depan dan hidup pada masa kini.

Kata-kata kapten masih bersama saya, "Jika anda jatuh dari perahu pada waktu malam, anda sudah mati. Kami tidak akan mencari anda. "

Dan selepas kami mendarat di San Pedro Sula, (apa yang pembunuhan modal dunia), tidak ada perubahan. Seterusnya, saya sedang menaiki bot, kemudian berlayar bot, dan akhirnya, saya takut. Kami mempunyai 300 batu sehingga kami mencapai destinasi kami di Mexico.

Tiga orang penuaan, satu bot lama dan hanya satu gol - terus hidup.

Sebelum saya pergi, saya mempunyai visi kebahagiaan dan keghairahan, eksplorasi dan ketawa, yang semakin muda dengan matahari, tetapi sebaliknya, saya mencabut roda kayu sebagai 25 knot Caribbean Easterlies melanda kokpit yang membakar mataku dan menakutkan kacang gorila betul dari saya.

Itulah ketika saya melihat ke atas dan melihat layar dan menyeret roda terlalu keras.

Sama seperti kakiku mula terbalik di atas kepala saya, lengan saya terhubung dengan wayar. Jari kaki saya tegang terhadap dek yang cerah, dan bergulung terhadap momentum saya sendiri. Garam terbakar apabila kepala saya keluar dari air, dan kemudian saya menunggu, mengumpul kekuatan saya sebagai jurang gelap air yang meluncur oleh saya. Buat seketika, masa berhenti. Dia adalah tetap, Alam Alam - langitnya, anginnya, jisim gelapnya, air hitamnya - apakah Dia benar-benar peduli jika saya jatuh?

Adakah sesiapa yang benar-benar peduli?

Adakah saya peduli?

Rakan sebilik saya, Paul dan Andy masih tidur di kabin mereka, berehat sebelum jam tangan mereka yang seterusnya. Bot itu perlahan-lahan bertukar menjadi angin, berlayarnya dengan keras. Saya menghidupkan diri kembali ke helm kokpit, hujan masih memerah dek. Saya menunggu dan bernafas. Kemudian saya menunggu dan menghembuskan nafas lagi, merasakan adrenalin dan darah memukul dan mencampurkan bahan api jet nitrous di dalam diri saya.

Kemudian saya merasakan tersenyum terbuka di wajah saya. Kursus saya betul. Saya masih hidup. Saya peduli dan masih terus menuju Utara.

Enam bulan sebelum kami pergi, sepupu saya Andy, kapten yang dipanggil.

"Saya akan menjualnya kepada anda dengan satu dolar," kata Andy, suara yang menyeramkan itu datang dari apa yang 'App line dari Austria. "Dan saya akan mengajar anda apa sahaja yang saya boleh dalam sebulan. Bantu awak pergi, tetapi dari situ, anda sendiri. Anda pasti mahu melakukan ini? Menjadi serius. "

"Tunggu apa? Adakah anda serius? Ya, saya serius. "

"Adakah anda mendapat cahaya matahari?"

"Tidak, saya tidak fikir begitu.

"Pernahkah anda berlayar selama lebih daripada sehari?"

"Nah, tidak. Maksud saya, saya tidak tahu sama ada saya mabuk laut. Saya akan baik-baik saja. "

"Anda harus berlayar secepat mungkin untuk mengetahui. Mendapatkan penangkapan ikan tidak baik untuk seseorang yang ingin belayar. "

"Saya akan menyemaknya. Terima kasih Andy. Terima kasih banyak-banyak."

Saya menutup telefon dan memanggil Paul dan April. Saya sangat gembira. Saya perlu pergi. Untuk mencari sesuatu. Untuk menjadi berbeza. Untuk hilang. Tersesat. Untuk melepaskannya. Saya tahu saya perlu pergi perlahan. Saya akan melakukan sesuatu yang tidak ada yang fikir saya boleh lakukan. Ia mengingatkan saya tentang sebut harga kegemaran saya.

"Apa yang anda mahukan adalah ketakutan yang lain." - Jack Canfield

Wanita yang saya sayangi, "The Slipper Lady," hilang selama-lamanya. Dia duduk di sebuah lagun di Isla Mujeres, sebuah pulau berhampiran Cancun, Mexico. Beliau adalah kediaman mudah alih saya selama lima bulan - dari Guatemala, Belize, dan Mexico - dan saya berhenti hari ini, menjualnya kepada seorang lelaki bernama Roberto, seorang lelaki tempatan yang memerlukan rumah.

Tetapi apakah maksud cerita ini?

Saya tidak tahu benar. Mungkin ia untuk anda, orang itu menunggu untuk melakukan sesuatu yang menakutkan anda. Mungkin ia untuk orang yang dalam peralihan, belajar bagaimana untuk menjadi sesuatu. Anda tidak boleh sentiasa belajar hidup. Anda tidak boleh selalu menunggu untuk menjadi. Untuk berkembang, anda perlu mendapatkan zon selesa anda.

Dan itulah yang dilakukan Slipper Lady, dia membuat saya berkembang dalam beratus-ratus cara kecil.

Saya akan sentiasa ingat apa yang Guru mengajar saya. Saya akan sentiasa ingat perjalanan di air terbuka, dengan alam semula jadi, memecahkan roti, dan berkongsi cerita dengan rakan-rakan dan orang asing dari pelbagai budaya di dalam dapurnya. Dia bercakap dengan saya dengan cara yang tidak pernah ada manusia.

Saya hanya satu jenis kecil kewujudan di dunia yang tidak berkesudahan, saksi kepada anti-depresan yang paling kuat yang Universe tawarkan - hidup bebas dan berdikari dalam alam semula jadi. Saya melepaskan diri saya yang lama dengan kamu kerana kamu mengajar saya bahawa kita yang menghadapi kematian dan masa kita di Bumi dengan keberanian akan hidup dengan bebas.

Seperti yang dikatakan Rumi, "Anda tidak jatuh di lautan. Anda adalah seluruh lautan, dalam kejatuhan. "

Saya tidak akan melupakan awak Slipper Lady. Tulang kuat anda. Pelukan lembut awak. Bumbung bocor anda. Malam rock-a-bye anda. Terima kasih. Anda berubah saya selama-lamanya, tetapi saya berhenti sekarang kerana saya tidak dapat memberikan anda semua saya.

Dan jika anda tidak dapat memberikan sesuatu kepada anda semua, anda harus berhenti.