Tanah Runtuhan Cantik

Backpacking melalui Sousse, Tunisia

Tunisia adalah salah satu daripada tempat-tempat yang benar "di luar jalan". Tidak seperti El Nido di Filipina yang menarik para backpacker kerana ia sepatutnya "dari jalan yang dipukuli", sebenarnya Tunisia. Kebanyakan pelancong yang melawat Tunisia seolah-olah menjadi pelarian seperti orang-orang di Republik Dominika; lebih suka pantai dan lawatan bas daripada meneroka bandar mereka sendiri.

Selepas seorang lelaki bersenjata menembak sebuah pantai pada 2015, terdapat kekurangan pelancong di Tunisia dan, secara semulajadi, kekurangan maklumat pelancongan dalam talian. Itu serangan keganasan menghalang syarikat penerbangan Eropah dari terbang ke Tunisia untuk seketika dan meninggalkan kesan abadi bahawa negara itu tidak selamat. Ini menjadikan penyelidikan kami menyusahkan kerana kebanyakan maklumat teruk ketinggalan zaman atau tidak wujud.

Ekonomi pelancongan semakin perlahan dan penduduk Eropah kembali ke resort negara. Terdapat beberapa kedai cenderamata yang memenuhi keperluan pelancong, tetapi kami hanya melihat segelintir pelancong di setiap tarikan bersejarah. Ini menjadikan ia masa yang tepat untuk melawat - sebelum penimbunan pelancong ditemui semula dan memusnahkan kesahihan tempat itu.

Kami menghabiskan enam hari di sebuah bandar bernama Sousse dan lima lagi di Tunis, ibu negara. Dalam perjalanan pulang dari Sousse, kami akhirnya berjongkok di atas lantai kereta api yang penuh sesak, di samping sebuah kaunter makanan lama yang menjadi bangku bagi para penunggang malang lain yang tidak dapat duduk. Pada ketika itu saya memutuskan untuk menulis panduan backpacking ke Tunisia berdasarkan apa yang kita alami. Semoga jawatan ini di Sousse (dan seterusnya di Tunis) berfungsi seperti itu - dan menyediakan beberapa maklumat berguna.

Tunis ke Sousse melalui kereta api

Kami terbang masuk dan keluar dari lapangan terbang Tunis-Carthage. Penerbangan itu adalah bahagian paling mahal dalam perjalanan kami. Kami mengambil bas # 635 ke bandar, yang menjatuhkan kami di penghujung Ava Habib Bourguiba, jalan utama di Tunis. Kami fikir konduktor merosakkan perubahan kami kerana kami membayar 0.95 Dinar untuk 2, yang merupakan nombor ganjil; tambang sepatutnya masing-masing 0.45 atau 0.5 Dinar. Setelah dari bas, kami berjalan ke stesen Gare de Tunis untuk menaiki kereta api ke Sousse. Terdapat hanya 5 kereta api sehari dan mereka tidak teratur dengan kerap. Keluar dari lapangan terbang dan mencari bas mengambil lebih lama dari yang dijangkakan, jadi kami melepaskan kereta api 3:35 petang dan terpaksa menunggu sehingga kereta api 6PM. Kereta api jarak jauh diketahui terkenal lewat, dan kami mengesahkan ini. Walaupun kami ditinggalkan tepat pada masa, kami tiba lewat setengah jam. Ia menelan kos 13.600 Dinar untuk tiket pusingan; tiket balik adalah sah untuk bila-bila masa dalam 10 hari akan datang. Tiket pusingan adalah 15% lebih murah daripada dua tiket perjalanan tunggal. Jadual kereta api di laman web rasmi ini: http://www.sncft.com.tn/En/

Selain itu, ada kemungkinan untuk mendapatkan Louage (teksi bas mini / kereta) dari stesen Louage Moncef Bey, yang terletak di tenggara Gare de Tunis. Dari apa yang kita faham, anda membeli tiket anda di pejabat dan kemudian bertanya di sekitar untuk mencari minivan yang betul untuk sampai ke. Blog ini mempunyai maklumat yang baik mengenai Louages. Ia menelan kos 10 Dinar setiap orang pada tahun 2010, jadi tambang mungkin telah naik sekarang. Kami memilih untuk mengambil kereta api kerana kami tidak mahu mendapatkan gerakan yang sakit, tetapi Louage akan membawa kami ke Sousse lebih cepat.

Sousse dalam satu hari

Kami tinggal hanya beberapa blok dari Medina, bandar lama yang dikelilingi oleh dinding, di AirBnB yang termasuk makan malam percuma. Lokasi adalah ideal dan kami dapat berjalan di mana-mana. Kami menganggap AirBnBs terletak lebih dekat ke pantai, tetapi Medina tidak terlalu jauh berjalan kaki. Dalam suatu hari, kami dapat menampung Medina, Ribat (struktur pertahanan Islam), dan Muzium Arkeologi Sousse tanpa rasa terburu-buru. Pada hari kedua kami melawat Monastir Ribat dan pada ketiga kami pergi ke pantai Port Kantaoui.

Cara terbaik untuk melihat Madinah adalah dengan hanya bersiar-siar sehingga anda tersesat. Jalan-jalan tidak teratur dan tidak diletakkan dalam corak blok; anda akan mendapati diri anda mengambil banyak perubahan. Terdapat banyak dinding putih dan pintu yang elegan, kebanyakannya berwarna biru. Terdapat juga banyak gerai pasaran. "Pusat" bandar lama terletak di sebelah timur Ribat, di mana terdapat dua gerai makanan yang baik di seberang kedai cenderamata yang besar. Charawna m'laoui (balut kambing) adalah 3.8 Dinar dan versi ayam 3.5 Dinar. Ini menjadi makan tengahari ruji untuk kami, kerana ia murah dan merasai cukup baik.

The Sousse Ribat adalah struktur yang sangat keren, tetapi tidak banyak yang dapat dilihat di dalamnya. Ia kebanyakannya bilik kosong dengan kepingan marmar yang diukir. Dari bahagian atas menara ada pemandangan panorama kota yang mungkin bagus pada waktu matahari terbenam, tetapi pada siang hari kami tidak mendapati ia menjadi sesuatu yang perlu diperhatikan. Yuran masuk adalah 7.0 Dinar setiap orang, ditambah 1.0 Dinar untuk membawa masuk kamera. Kebanyakan tarikan pelancong mempunyai bayaran 1.0 Dinar untuk kamera dan kami membayar yuran tersebut pada separuh pertama perjalanan kami, tetapi berhenti mendapat permintaan untuk membayar pada separuh kedua kami walaupun kami mempunyai kamera A6000 yang tersembunyi di atas bahu saya.

Muzium Arkeologi Sousse

Ia agak aneh bahawa Muzium Arkeologi Sousse terletak di bahagian atas bukit Medina, tetapi koleksi muzium itu semuanya di ruangan bawah tanah. Muzium ini adalah yang pertama yang kami lawati di Tunisia, yang semuanya termasuk mosaik jubin terperinci. Moose muzium Sousse kebanyakannya menggambarkan pemandangan memancing. Terdapat juga jubin terra cotta, pemegang lilin, guci, dan epitaph. Kesemua runtuhan Rom di Tunisia (termasuk di dalam muzium) berada dalam keadaan yang luar biasa kerana cuaca sangat kering dan tidak banyak hujan asid atau pencemaran.

Yuran masuk ke muzium ialah 8 Dinar ditambah 1 Dinar untuk kamera. Kami menghabiskan kira-kira sejam di dalamnya.

Perjalanan sehari ke El Jem

El Jem adalah 70km selatan Sousse dan terkenal dengan koliseum kedua terbesar di dunia selepas di Rom. Kami memilih untuk mengambil kereta api, yang kos 8.5 Dinar setiap jalan untuk kerusi kelas kedua. Di perjalanan keluar kami, kami terlupa untuk meminta tiket kelas kedua dan membayar tambahan untuk kelas pertama; Kami membetulkan bahawa dalam perjalanan pulang. Tidak mengejutkan, kereta api itu tiba di El Jem satu jam lewat dan kembali ke Sousse setengah jam lewat.

El Jem adalah bernilai perjalanan sehari, kerana amfiteater agak mengesankan. Ia jauh lebih kecil daripada yang ada di Rom tetapi skala itu masih besar dan keadaannya lebih baik daripada yang ada di Rom. Di samping itu, sejak kami melawat pada bulan Oktober, hampir tidak ada orang lain jadi mudah untuk mendapatkan gambar yang baik. Selama dua jam kami mengembara laman web ini, kami mungkin melihat sekitar 20 orang lain.

Kami diberitahu bahawa "musim yang tinggi" adalah pada musim panas, yang juga merupakan masa terpanas tahun ini. Suhu bulan Oktober masih berusia 20-an, jadi kami fikir ia adalah masa yang lebih baik untuk dikunjungi.

Manfaat lain untuk amphitheatre di El Jem adalah bahawa tidak ada tempat yang ditandakan sebagai had luar. Kami dapat pergi dari atas ke tahap terendah di bawah lubang, serta di mana-mana di antara!

Kami membeli tiket gabungan untuk amfiteater dan muzium El Jem untuk 10 Dinar. Muzium ini mempunyai banyak mosaik jubin dan mempunyai vila Rom yang dicipta semula (dengan mosaik cukup besar untuk mengisi seluruh bilik) dan halaman reruntuhan Uthmaniyyah. Muzium Sousse adalah baik untuk melihat mosaik memancing, tetapi muzium El Jem lebih baik untuk melihat haiwan, tuhan, dan corak geometri yang besar.

Perjalanan sehari ke Monastir Ribat

Sudut tenggara Sousse Medina adalah stesen kereta api ringan Sousse Bab Jdid. Inilah permulaan garis yang menghubungkan Sousse dengan Monastir; kereta api berjalan setiap setengah jam. Tambang adalah 1 Dinar dan perjalanan mengambil kira-kira setengah jam.

Monastir Ribat tidak kelihatan seperti di luar tetapi cantik di dalamnya. Monastir telah digunakan dalam banyak filem dan merupakan tarikan utama bandar. Untuk hanya 7 Dinar, kami mempunyai tempat yang paling banyak untuk diri kita sendiri.

Sukar untuk memberitahu berapa besar Ribat dari luar, tetapi apabila kami berada di dalam, kami dapati bilik dan laluan di mana-mana.

Di puncak menara adalah pemandangan yang sangat baik dari bandar, serta pantai. Sejak Ribat terletak di pantai terdapat pandangan yang lebih menarik di sini daripada di Sousse Ribat. Kami mengambil masa yang panjang di sini dan akan tinggal lebih lama, tetapi beberapa pelancong lain tiba dan kami terpaksa mengosongkannya dengan cepat kerana ruang kecil.

Untuk sisa petang, kami berjalan ke pantai berhampiran. Terdapat sedikit sampah tetapi tidak sepatutnya mengganggu pelancong dari hotel di seberang jalan, yang semuanya bergelimpangan di sudut eksklusif kecil dipenuhi dengan kerusi pantai dan payung. Kami tidak berenang, tetapi banyak penduduk tempatan telah menyejukkan di dalam air berhampiran pembentukan batu.

Pantai Kantaoui

Perjalanan hari terakhir yang kami ambil dari Sousse adalah usaha ke pesisir ke Port Kantaoui. Pekan ini terdiri daripada pantai yang panjang dan di mana kebanyakan pelancong datang untuk menghabiskan percutian mereka di resort. Kami mengambil masa beberapa lama untuk sampai ke sana kerana kami diberitahu untuk mengambil louage tetapi kemudian mendapati mereka tidak berjalan pada hari itu. Kami terpaksa mengambil bas bandar putih (# 18) untuk 0.660 Dinar. Kami pergi ke hujung utara yang lebih tenang di pantai, jauh dari pusat peranginan. Ia bukan pantai paling bersih dan terdapat rumpai laut di mana-mana, tetapi pasir itu bagus dan walaupun pada bulan Oktober ia agak cukup untuk berenang. Dalam perjalanan pulang, kami tidak tahu ke mana untuk mengambil bas, tapi dan setelah kami bertanya di sekitar kami mendapati seorang lelaki juga menuju ke Sousse. Dia membantu kami mendapatkan louage, yang menelan kos sebanyak 1.5 Dinar.

Dua bahasa utama di Tunisia adalah bahasa Arab dan Perancis. Oleh kerana salah seorang daripada kami bercakap bahasa Perancis, kami sangat selesa membeli makanan dan mendapatkan sekitar. Memohon arah adalah setakat yang paling mudah untuk sampai ke tempat-tempat, kerana selalu ada orang yang bersedia membantu kami menavigasi kereta api, louage, atau sistem bas. Tunisia adalah sangat baik dan kadang-kadang keluar dari jalan untuk membantu kami. Malah, kadang-kadang ia kelihatan seperti orang Tunisia yang sangat menyedihkan untuk menjaga kita selamat; contohnya, beberapa gadis di metro Tunis memberitahu kami untuk berhati-hati untuk pencuri telefon; yang lain memberitahu kami supaya selamat dengan meraih ke arah pemegangnya.