9/11 Membawa Pekerjaan Terbaik Kehidupan Saya

Copyright Oceania Cruises.

D-Day Amerika.

Kita tidak akan lupa. Di mana kami berada. Apa yang sedang kami lakukan. Bagaimana ia dirasai.

BAGAIMANA KAMI BERFUNGSI KAMI.

Saya bekerja untuk sebuah pelayaran kecil. Garis timur. Kami mempunyai dua buah kapal. The Marco Polo dan The Crown Odyssey.

Kerja saya adalah dalam Inventori. Dan tidak, ia tidak melibatkan penghitungan pisau dan garpu dan linen dan banyak lagi.

Ia melibatkan penumpang. Bagaimana untuk menggerakkan mereka. Bila untuk memberikan peningkatan percuma. Bila untuk menjual naik taraf kurang daripada kos sebenar. Menetapkan jualan jaminan ke kabin sebenar.

Proses ini lebih rumit daripada orang menyedari. Saya masih dalam fasa perantis "belajar", diselia oleh wanita yang cekap, kompeten, muda.

9/11 adalah hari Selasa.

Saya berada di meja saya, menatap pelan dek Marco Polo apabila bos saya bergegas dengan kata-kata yang menimpa mereka,

"Mereka telah memukul Menara Berkembar.

Dunia saya terbalik.

Marco Polo berada di Baltik. Syukurlah penumpangnya berada di Berlin.

Crown Odyssey berada di Rom. Ia mengambil masa beberapa penumpangnya untuk pulang ke rumah.

Suami saya berada di hospital, menunggu pembedahan pintasan lima jantung.

Anak saya berada di udara, dalam perjalanan dari Boston.

Anak perempuan menantu saya yang hamil dan terburu-buru di telefon.

Kita semua tahu dengan tepat di mana kita berada, apa yang sedang kita lakukan, dan apa yang berlaku dalam kehidupan kita.

Orient Lines adalah anak syarikat Norwegian Cruise Lines. Siapa, pada masa itu, turun di tiang totem kumpulan berasaskan Malaysia.

https://en.wikipedia.org/wiki/Norwegian_Cruise_Line

Orient adalah sebuah syarikat kecil. Saya mempunyai kebebasan untuk berjalan ke dewan ke pejabat Pengarah Perkhidmatan Penumpang jika saya mahu. Ia adalah tempat yang "sederhana". Satu keluarga besar.

Kemudian datang 9/11.

Keputusan datang dari tinggi.

Pejabat ditutup. Sesetengah kakitangan mendapat jabat tangan emas. Lain-lain, kakitangan pusat panggilan, telah ditubuhkan untuk bekerja dari rumah. Mereka yang ditinggalkan dijangka berulang alik ke NCL di Miami.

Perjalanan lima belas minit saya akan menjadi satu jam. Dalam lalu lintas gila. Saya meminta Golden Handshake dan ditolak.

Ia adalah Miami atau keluar dari pekerjaan.

Berhenti hebat saya.

Saya pergi ke Miami.

Percubaan dengan api.

Tanpa bimbingan dan tiada pengawasan, saya mendapati diri saya bertanggungjawab dalam Inventori untuk kedua-dua kapal Orient. Pejabat Pengarah Perkhidmatan Penumpang di lorong kini hanya ingatan.

Rahsia kecil di sini. Cruise Lines juga oversell. Sama seperti syarikat penerbangan. Mereka melakukannya dalam bentuk jaminan.

Terdapat beberapa kabin yang terdapat dalam kategori yang lebih tinggi. Tetapi mereka akan "menjamin" dalam kategori yang lebih rendah. Sebagai contoh, Kategori D.

Ini bermakna anda akan mempunyai kabin. Kategori D atau lebih baik. Jangan sekali-kali lebih rendah.

Menghadapi masa rehat semasa dokumen pelayaran mesti keluar, jaminan tersebut perlu diberikan kepada kabin.

Saya akan duduk. Pertama untuk ditingkatkan tanpa kos akan menjadi bekas penumpang. Penyokong yang setia. Dan, tentu saja, sesiapa Pengurusan mempunyai kebaikan atau ingin disukai.

Seterusnya akan menjadi tempahan tertua.

Tetapi jaminan adalah permainan yang berbahaya. Pada satu ketika, anda perlu menutup kapal untuk jualan.

Tidak berpengalaman dan terharu, saya tidak menyimpan mata dekat Marco Polo.

Ia terlebih jual.

Tidak ada cara untuk Earth Green Tuhan saya akan membersihkan pelayaran itu.

Penolong yang indah saya menghampiri penumpang. Dia memohon, cajon, menawarkan pelayaran lain, memberikan wang.

Namun, masalah itu masih kekal.

Marco Polo, atas sebab-sebab yang saya tidak pernah faham, mempunyai pengikut setia yang sangat setia. Penumpang ingin kabin yang sama, bertanya kepada siapa yang menjadi pengawal, kapten, Pengarah Cruise yang bertanggungjawab untuk hiburan.

Dia membawa 850 penumpang. Tetapi, untuk menyelesaikan masalah saya, pada pelayarannya ke Kawasan Perjanjian Antartika, kami membatasinya kepada 400-450 penumpang.

https://en.wikipedia.org/wiki/MS_Marco_Polo

Saya tidak tidur dan makan sedikit selama dua minggu semasa saya bekerja pada ini. Ia berakhir dengan beberapa penumpang yang tidak berpuas hati dan banyak wang yang dibelanjakan untuk menenangkan mereka.

Saya sedang berenang di sebuah pelayaran jerung, tiada lif, tidak jauh dari zon selesa saya dan cara di kepala saya.

Satu pelajaran yang sukar tetapi satu yang saya akan menghargai pada hari-hari yang akan datang.

Norwegian Cruise Lines adalah besar. Saya cog kecil dalam mesin yang besar.

Saya berkongsi ruang kerja dengan dua wanita NCL. Satu, apabila dia tiba di waktu pagi akan menggantung jaketnya, meletakkan dompetnya, dan menghidupkan radionya.

Pada muzik rap.

Tiada apa yang boleh saya lakukan. Radio dibenarkan. Tiada siapa lagi yang peduli. Saya adalah anak yatim baru di blok itu.

Saya mendapat pemain CD kecil dan sepasang earphone yang baik. Beethoven, Schubert, Verdi, dan yang serupa menjadi sahabat harian saya.

Beberapa orang yang juga berasal dari Timur tidak berada di dalam "suku saya". Tidak ada yang boleh dibincangkan. Tiada bahu untuk menangis. Tiada siapa yang akan berkongsi masalah saya.

Tiada perasaan "keluarga".

Saya merasa tidak penting. Saya tidak penting.

Penyelia baru saya adalah seorang wanita muda yang saya tidak percaya mempunyai petunjuk tentang apa yang saya lakukan. Walaupun saya bertanya, yang saya tidak, dia tidak akan tahu bagaimana untuk membantu.

Sangat tidak senang, saya bekerja. Dan berharap. Dan berdoa. Burung kecil telah menulis tweet mengenai Lagu tentang Kemerdekaan dan Kemungkinan.

Pada suatu hari panggilan itu datang.

"Kami memulakan laluan pelayaran baru. Adakah anda berminat?"

Frasa yang mudah membuka pintu kepada pengalaman kerja yang paling menarik dan menyeronokkan dalam hidup saya.

Tahun ini adalah 2002. Syarikat itu -

Oceania Cruise Lines

https://en.wikipedia.org/wiki/Oceania_Cruises

Kami adalah kru rangka di pejabat hari pintu dibuka pada bulan Januari 2003 dan telefon dihidupkan. Pengurusan, perakaunan, dokumentasi, asas-asas.

Di pusat panggilan? Lima daripada kami.

Tidak mustahil untuk menggambarkan kegembiraan dan jangkaan menunggu telefon berdering untuk pertama kalinya. Pikirkan ketawa gugup dan tangan berpeluh dan beralih dari sisi ke sebelah. Kenyataan bodoh terbang mengelilingi. Saya harap saya dapat ingat siapa di antara kita yang bernasib baik.

Saya kembali dengan keluarga! Bekas suku saya dari Orient. Beberapa pendatang baru. Dan Oceania cukup kecil yang mereka tidak tahu, tidak lama lagi menjadi keluarga juga.

Kami mempunyai satu kapal.

The Regatta.

Dibeli dari Renaissance Cruise Lines yang juga tidak bertahan 9/11.

Empat daripada kami dihantar ke Marseilles untuk membiasakan diri dengannya.

Dia berada dalam dok basah di bawah bungkus. Kami makan dengan kru dan sepanjang masa, buku catatan di tangan saya merangkak seluruh kapal itu.

· Kabin. Berapa banyak dengan balkoni? Berapa banyak suite? Berapa banyak dengan portholes?

· Kabin handicap. Adakah pancuran mempunyai rel? Bolehkah kerusi roda menjadi sesuai? Adakah tandas yang cukup tinggi?

· Kolam renang. Berapa dalam? Berapa banyak langkah untuk masuk?

· Salon kecantikan. Berapa banyak stesen untuk mencuci dan pengeringan?

· Berapa bot penyelamat?

Saya menulis "manual" yang menjadi pusat panggilan telefon pada masa-masa awal.

Pejabat itu masih hidup. Gelombang tenaga bergegas melalui udara. Berjalan tidak mungkin. Saya melangkau ke mana sahaja saya pergi. Kasut tumit tinggi dan semua.

Kami hanya mempunyai satu dan satu tujuan sahaja. Isikan kapal itu dan buat Oceania anak baru terbaik di blok.

Kami mempunyai minggu yang sangat baik apabila CEO kami berjalan, penumbuk penuh dengan bil, dan memberikan setiap kami satu bil $ 100.00.

Oh ya, itulah hari-hari.

Saya harap saya mempunyai perbendaharaan kata yang lebih baik untuk menerangkan kegembiraan yang saya rasa bekerja di sana. Saya tidak sabar untuk bekerja pada waktu pagi. Ia benar-benar luar biasa.

Kemudian datang masa apabila Regatta akan pergi pada pelayaran sulungnya. Saya masih ingat duduk di meja saya dan dari mana datang pemikiran -

"Bagaimana dengan dokumen Cruise?"

Kami tidak berkomputer!

Kami membuat mereka dicetak dan kemudian menghadapi tugas untuk mendapatkannya.

Lutut yang berlutut dan mengemis yang rendah hati menghasilkan mesin lipatan dari jabatan seni. Yang kita berjaya memusnahkan dalam 100 atau lebih yang pertama kali berlipat. Mesin kecil yang miskin tidak pernah berniat untuk melakukan tugas berat.

Langkah-langkah terdesak memerlukan kerja berpasukan.

Kami tangan melipat dokumen untuk pelayaran pertama itu. Mendapatkan mereka keluar. Mendapatkan mereka kembali selesai.

Dalam masa.

Oseania berkembang. Saya meninggalkan Pusat Panggilan dan kembali ke kabin kesayangan saya dan banyak lagi. Saya mendapat kebiasaan bercakap dengan diri saya dan suatu pagi, apabila saya berjaya membersihkan pelayaran yang melekat, duduk dan berkata -

"Saya sangat pintar, saya tidak boleh tahan!"

Seseorang mengetuk saya di bahu.

Saya berpaling untuk mencari Pengarah Kewangan berdiri di sana dengan senyuman lebar.

"Saya fikir saya lebih baik memukul anda di belakang kerana anda mungkin tidak dapat sampai ke sana."

Itulah jenis tempat itu. Kami bekerja keras. Kami mempunyai masalah. Kami menyelesaikannya. Kami berteman. Kami menjaga satu sama lain. Kami berseronok.

My Orient Mentor, yang telah menawarkan saya pekerjaan di Oceania ketika saya duduk di karung dan abu di NCL, ada di sana. Pintunya dibuka apabila saya memerlukannya.

Saya meninggalkan Oceania dengan hati yang berat apabila saya meninggalkan Florida. Saya telah berhubung dengan beberapa rakan sekerja dari tahun-tahun itu. Kami tidak bercakap banyak atau sering. Tetapi kita berkongsi ikatan.

The Start-Up yang Oceania.

Kisah ini diterbitkan dalam penerbitan keusahawanan terbesar The Startup, Medium diikuti oleh +445,678 orang.

Langgan untuk menerima cerita teratas kami di sini.