2017 dalam kajian, tahun terbaik dan paling sukar saya (Bahagian 1)

Hari ini adalah Malam Tahun Baru dan hanya dalam beberapa jam ia berakhir 2017 di sini di New York City. Tahun ini telah benar-benar gila, tetapi saya juga mengatakan ia telah menjadi tahun yang paling berkesan dalam hidup saya.

Saya tidak pergi ke 2017 dengan rancangan untuk membelanjakan 50% daripadanya di luar negara, tetapi itulah yang berlaku dan ia telah mengubah hidup saya selama-lamanya. Hanya dalam setahun yang lalu, saya telah melawat Mexico tiga kali, dua kali di Bali, menghabiskan 2 bulan di Eropah, menyeberangi lautan Atlantik dengan kapal pesiar, dan menyaksikan gunung berapi meletus.

Setiap perjalanan mereka telah memperluaskan rangkaian saya dan membawa peluang yang saya tidak fikir akan mungkin hanya beberapa tahun lalu. Saya tinggal di beberapa tempat yang paling baik, dan yang paling teruk, tempat dalam hidup saya, membuat rakan seumur hidup dan memulakan sebuah syarikat yang saya sangat teruja untuk membina pada tahun 2018.

Itu bukan untuk mengatakan tahun lalu telah sempurna, saya bergelut dengan banyak perkara peribadi, saya mempunyai beberapa pengalaman perjalanan sukar, dan mempersoalkan arah yang saya ambil dalam hidup saya. Tetapi setiap perjuangan telah mengajar saya sesuatu yang baru dan membuat saya berfikir kritis. Saya teruja untuk pergi ke 2018 dengan perspektif baru dan tahu dengan tepat apakah matlamat saya dibuat pada tahun ini.

Mari kita mulakan semula pada mulanya; Tahun lepas saya berbaris di Tahun Baru di San Diego dengan sekumpulan teman akro di AcroLove Festival, kemudian menghabiskan beberapa bulan pertama tahun ini di New York City, tetapi semuanya akan berubah dalam beberapa bulan sahaja.

Pada bulan Mac saya menaiki penerbangan ke Tokyo dalam perjalanan saya untuk perjalanan pertama saya ke Bali, Indonesia. Ingat saya sebutkan salah satu daripada pengalaman perjalanan yang sukar ini? Itulah salah satu daripada mereka. Saya mendarat di Tokyo tanpa menyedari saya terpaksa menukar lapangan terbang, saya sakit, dan ATM saya tidak berfungsi. Ini dibuat selama 17 jam yang sangat menyedihkan di Jepun.

Daripada membayar tiket kereta api $ 3, saya akhirnya perlu menghabiskan $ 80 untuk menaiki teksi dan $ 75 untuk yang terdekat untuk tidur malam. Mungkin yang paling menyedihkan dan mahal dalam hidup saya, tetapi saya telah memutuskan suatu hari nanti saya akan memberi peluang kepada Jepun.

Akhir perjalanan itu mendarat walaupun mendarat saya di Bali untuk berundur Wave of Love yang dihoskan oleh Catie Macken dan Kathleen Pizzello. Saya sentiasa mahu pergi ke Bali dan saya tersangka bahawa saya akhirnya di sini. Walaupun saya terutamanya di sana untuk menghadiri mundur, saya juga merupakan jurugambar dan jurugambar mereka dan berjaya menawan beberapa detik yang hebat dari perjalanan itu.

Sesuatu yang luar biasa berlaku walaupun semasa saya berada di sana pada waktu itu, saya bertemu rakan saya dan kini rakan perniagaan Amir. Saya mula bercakap dengannya tentang penggunaan fotografi untuk mendapatkan tempat-tempat percuma untuk tinggal di Bali untuk masa yang tetap di sana, saya merancang untuk tinggal sebulan.

Dia berada di atas kapal dengan serta-merta dan selama 3 minggu yang akan datang, kami memantul di sekitar Ubud, Nusa Dua, dan Seminyak tinggal di beberapa hotel Airbnb dan hotel terbaik dalam hidup saya. Perjalanan itu berakhir dengan perjanjian untuk membuat beberapa video untuk The Legian Bali, sebuah resort mewah bertaraf 5 bintang di Seminyak dan hotel undian tertinggi di Penasihat Perjalanan. Ini adalah pengalaman istimewa untuk berada di hotel ini dan kami mempunyai penginapan yang menakjubkan di sini, tetapi ia masih satu tan kerja. Lihat salah satu video pertama yang kami buat untuk mereka di sini.

Creative Collisions Group, LLC dilahirkan dari 3 minggu ini di Bali dan saya mempunyai tujuan baru untuk semua fotografi dan videografi yang saya telah belajar sepanjang tahun lalu.

Selepas Bali, saya kembali ke New York City dan mula melakukan beberapa pukulan foto untuk beberapa kawan dan model di bandar. Satu terutamanya ialah Eleanora yang saya temui di acara Surf Yoga Beer (SYB) di bandaraya beberapa bulan sebelumnya. SYB adalah sebuah syarikat yang berpusat di NYC yang mengadakan retret kecergasan di seluruh dunia. Ia adalah gambar di bawah ini bahawa kedua-dua Eleanora dan saya diposting di Instagram yang menarik perhatian Mantas, pemilik SYB.

Apabila Mantas melihat foto itu, dia segera memberi saya panggilan kerana SYB memerlukan jurugambar untuk lawatan Sayulita, Mexico, 4 hari kemudian. Nasib baik saya tidak mempunyai apa-apa yang dirancang dan dapat melayari pesawat ke Mexico!

Perjalanan SYB adalah satu lagi titik perubahan dalam kerjaya saya sebagai jurugambar, ia membuktikan bahawa ada permintaan untuk melakukan perjalanan di seluruh dunia untuk mengambil gambar dan membuat video. Saya juga mula menyukai konsep retret ini di mana orang berkumpul selama seminggu untuk memiliki pengalaman yang luar biasa di luar kehidupan normal mereka. Saya telah menemui banyak perjalanan hidup yang berubah-ubah, itulah sebabnya saya mula memimpin retret saya sendiri pada tahun 2018! Tetapi lebih banyak lagi pada masa itu.

Semasa berada di Mexico, saya juga perlu mendapatkan sedikit kerja, tetapi internet sangat lambat. Saya dapati ada ruang kerja bersama di bandar bernama Sayulita Co-work yang menawarkan internet berkelajuan tinggi dan semasa saya bekerja di sana, saya akhirnya berteman dengan pemiliknya, Brad.

Sayulita, Mexico

Brad dan saya berdua mempunyai aspirasi keusahawanan yang serupa, jadi kami menjadi kawan yang hebat, jadi ternyata saya akan kembali ke Sayulita sebulan kemudian sebagai tetamu Brad. Itulah lawatan ketiga saya ke Mexico pada tahun itu, saya mempunyai satu ton cinta untuk negara itu dan tidak sabar untuk kembali.

Sejak jawatan ini semakin lama, saya fikir saya akan menamatkannya di sini dan menyelesaikan cerita esok. Selamat Tahun Baru kepada semua orang dan mari kita semua membuat 2018 menakjubkan.